Halo Para Ayah, Peranan Apa Yang Sedang Anda Mainkan?

Banyak para ayahanda melihat perannya di sisi keluarga dari sisi “Hard Power” dan “Maskulinitas”. Adapula yang melihatnya dari sisi seorang “Commander In Chief” membawa biduk keluarga agar tercapai ke pelabuhan bahagia.
————————————
Jika Randy Pausch seorang professor dari Carnegie Mellon University berperan bagaimana ia berusaha untuk membantu setiap orang yang dikenalnya (minimal adalah para mahasiswanya) untuk dapat merealisasikan mimpi-mimpi masa kecil mereka. Serta bagaimana kita dapat memaknai hidup bila kita tahu kalau kita hanya punya sedikit kesempatan, dan kesempatan itu akan segera habis. 
“If you lead your life the right way, the karma will take care of itself. The dreams will come to you.” Itulah salah satu pesan dari Randy, dan itulah keyakinan yang terus menuntun Randy hingga akhir hidupnya.
Kuliah terakhir Randy sangat fenomenal. Bukan karena yang menyampaikannya adalah seorang yang sedang sekarat akibat kanker, tapi karena apa yang disampaikannya benar-benar menginspirasi. Rekaman kuliah terakhir ini dengan cepat beredar di youtube, kemudian juga dibukukan. Dan telah menginspirasi banyak orang yang menonton ataupun membaca bukunya.
Randy sendiri merekam kuliah terakhirnya tersebut bukan untuk sebuah kenangan semata-mata. Tetapi untuk ketiga anaknya, Dylan (6 tahun), Logan (3 tahun) dan Chloe (18 bulan). Randy sangat tahu bahwa kelak, ketiga anak-anaknya mungkin tidak akan ingat dengan jelas seperti apa sosok ayahnya. Mereka hanya akan mengenal ayahnya melalui foto dan cerita. Yang diinginkan Randi adalah agar kelak anak-anaknya bukan hanya mengenangnya (melalui rekaman kuliah terakhir itu), tapi juga yakin bahwa ayah mereka selalu mencintai mereka. Melalui rekaman kuliah terakhir tersebut, Randy ingin mengajarkan pada anak-anaknya, “how to live this life through achieving your childhood dreams”.
————————————

