Profesor Muhammad Yunus: Merubah Paradigma NACO (Not Action Concept Only) Menjadi PDCA (Plan, Do, Check and Action)

Sering kali kita merasakan sebagai seorang Akademisi bahwa tugasnya hanya berkutat dengan bidang teoritis keilmuan. Jurnal yang terakreditasi, seminar atau konferensi di luar negeri dan menjadi seorang profesor di universitas terkenal telah “mencukupkan” peran kita sebagai seorang akademisi.

Padahal peran kita tidak terbatas pada hal itu. Jelas tertuang dalam Tridharma Perguruan Tinggi yaitu Pendidikan dan Pengajaran, Penelitian dan Pengembangan serta Pengabdian pada masyarakat. Jelas sebagai “Tuan Rumah” Perguruan Tinggi, kita dituntut hanya kompeten pada bidang “Process and Technology” namun juga memberikan manfaat pada “People” di sekeliling kampus kita.

Sepertinya para akademisi harus merubah jargon  NACO (Not Action Concept Only) yang hanya menghasilkan konsep dan “tumpukan kertas” belaka di “Ruang Ilmu” serta “Rumah Pengetahuan” yang kita punya. Kita harus rubah Paradigmanya Menjadi PDCA (Plan, Do, Check and Action) sesuai kapasitas sebagai seorang “ilmuwan” dan “kaum terpelajar” seperti pada jaman kebangkitan dan kemerdekaan Indonesia yang memberi pengaruh besar pada peradaban bangsa.

Saya masih teringat pada saat menulis Tesis di Institut Manajemen Telkom tahun 2008. Saat itu diputuskan untuk membahas topik tentang Muhammad Yunus (pendiri Grameen Bank di Bangladesh yang memberikan pinjaman tanpa jaminan kepada rakyat miskin sebagai modal usaha). Hal ini dilatar belakangi oleh kekaguman saya pada peran belia sebagai seorang dosen yang tidak hanya “NACO” namun sudah mengimplementasikan “PDCA”. Tesis saya masih berhubungan dengan Telekomunikasi karena yang dibahas adalah Peran Pemangku Kapentingan “Grameen Telecom” salah satu grup dari Grameen yang membuat Kewirausahaan Sosial (Social Enterpreneurship) melalui Program Telepon Desa (Village Phone) di Bangladesh.

Seperti yang dikatakan oleh beberapa Profesor Perguruan Tinggi terkenal di Indonesia, di pada zaman kebijaksanaan ini bukan kekayaan materi yang dicari, tapi lebih pada kekayaan jiwa. Makna kasih sayang, kesejahteraan, perdamaian, keadilan, harmonisasi, kesaling tergantungan, kerendahatian, kejujuran, komitment, integritas, ketakwaan, keimanan dan berbagai sifat kebaikan yang manusiawi lainnya.

Bahkan seperti yang disampaikan oleh Steven Covey (Seorang Pakar Pengembangan Diri), bahwa salah satu sebab ketertarikannya membuat buku The 8th Habits adalah terinspirasi oleh kisah Profesor Muhammad Yunus seorang Dosen Ekonomi di Universitas Chitagong, Bangladesh yang tergugah oleh lingkungan sekitarnya yang miskin, yang papa dan tak berdaya.

Profesor Muhammad Yunus merasa pelajaran yang ia berikan kepada mahasiswanya tidak sejalan dengan kenyataan. Setiap ia keluar kampus selepas mengajarkan tentang ekonomi modern dia mendapati kesulitan yang dihadapi masyarakat. 

Lalu ia mulai menanyai orang-orang miskin namun masih mau berusaha itu, hingga ia mendapat simpulan bahwa mereka membutuhkan modal. Dan lebih dari itu modal yang mereka butuhkan tidak besar, iapun mampu membantunya. Itulah awalnya Muhammad Yunus mendirikan Grameen Bank, yaitu bank yang memberikan pinjaman kepada kaum miskin Bangladesh tanpa jaminan.

Saat ini (22-23 Oktober 2012), Profesor Muhammad Yunus sedang berada di Yogyakarta untuk menghadiri International Microfinance Conference. Sebagai Peraih Nobel Perdamaian, Muhammad Yunus mengatakan, aktivitas bisnis sosial sama seperti atau bahkan bisa bermakna melebihi kegiatan filantrofis karena kegiatan bisnis sosial dapat meningkatkan tingkat kemandirian ekonomi.

“Filantrofis memberikan uang tetapi orang yang menerimanya cenderung tidak mendapatkan uang itu kembali. Sedangkan bisnis sosial memberikan uang dan orang yang menerimanya dapat mendapatkan uang itu kembali,” kata Muhammad Yunus dalam International Microfinance Conference di Yogyakarta, Senin (22/10).

Mengapa Muhammad Yunus melakukan itu? Itulah hakikat spiritual dari adanya panggilan jiwa adanya suara hati dari kebenaran hakikat yang datangnya dari Allah SWT

Status Terbaru Pendidikan Digital (The State of Digital Education Infographic)

Internet telah banyak mengubah tatanan industri. Hal ini juga yang harus dipersiapkan untuk transformasi pendidikan kita. Berikut adalah analisis dari Knewton tentang Status Terbaru Pendidikan Digital (The State of Digital Education Infographic).

Sebagai perbandingan, beberapa pendapat pakar & dosen di Indonesia dapat dibaca di sini:  http://pendidikpembebas.wordpress.com/2011/07/29/pendidikan-digital-utopia-atau-harapan-sebuah-obrolan-di-dunia-maya/

The State of Digital Education

[youtube http://www.youtube.com/watch?v=tahTKdEUAPk&w=640&h=410]

Related articles, courtesy of Zemanta:

Perubahan paradigma pendidikan: Mengapa kita tidak mendapatkan hal yang terbaik dari pendidikan?

Changing Education Paradigms - Sir Ken Robinson
Mengapa kita tidak mendapatkan hal yang terbaik dari pendidikan? Sir Ken Robinson berpendapat bahwa itu karena kita telah dididik untuk menjadi pekerja yang baik, bukan pemikir kreatif. Siswa dididik dengan pikiran dan badan yang gelisah – jauh dari pembudidayaan energi kreatifitas dan rasa ingin tahu – hal ini telah lama diabaikan atau bahkan menjadi stigma, dengan konsekuensi yang mengerikan “Kita mendidik seseorang dengan mengabaikan kemampuan kreativitas mereka,” kata Robinson. 

Pada dasarnya, Sir Ken Robinson mempertanyakan sistem pendidikan yang tidak menyajikan sisi kreatif, kita perlu solusi yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah yang dia sampaikan – masalah yang  kita sangat sadari. Siapapun bisa mengkritik sistem, tetapi sedikit  yang bisa memperbaikinya. 

Solusi Apa yang kita pikir akan mengatasi masalah yang Robinson jelaskan? Kita memiliki banyak pemikiran mengenai hal ini, terutama untuk mereka yg telah mengajar di beberapa universitas di negeri ini; tapi jiwa, pikiran dan tangan kita terperangkap dalam kebijakan yang ada sekarang, sehingga mengeluh bukan sesuatu yang dapat kita lakukan untuk  saat ini. Namun, seperti yang sering dikatakan, salah satu pedagogi dan pelajaran  efektif yang telah kita temukan adalah belajar dari kesalahan kita dan yang dilakukan oleh orang lain sebelumnya. 

[youtube http://www.youtube.com/watch?v=zDZFcDGpL4U&w=640&h=390]