Pendidikan Nasionalisme: Antara “Perjuangan” SuJu, Justin Bieber dan Syahrini

Dikutip dari http://1.bp.blogspot.com/-Mt8iaL-2Fp4/TgGZpIjXXsI/AAAAAAAAAf0/2s3hGWUG8i4/s1600/HORMAT.jpg
Kaum muda Indonesia dihebohkan dengan pemunculan dan show Boy Band SuJu dari Korea Selatan. Mereka berbondong-bondong mengelu-elukan idolanya pada “batas yang tidak bisa dibayangkan”. Bahkan ada beberapa yang “mencapai kepuasan batin tak terhingga” setelah melihat atau bertemu dengan idola mereka.
Dikutip dari Kompas, sepanjang pertunjukkan mereka menjerit sambil mengacungkan “light stick” warna biru safir yang harganya sekitar Rp 250.000 per batang dan meneriakkan nama-nama personel kelompok yang kini beranggotakan 11 penyanyi itu. Kadang mereka ikut bernyanyi dan menggoyangkan badan saat band bentukan Lee Soo Man, pendiri SM Entertainment di Korea Selatan, itu mendendangkan lagu-lagu hitsnya. Sejak awal hampir seluruh penonton yang memenuhi ruang konser berlantai tiga itu seperti terbius pertunjukan penyanyi-penyanyi muda Korea tersebut.
Di lain tempat, Justin Bieber seperti yang dikutip dari Republika, salah satu idola dari “Negeri Seberang” memberikan pernyataan kontroversial yang menghina Indonesia sebagai negara tidak jelas dan kualitas rekaman Indonesia buruk yang terus menuai pro-kontra dari para penggemarnya di Indonesia. Salah satu fans Indonesia mengatakan: “Memang dari awal munculnya Justin Bieber juga sudah banyak kontroversial. Bukan cuma sekali ini saja dia menghina atau berulah yang bikin orang sakit hati. Dia juga pernah kasar dengan fansnya.”
Kemudian muncullah figur Syahrini yang mencoba “membela” negaranya Indonesia dengan memberikan pernyataan sengitnya pada Justin Bieber. Diberitakan sebelumnya, Syahrini “berkicau” agar Bieber meminta maaf kepada publik berkait dengan pernyataannya dalam acara bincang-bincang di sebuah stasiun televisi dengan menyebut Indonesia sebagai a random country, yang diartikan sebagai negeri entah berantah. Bukannya disambut positif, akun Twitter @princessyahrini justru diserang para Belieber selama tiga hari berturut-turut.
Ketiga peristiwa tersebut, punya kesamaan “Pemain Peran” yang sama dan sangat penting yaitu Kaum Muda Indonesia. Bagaimana mereka melihat nasionalisme dari sudut pandang remaja Indonesia dihubungkan dengan fenomena “agama baru” yang dinamakan “Fun, Food & Fashion”?
Pada Bukunya bertajuk “Nasional.Is.Me”, Pandji Pragiwaksono (salah satu Tokoh Muda Indonesia Kontemporer) menggugat etos nasionalisme kaum muda yang sedang tergerus. Saat ini, spirit kaum muda banyak yang “absen” dengan nilai perjuangan yang tertancap dalam monumen perjuangan.
 
Penulis melihat melihat ada beberapa indikasi makin runtuhnya nasionalisme kaum muda di tengah gempuran globalisasi. Pertama, Globalisasi mampu meyakinkan masyarakat Indonesia bahwa liberalisme dapat membawa kemajuan dan kemakmuran. Sehingga tidak menutup kemungkinan berubah arah dari ideologi Pancasila ke ideologi liberalisme. Jika hal tesebut terjadi akibatnya rasa nasionalisme bangsa akan hilang.
 
Kedua, dari globalisasi aspek ekonomi, hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri karena banyaknya produk luar negeri (seperti Mc Donald, Coca Cola, Pizza Hut,dll.) membanjiri di Indonesia. Dengan hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri menunjukan gejala erkurangnya rasa nasionalisme masyarakat kita terhadap bangsa Indonesia.
 
Ketiga, masyarakat kita khususnya anak muda banyak yang lupa akan identitas diri sebagai bangsa Indonesia, karena gaya hidupnya cenderung meniru budaya barat yang oleh masyarakat dunia dianggap sebagai kiblat.
 
Keempat, adanya kesenjangan sosial yang tajam antara yang kaya dan miskin, karena adanya persaingan bebas dalam globalisasi ekonomi. Hal tersebut dapat menimbulkan pertentangan antara yang kaya dan miskin yang dapat mengganggu kehidupan nasional bangsa.
 
Kelima, munculnya sikap individualisme yang menimbulkan ketidakpedulian antarperilaku sesama warga. Dengan adanya individualisme maka orang tidak akan peduli dengan kehidupan bangsa.
 