Sedangkan pada Pak Raden/Drs.Suyadi, saya menyaksikan love & passion yg kuat dr beliau thd peran dan profesinyaPada umur 78 tahun beliau masih bersemangat dan mau membagi ilmu thd animator muda…..Sungguh, Unyil itu bukan dibuat olehnya….tapi seperti Pinokio “sebagai anak” Gepetto….Ia “dilahirkan” oleh tangan dingin Drs.Suyadi……
Betapa falsafah kebangsaan…Dari tokoh Cuplis, Pak Ogah, Pak Raden, Meilan sd Orang Gila…..nilai itu telah ditanamkan pada animasi Unyil….Itu datang dari kecintaaannya pada anak2 dan bangsa ini…..Sangat tepat kalau beliau disebut Bapak Animasi Indonesia……..
————————————
Lain lagi peran yang dimainkan dan keistimewaan Bung Hatta. Ia tidak mau meminta sesuatu untuk kepentingan sendiri dari orang lain. “Bung Hatta memilih jalan sukar dan lama, yang ternyata gagal karena ia lebih mendahulukan orang lain daripada kepentingannya sendiri,”kata Adi Sasono, Ketua Pelaksana Peringatan Satu Abad Bung Hatta. Pendeknya, itulah keteladanan Bung Hatta, apalagi di tengah carut-marut zaman ini.
Bung Hatta meninggalkan teladan besar, yaitu sikap mendahulukan orang lain, sikap menahan diri dari meminta hibah, bersahaja, dan membatasi konsumsi pada kemampuan yang ada. Kalau belum mampu, harus berdisiplin dengan tidak berutang atau bergantung pada orang lain. Seandainya bangsa Indonesiadapat meneladani karakter mulia proklamator kemerdekaan ini, seandainya para pemimpin tidak maling, tidak mungkin bangsa dengan sumber alam yang melimpah ini menjadi bangsa terbelakang, melarat, dan nista karena tradisi berutang dan meminta sedekah dari orang asing.
————————————
Keduanya berasal dari Pagerageung, Tasikmalaya. Beliau berdua mewakili latar belakang demografis yang berbeda. Almarhum kakek dari fihak Ibu (alm. H. Abdul Aziz) adalah seorang petani yang kemudia bermetamorfosis menjadi tokoh sentral lokal yang disegani. Masih segar di ingatan saya, pada saat beliau naik haji tahun 1970-an ribuan orang mengantar kepergian beliau dengan seperti oarang yang tidak akan kembali. Teringat juga cerita orang tua bahwa beliau menyumbangkan tanahnya seluas 100 Ha kepada negara dalam rangka perjuangan melawan penjajah.
Almarhum kakek dari fihak ayah (alm. Oewon Natamihardja) berasal juga dari Pagerageung. Hanya saja beliau sudah lama tinggal di Bandung dan bekerja di GBO (yang kemudian berubah nama menjadi PLN) sejak jaman “Noormal”. Kakek bekerja di instansi ini sejak tahun 1930 sampai dengan pensiun 1970, suatu masa kerja yang cukup panjang dan meninggalkan kesan yang mendalam bagi beliau. Beliau adalah salah seorang pendiri Masjid Nugraha – Bandung dan tokoh masyarakat Muararajeun yang hidup dengan segala kesederhanaannya.
————————————
Ayah adalah seorang guru dan salah satu cerita yang tidak pernah kulupa adalah sebagai berikut:
“Suatu hari diadakan razia rambut panjang dimana beliau menjadi kepala sekolah…..Diantara muridnya ada seorang murid yang tidak mau mencukur rambutnya dengan alasan tidak punya uang…..Seketika itu juga ayah pun memberinya uang untuk mencukur rambutnya….”
“Cerita belum berakhir disitu….Beberapa puluh tahun kemudian…Kejadian “sepele” tadi diingatkan oleh muridnya yang sekarang jadi pengusaha sukses kepada ayah…Dia katakan kejadian itu tidak akan dilupakan seumur hidupnya karena setelah kejadian itu bukan hanya rambutnya yang berubah…namun hatinya telah terbuka lebar….”
“Dan pada saat saya dan istri menjalankan ibadah Umrah 1426 H (2005M), murid ayah ini (yang sudah punya putra yg dewasa) menceritakan kejadian ini kepada kami dan putra-putrinya sebagai kejadian yang mengubah jalan hidupnya”…
Jelas peristiwa ini akan berubah konstelasinya bila dilakukan bukan oleh guru pada muridnya karena ternyata setiap pemikiran, emosi dan langkahnya menjadi ikatan yang tidak pernah hilang……
————————————
Artikel Terkait:
<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/EIX5TwrEJ1A” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Puisi: Sedu Sedan Antara Tawa dan Airmata

Sudah kering kelopak jiwamu terbawa seka
Seketika kelam sangsaka kelana meratap hampa
Sedu sedan antara tawa dan airmata
Simbah harapan terpaku karma tergolek kasta

Simpan rindu semesta langit karsa
Sampaikan do’a pengiring kalbu kantata
Suguhkan arti semanis hantaran takwa
Sembilu kala derita ruang maya nan hampa

[youtube http://www.youtube.com/watch?v=orAFPh_KHlg&w=600&h=400]