Kelima hal tersebut menjadikan nasionalisme tak lagi menancap dalam gerak kaum muda hari ini. Berbagai jebakan yang mengitari kanan-kiri menjadikan kaum muda kehabisan energi melakukan gerak perubahan untuk bangsa.
 
Dalam konteks ini, penulis melihat bahwa perlu gerak rekonstruksi nasionalisme kaum muda hari ini. Tantangan kebangsaan yang kita hadapi sekarang ini telah bergeser dari isu-isu lama ke isu-isu kontemporer yang membutuhkan nilai-nilai baru yang dikonstruksikan sesuai dengan tantangan zaman.
 
Tantangan yang harus diatasi oleh kaum muda hari ini adalah membuat Indonesia berdaulat. Berdaulat atas tanah, air, dan segala yang terkandung di dalamnya untuk sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat. Kedaulatan tak akan berarti jika kesejahteraan hanya menjadi pepesan kosong, sekadar retorika politik yang manis dan bual. Kedaulatan juga tak akan bermakna manakala harkat dan martabat bangsa sering diinjak-injak bangsa lain.
 
Nasionalisme baru kaum muda adalah nasionalisme original yang tidak dibangun dari atas lalu meluncur ke bawah yang oleh sejarawan Charles Tilly, disebut sebagai state-led nationalism. Sebab, nasionalisme kaum muda adalah nasionalisme yang tidak dibentuk oleh rezim, melainkan sesuatu yang muncul secara alamiah.
“Berikan aku 1000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya, berikan aku 1 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia” . (Bung Karno)
Itulah yang dikatakan oleh Bung Karno atas harapannya pada kaum muda. Apakah nasionalisme kaum muda sekarang bisa menjawab tantangan Bung Karno tersebut? Wallahu Alam Bissawab 
<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/uT43dUQ3H18″ frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Bahasa Itu Cerminan Peradaban. Bila Punah, Hilang Pula Peradabannya

 

Bahasa daerah sering kali dianggap sebaga sumber perpecahan, padahal itu membentuk “warna dan tekstur dari lukisan” Bangsa Indonesia. Bahasa daerah itu seperti gen orangtua yang diturunkan pada kita, yang membentuk kehidupan menjadi utuh dan berwarna. Kalau hilang, punah pula “garis keturunan” kebangsaan kita.

Bahasa daerah bukan “anak haram” Bahasa Indonesia, ia berhak hidup utk memberi kebahagiaan pada Bangsa Indonesia yg dicintainya. Ia “dilahirkan dgn tangis bahagia”. Banyak fihak menganggap bahasa daerah adalah “Public Enemy” dr Bangsa Indonesia. Padahal wajah kita pun berbeda agar ada “Bhinneka Tunggal Ika”.

Menurut majalah @the_marketeers budaya lokal makin digandrungi. Seharusnya bahasa daerah mendapat tempat layak sebagai bagian utuh STP  (Segmenting, Targeting, Positioning) Bangsa Indonesia. Kita salut untuk Sule (@sule_prikitw) yang mengajak dan menampilkan agar kru @OVJ_Trans7 memakai bahasa Sunda, Jawa, Padang, Batak, Bugis, Manado, Maluku, Papua dan lain-lain karena kita “Berbeda Namun 1 Jua”

Bahasa daerah bukan “hama yg pelu dibasmi”, namun ia seperti “bakteri dalam lambung” yang membantu “pencernaan” budaya bangsa Indonesia. Berbeda dgn rokok, bahasa daerah sering dianggap “candu” yang harus dibasmi. Padahal ia seperti “Sirih yang dikunyah” dan berfungsi sbg “Antibiotik” bagi budaya asing yang tidak sesuai bagi Bangsa Indonesia.

Bahasa daerah seperti sel-sel yang membentuk Peradaban Indonesia. Kalau ia kena “Kanker” serta memasuki stadium 4, akan sulit bagi kita “mengobatinya” dan akan “menimbulkan kematian” bagi Kebudayaan Indonesia. Jelas bagi kita, bahasa itu cerminan peradaban. Bila punah, hilang pula peradabannya.

<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/jojUTGdpgaI” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

UPI Cintaku Tak Pernah Sepi

Saya adalah salah seorang peserta didik di UPI (bukan “mahasiswa” karena hanya siswa biasa). Pada saat masuk Pascasarjana UPI pada pertengahan tahun 2009, dengan bangga saya katakan alasan kenapa memilih perguruan tinggi ini. Alasan historis dan sosio kultural yang membawa saya ke kampus ini. Kedua orang tua adalah lulusan IKIP, bahkan nama “Sardjana” pada nama saya diberikan kepada ibu oleh salah seorang penguji sidang skripsinya. 
Walaupun lulusan S1 Telematika dan S2 Manajemen Telekomunikasi dari salah satu perguruan tinggi di Bandung, saya memilih UPI sebagai “cinta terakhir” pencapaian akademis. Mengapa, saya sangat mengkhidmati bahwa “Schools is not an assembling plant“. Saya juga berpandangan seorang peserta didik melihat dan meneladani pendidik (dan juga sekolah) bukan saja dari apa yang dikatakan atau diberikannya, tapi apa yang dirasakannya…….
Apa yang terjadi akhir-akhir ini di UPI adalah suatu paradoks. Ada ketakutan pribadi, intitusi ini tidak bisa lagi menjadi  “Benteng Terakhir Peradaban Manusia Indonesia“.  Pada saat di institusi/tempat lain dimana “Human Capital” menjadi aksioma yang selaras antara Hati (Heart), Pikiran (Head) dan Tindakan (Hand) yang akan membawa kita ke level yang lebih tinggi, kelihatannya UPI kehilangan tempat berpijak.
Kalimat di atas  dikutip dari salah seorang pendidik di Universitas Nyenrode pada saat berkunjung ke sana dengan peserta didik dan pendidik dari UPI setelah saya menjadi pembicara di London University-Institute of Education. Betul kiranya mengapa UPI diharapkan menjadi “Benteng Terakhir Peradaban Manusia Indonesia”, karena disinilah pemikir, perencana, pemimpin dan pengawas pendidikan akan dilahirkan. 
“Aku percaya bahwa seorang pendidik yang hebat adalah seorang seniman besar. Pendidikan bahkan mungkin seni yang terbesar karena medianya adalah pikiran dan jiwa manusia.” Itulah ungkapan John Steinbeck tentang Peran Pendidik Terhadap Kehidupan Manusia.  Alangkah indahnya bila Pendidik dan pemangku kepentingan di UPI selalu memaknai dan menghidmati bahwa peserta didik adalah calon penerus mereka dengan harapan membuncah seperti pada anak kita sendiri. Pendidik dan pemangku kepentingan di UPI diharapkan menanam benih pengetahuan, kearifan, kebijakan dan tauladan yang menyebar menjadi pohon kehidupan serta menghasilkan buah peradaban.
Kita melihat, merasakan dan membuktikan bahwa sejarah bangsa ini tidak lepas dari peran pendidik/guru dari UPI yang menjadi “Benteng Terakhir” untuk merubah jalan buntu menjadi sesuatu. Kita yakin jasa mereka akan menjadi bekal hidup anak cucu….Semoga…
<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/NffJajEe_yY” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Renungan Hari Pahlawan: Antara Selera Pasar, Globalisasi dan Keberlangsungan Peradaban

Hari Pahlawan dilatar-belakangi peristiwa Pertempuran Surabaya yang merupakan peristiwa sejarah perang antara pihak tentara Indonesia dan pasukan Belanda. Peristiwa besar ini terjadi pada tanggal 10 November 1945 di Kota Surabaya, Jawa Timur. Pertempuran ini adalah perang pertama pasukan Indonesia dengan pasukan asing setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan satu pertempuran terbesar dan terberat dalam sejarah Revolusi Nasional Indonesia yang menjadi simbol nasional atas perlawanan Indonesia terhadap kolonialisme.