Pendidikan: Kita Berada Dalam Gelembung Pendidikan Tinggi

Peter Thiel pendiri, manajer hedge fund dan usaha PayPal – tidak hanya memiliki bakat khusus untuk membuat uang, ia memiliki bakat khusus untuk membuat orang marah. Beberapa orang melawan pasar demi mendapatkan berita atau perhatian. Untuk Thiel, itu hanya bagaimana dia memandang dunia. Tentu saja manfaat bagi orang nyeleneh adalah sering mengarah kepada hal-hal seperti headline dan uang.
Pertimbangkan kehancuran Nasdaq pada tahun 2000. Thiel adalah salah satu dari sedikit orang yang melihat akan datang masanya. Ada sebuah kisah terkenal tentang  perputaran modal ventura PayPal Maret 2000. Saat itu PayPal ditawar “hanya” pada penilaian $ 500 juta. Hampir semua orang di Dewan Pengarah dan Tim Manajemen menolak, kecuali Thiel yang dengan tenang mengatakan bahwa hal ini adalah gelembung pada puncaknya, dan perusahaan membutuhkan untuk mengambil setiap sen yang bisa diambil sekarang. Itulah seberapa dekat PayPal datang menjadi dot com roadkill mengalahkan Webvan atau Pets.com.
Dan setelah kejadian itu, Thiel bersikeras hal di atas sebenarnya bukan crash: Dia berargumen gelembung itu hanya menggeser ekuitas ke pasar perumahan. Thiel begitu yakin tentang hal ini sampai saat itu, ia menolak untuk membeli properti, meskipun kekayaan bersih pribadinya melonjak . Dan, sekali lagi, dia benar.
Di lain waktu Thiel berpendapat, Amerika berada di bawah era penggelembungan dari jenis yang sangat berbeda. Apakah gelembung pasar negara berkembang? Bukan. Thiel mengatakan, ia  mencatat bahwa adanya gelembung pendidikan tinggi. “Sebuah penggelembungan adalah ketika ada sesuatu yang dinilai terlalu tinggi dan sangat dipercaya,” katanya. “Pendidikan mungkin satu-satunya yang masih dipercaya orang di Amerika Serikat. Untuk mempertanyakan pendidikan adalah benar-benar berbahaya. Ini adalah sangat tabu.”
Seperti gelembung perumahan, gelembung pendidikan adalah tentang keamanan dan asuransi terhadap masa depan. Ini adalah dua bisikan janji menggoda ke telinga orang Amerika yang khawatir: Lakukan ini dan Anda akan aman. Ekses dari keduanya selalu dikecualikan oleh suatu keyakinan nasional yang tidak peduli apa yang terjadi di dunia, ini adalah investasi terbaik Anda bisa membuat sukses. Seperti harga perumahan yang akan selalu naik, Anda akan selalu membuat lebih banyak uang jika Anda lulusan perguruan tinggi.
Seperti gelembung lainnya, kepercayaan itu-berakar dalam kebenaran-akan didorong ke tingkat tidak sehat. Thiel berbicara tentang konsumsi yang tersamar sebagai investasi selama gelembung perumahan, dimana orang-orang akan mengambil bunga  pinjaman spekulatif untuk mendapatkan rumah yang lebih besar dengan kolam renang dan percaya diri mereka sedang berhemat dan menabung untuk pensiun. Demikian pula, gagasan apakah kuliah di Harvard adalah semuanya tentang belajar? Tunggu dulu. Tidak ada yang membayar seperempat juta dolar hanya untuk membaca karya Chaucer (Sastrawan Inggris). Janji implisit bahwa Anda bekerja keras untuk sampai ke sana, dan kemudian Anda siap untuk hidup. Hal ini dapat menyebabkan anggapan tidak sehat terhadap hak dan kewajiban. “Ini telah menjadi semua nilai hidup Anda, bagaimana  merasionalisasi pembenaran seperempat juta dolar dalam utang untuk sekolah ,” kata Thiel.
Thiel tidak berdiri sendiri dalam  pernyataannya tentang penggelembungan pendidikan. Ini hanya digunakan untuk menjadi pengingat bahwa pendidikan tinggi selalu investasi yang layak – bahkan jika  harus mengambil pinjaman mahasiswa untuk mendapatkannya. Perlu diketahui selama tahun lalu, telah terjadi sekitar dua digit pengangguran, biaya universitas melonjak  dan ketika anak-anak lulus mereka kembali ke rumah dengan orang tua mereka. Timbul pertanyaan – Apakah pendidikan senilai dengan harga selangit? Serta hal ini telah mulai ditinjau kembali bahkan  yang paling keras oleh kalangan terpelajar Amerika sendiri.
Lebih parah adalah pada tahun 2005, Presiden George W. Bush memutuskan bahwa utang pinjaman mahasiswa adalah satu hal anda tidak bisa menghindar dari kebangkrutan pribadi. Kata Thiel. “Ini sebenarnya lebih buruk daripada hipotek yang buruk,” katanya. “Anda harus menyingkirkan masa depan Anda dari sekolah mewah yang seharusnya memberikan masa depan itu.”
Tapi masalah Thiel dengan pendidikan bahkan lebih jauh dari itu. Dia pikir itu salah secara fundamental bagi masyarakat untuk berharap kehidupan yang lebih baik pada sesuatu yang secara definitif eksklusif. “Jika benar-benar Harvard pendidikan yang terbaik, jika itu membuat bahwa banyak perbedaan, mengapa tidak menjadi waralaba sehingga lebih banyak orang dapat ikut hadir? Mengapa tidak membuat 100 afiliasi Harvard?” Katanya. “Ini sesuatu tentang kelangkaan dan status. Dalam pendidikan, nilai Anda tergantung pada orang lain yang gagal. Setiap kali filosofi Darwinisme itu biasanya merupakan pembenaran untuk melakukan sesuatu yang berarti bagi anda. Ini adalah cara untuk mengabaikan orang yang jatuh dan gagal, serta Anda berpura-pura bahwa jika mereka bisa pergi ke Harvard, mereka akan baik-baik saja. Mungkin hal itu tidak benar.”
Thiel adalah yang pertama mengakui beberapa janji “keamanan kehidupan” ini adalah benar. Dia sendiri dibesarkan di rumah tangga menengah atas  yang nyaman dan bersekolah Stanford dan Stanford School of Law. Dia memperoleh keuntungan, seperti persahabatan dengan kolaborator dan co-investor Keith Rabois dan Reid Hoffman. Saat ini dia ada dalam daftar Forbes miliarder dan memiliki rumah besar di San Francisco lengkap dengan kepala pelayan. Berapa banyak yang dia dapat sendiri dan berapa banyak yang didapat dari Stanford? Dia tidak tahu. Serta tidak ada yang tahu.
[youtube http://www.youtube.com/watch?v=P6qm7vVB5so&w=600&h=400]