Setidaknya 6,000 – 16,000 pejuang dari pihak Indonesia tewas dan 200,000 rakyat sipil mengungsi dari Surabaya. Korban dari pasukan Inggris dan India kira-kira sejumlah 600 – 2000 tentara.  Pertempuran berdarah di Surabaya yang memakan ribuan korban jiwa tersebut telah menggerakkan perlawanan rakyat di seluruh Indonesia untuk mengusir penjajah dan mempertahankan kemerdekaan. Banyaknya pejuang yang gugur dan rakyat sipil yang menjadi korban pada hari 10 November ini kemudian dikenang sebagai Hari Pahlawan oleh Republik Indonesia hingga sekarang.
Dalam era globalisasi sekarang ini, pengorbanan para pahlawan saat itu mungkin dianggap aneh karena tidak sesuai dengan “selera pasar“. Achmad Suparman menyatakan Globalisasi adalah suatu proses menjadikan sesuatu (benda atau perilaku) sebagai ciri dari setiap individu di dunia ini tanpa dibatasi oleh wilayah Globalisasi belum memiliki definisi yang mapan, kecuali sekedar definisi kerja (working definition), sehingga bergantung dari sisi mana orang melihatnya. Ada yang memandangnya sebagai suatu proses sosial, atau proses sejarah, atau proses alamiah yang akan membawa seluruh bangsa dan negara di dunia makin terikat satu sama lain, mewujudkan satu tatanan kehidupan baru atau kesatuan ko-eksistensi dengan menyingkirkan batas-batas geografis, ekonomi dan budaya masyarakat.
Di sisi lain, ada yang melihat globalisasi sebagai sebuah proyek yang diusung oleh negara-negara adikuasa, sehingga bisa saja orang memiliki pandangan negatif atau curiga terhadapnya. Dari sudut pandang ini, globalisasi tidak lain adalah kapitalisme dalam bentuk yang paling mutakhir. Negara-negara yang kuat dan kaya praktis akan mengendalikan ekonomi dunia dan negara-negara kecil makin tidak berdaya karena tidak mampu bersaing. Sebab, globalisasi cenderung berpengaruh besar terhadap perekonomian dunia, bahkan berpengaruh terhadap bidang-bidang lain seperti budaya dan agama. Theodore Levitte merupakan orang yang pertama kali menggunakan istilah Globalisasi pada tahun 1985.
Scholte melihat bahwa ada beberapa definisi yang dimaksudkan orang dengan globalisasi:
  1. Internasionalisasi: Globalisasi diartikan sebagai meningkatnya hubungan internasional. Dalam hal ini masing-masing negara tetap mempertahankan identitasnya masing-masing, namun menjadi semakin tergantung satu sama lain.
  2. Liberalisasi: Globalisasi juga diartikan dengan semakin diturunkankan batas antar negara, misalnya hambatan tarif ekspor impor, lalu lintas devisa, maupun migrasi.
  3. Universalisasi: Globalisasi juga digambarkan sebagai semakin tersebarnya hal material maupun imaterial ke seluruh dunia. Pengalaman di satu lokalitas dapat menjadi pengalaman seluruh dunia.
  4. Westernisasi: Westernisasi adalah salah satu bentuk dari universalisasi dengan semakin menyebarnya pikiran dan budaya dari barat sehingga mengglobal.
  5. Hubungan transplanetari dan suprateritorialitas: Arti kelima ini berbeda dengan keempat definisi di atas. Pada empat definisi pertama, masing-masing negara masih mempertahankan status ontologinya. Pada pengertian yang kelima, dunia global memiliki status ontologi sendiri, bukan sekadar gabungan negara-negara.

Peradaban adalah memiliki berbagai arti dalam kaitannya dengan masyarakat manusia. Seringkali istilah ini digunakan untuk merujuk pada suatu masyarakat yang “kompleks”: dicirikan oleh praktik dalam pertanian, hasil karya dan pemukiman, berbanding dengan budaya lain, anggota-anggota sebuah peradaban akan disusun dalam beragam pembagian kerja yang rumit dalam struktur hirarki sosial.

Istilah peradaban sering digunakan sebagai persamaan yang lebih luas dari istilah “budaya” yang populer dalam kalangan akademis. Dimana setiap manusia dapat berpartisipasi dalam sebuah budaya, yang dapat diartikan sebagai “seni, adat istiadat, kebiasaan … kepercayaan, nilai, bahan perilaku dan kebiasaan dalam tradisi yang merupakan sebuah cara hidup masyarakat”. Namun, dalam definisi yang paling banyak digunakan, peradaban adalah istilah deskriptif yang relatif dan kompleks untuk pertanian dan budaya kota. Peradaban dapat dibedakan dari budaya lain oleh kompleksitas dan organisasi sosial dan beragam kegiatan ekonomi dan budaya.

Dalam sebuah pemahaman lama tetapi masih sering dipergunakan adalah istilah “peradaban” dapat digunakan dalam cara sebagai normatif baik dalam konteks sosial di mana rumit dan budaya kota yang dianggap unggul lain “ganas” atau “biadab” budaya, konsep dari “peradaban” digunakan sebagai sinonim untuk “budaya (dan sering moral) Keunggulan dari kelompok tertentu.” Dalam artian yang sama, peradaban dapat berarti “perbaikan pemikiran, tata krama, atau rasa”. Masyarakat yang mempraktikkan pertanian secara intensif; memiliki pembagian kerja; dan kepadatan penduduk yang mencukupi untuk membentuk kota-kota. “Peradaban” dapat juga digunakan dalam konteks luas untuk merujuk pada seluruh atau tingkat pencapaian manusia dan penyebarannya (peradaban manusia atau peradaban global). Istilah peradaban sendiri sebenarnya bisa digunakan sebagai sebuah upaya manusia untuk memakmurkan dirinya dan kehidupannya. Maka, dalam sebuah peradaban pasti tidak akan dilepaskan dari tiga faktor yang menjadi tonggak berdirinya sebuah peradaban. Ketiga faktor tersebut adalah sistem pemerintahan, sistem ekonomi, dan IPTEK.

[youtube http://www.youtube.com/watch?v=l7AWnfFRc7g&w=640&h=460]