Restropeksi "Costa Concordia" : Perbedaan Seorang Pengecut dan Pemberani

 The hero and the coward both feel the same thing, but the hero uses his fear, projects it onto his opponent, while the coward runs. It’s the same thing, fear, but it’s what you do with it that matters.    D’Amato, Cus
Peribahasa di atas sangat tepat dengan apa yang terjadi di kehidupan kita sehari-hari. Banyak kejadian yang memperlihatkan Perbedaan Seorang Pengecut dan Pahlawan seperti yang digambarkan dengan peristiwa tenggelamnya Kapa Pesiar Costa Concordia baru-baru ini. Berikut ini adalah transkrip yang diterjemahkan dari percakapan antara Kapten Gregorio de Falco (Penjaga Pantai Italia) dan Schettino (Kapten Kapal Pesiar Costa Concordia):
De Falco: Ini adalah De Falco yang berbicara dari Livorno. Apakah saya berbicara dengan Komandan Kapal?
Schettino: Ya. Selamat malam, Komandan De Falco.
De Falco: Tolong beritahu saya nama Anda.
Schettino: Saya Komandan Schettino, komandan.
De Falco: Schettino? Dengarkan Schettino. Ada orang yang terjebak di kapal. Sekarang Anda pergi dengan perahu Anda ke bawah haluan di sisi kanan kapal. Ada sebuah tangga pertolongan. Anda harus menaiki tangga itu dan masuk kapal. Kemudian Anda akan memberitahu saya berapa banyak orang tertinggaldi sana. Apakah itu jelas? Saya merekam percakapan ini, Komodor Schettino …
Schettino: Komandan, biarkan aku memberitahu Anda satu hal …
De Falco: Bicaralah! Letakkan tangan Anda di depan mikrofon dan berbicara lebih keras. Apakah itu jelas?
Schettino: Pada saat ini, kapal ini sudah miring …
De Falco: Saya memahami dan mendengarkan, ada orang-orang yang turun tangga di haluan. Anda naik tangga lain yg tersedia, masuk ke kapal itu dan katakan padaku berapa banyak orang yang masih di dalam. Dan apa yang mereka butuhkan. Apakah itu jelas? Anda perlu memberitahu saya jika ada anak-anak, wanita atau orang yang membutuhkan bantuan. Dan katakan jumlah pasti dari masing-masing kategori. Apakah itu jelas? Dengarkan Schettino,  Anda selamay dari laut, tapi saya akan … benar-benar melakukan sesuatu yang buruk kepada Anda … Saya akan membuat Anda membayar untuk ini. Go on board, (sumpah serapah)!
Schettino: Komandan, silahkan …
De Falco: Tidak, silakan. Anda sekarang bangun dan pergi ke kapal. Mereka mengatakan bahwa kapal masih ada penumpang…
Schettino: Saya di sini dengan perahu penyelamat, saya di sini, saya tidak ke mana-mana, saya di sini …
De Falco: Apa yang Anda lakukan, komandan?
Schettino: Saya di sini untuk mengkoordinasikan penyelamatan …
De Falco: Apa yang Anda koordinasikan di sana? Pergilah ke kapal! Koordinasikan dari kapal penyelamatknnya. Apakah Anda menolak?
Schettino: Tidak, saya tidak menolak.
De Falco: Apakah Anda menolak untuk pergi naik, Komandan? Dapatkah Anda memberitahu saya alasan mengapa Anda tidak pergi?
Schettino: Saya tidak pergi karena sekoci lainnya menghalangi.
De Falco: Anda pergi ke kapal!!! Ini adalah perintah!!! Jangan membuat alasan lagi. Anda telah menyatakan “Tinggalkan kapal”. Sekarang saya yang bertanggung jawab. Anda pergi ke kapal! Apakah itu jelas? Apakah Anda mendengar saya? Pergilah, dan telepon saya ketika Anda naik. Awak udara penyelamatan saya ada di sana.
Schettino: Mana penyelamat Anda?
De Falco: penyelamatan udara saya di haluan. Pergi. Sudah ada di sana, Schettino.
Schettino: Berapa banyak mayat yang ditemukan?
De Falco: Saya tidak tahu.  Anda adalah orang yang harus memberitahu saya tentang banyaknya korban!!!
Schettino: Tapi apakah Anda menyadari suasana gelap dan di sini kita tidak bisa melihat apa-apa …
De Falco: Jadi apa keinginanmu? Anda ingin pulang, Schettino?  Suasana  gelap dan Anda ingin pulang? Arahkan pada haluan kapal dan naik menggunakan tangga pertolongan serta katakan padaku apa yang bisa dilakukan, berapa banyak orang di sana dan apa kebutuhan mereka. Sekarang!
Schettino: … Saya dengan orang kedua (wakil) saya di sini.
De Falco: Jadi Anda berdua harus naik … Anda dan Wakil Anda pergi ke kapal sekarang. Apakah itu jelas?
Schettino: Komandan, saya ingin pergi kel kapa, tapi ada perahu lain di sini yg menghalangi … Ada penyelamat lainnya. Kami berhenti dan menunggu …
De Falco: Telah beberapa jam Anda  mengatakan hal yang
sama. Sekarang, pergi ke kapal. Pergilah ke kapal! Dan kemudian beritahu saya segera berapa banyak orang ada di sana!!!
Schettino: OK, Komandan.
De Falco: Pergilah, segera!
“Dan sejarah mencatat, kisah heroik dibalik kaburnya kapten kapal pesiar Costa Concordia, Francesco Schettino (52). Kepala Pelabuhan Livorno, Gregorio de Falco (48) yang memaki Schettino menjadi salah satu pahlawan diantara kisah heroik lainnya.”
[youtube http://www.youtube.com/watch?v=vi-3Kr0AILo?rel=0&w=600&h=400]