Innovation: Oxygen of Balanced Scorecard and Key Performance Indicators

 

Innovation and Entrepreneurship

 

Last Tuesday I have one full day session as lecturer of Corporate Development Management Magister (MM_Cordev) students @IMtelkom on “Innovation & Entrepreneurship”. I commenced lecture especially on topicf of “Innovation, Creating & Sharing Knowledge”.

 

“Innovation is the process by which new ideas are successfully exploited to create economic, social and environmental value” refer to BIS (2011).  On the other hand Gurling said: “Innovation is the process of successfully bringing something new into use, to a market/community, that satisfies need/latent demand”. Innovation is therefore an essential ingredient to a free-market economy to encourage growth in demand and supply as basic economics.

 

Innovation creates value of Economic, Financial, Social, Environmental and Aesthetic. As told by (Kuhn,1985): “Creativity forms something from nothing but that innovation shapes that something into products & services“. Steve Johnson have strategic and interesting questions on his film: Where do ideas come from? What sparks the flash of brilliance? How does groundbreaking innovation happen? 

 

Its also mean Design links creativity+innovation. Shapes ideas practical and attractive propositions for customers. Design described as creativity specific end. So, Idea/Invention form Design Application/Prototyping/Piloting which become Innovation.

 

 

Balanced Scorecard for Port Management

 

Conjunction with my lecture above, I have Balanced Scorecard for Port Management training session for Pelindo-3.  This institution is one of state owned corporation which operate several big port in Indonesia which has Headquater at Surabaya.

 

The balanced scorecard translates an organization’s mission and strategy into a comprehensive set of performance measures. The balanced scorecard does not focus solely on achieving financial objectives. It highlights the nonfinancial objectives that  an organization must achieve in order to meet its financial objectives.

 

This training explain of Balanced Scorecard for Port Management whose mission is achieving a significant leap in knowledge and application of methodologies simulation,  and improving the capacity port of container terminals  (PCT), their performance and service level.

 

The strategy unfolds in achieving five objectives:
  • identifying the increasing of the PCT as a nodal system within the frame of the port logistics chain,
  • analysing the feasibility of introducing technological innovations (automation) and management innovations.
  • measuring performance, capacity and service levels offered by the PCT,
  • customizing the Balanced Scorecard tool for the PCT and,
  • developing an appropriate simulation model.

#KewirausahaanPembebas: Berpikir Perubahan, Resiko Karet Pengikat Rambut Dan Kolaborasi Gun N’ Roses Dengan Oma Irama

Kemarin saya memberikan kuliah Kewirausahaan dengan Topik “Berpikir Perubahan”. Berikut “alur ceritanya”:

Peran Kewirausahaan
 
Kewirausahaan (entrepreneurship) berpengaruh terhadap kemajuan ekonomi bangsa. Singapura misalnya, menjadi negara yang maju karena prinsip2 entrepreneurship. Hasilnya adalah perusahaan IT kelas dunia yang awalnya dirintis oleh wirausahawan muda. Hal yang sama dilakukan negara-negara Amerika Serikat, Taiwan, Korea yang peka terhadap pembentukan entrepreneurs. (Gatot Johanes Silalahi, MSc; Sinar Harapan, 2005)
 
Menurut definisi, wirausaha adalah suatu kegiatan yang dapat memberikan nilai tambah terhadap produk atau jasa melalui transformasi, kreatifitas, inovasi, dan kepekaan terhadap lingkungan sekitarnya, sehingga produk atau jasa tersebut lebih dirasakan manfaatnya oleh masyarakat pengguna produk dan jasa (Prof. Raymond Kao, Nanyang Business School, Singapore 2005). Hitt,Ireland&Hoskisson (2010) mengatakan bahwa Kewirausahaan Strategis (Strategic Entrepreneurship) yang biasanya  dilakukan oleh perserorangan dan badan usaha adalah :
  1. Mengambil langkah-langkah kewirausahaan dengan perspektif strategis.
  2. Berperilaku menggiatkan pencarian kesempatan usaha dan keunggulan kompetitif.
  3. Merencanakan dan mengimplementasikan strategi kewirausahaan untuk menciptakan keuntungan. 
Usaha-usaha Kewirausahaan Strategis (Hitt,Ireland&Hoskisson: 2010) diatas harus didasari, didorong dan mempunyai tujuan pada beberapa faktor seperti yang digambarkan dalam gambar di bawah yaitu:
  1. Cara berfikir kewirausahaan dari pendiri (founding father) organisasi atau badan usaha.
  2. Mempunyai  kelompok kerja untuk mengembangkan produk atau pelayanan.
  3. Memfasilitasi inovasi dan integrasinya dengan menyebarkan nilai luhur dan kepemimpinan kewirausahaan.
  4. Menciptakan nilai tambah melalui inovasi yang dilakukan.
 

 
Berpikir Perubahan
 
Perubahan adalah suatu keharusan karena perubahan adalah sebuah esensi dari adanya sebuah kemajuan. Menjadi maju dapat berarti bahwa kita harus berpindah posisi menjadi semakin ke depan dari posisi kita semua. Perubahan harus dikelola dengan baik dalam sebuah Manajemen Perubahan (Change Management) dan Industri Harapan (Manufacturing Hope). Harmoni hidup seringkali menjadi sebuah jebakan bagi kita untuk malas dalam mempertahankan dinamika perubahan.
 
Sebelum perubahan menyentuh cara berpikir, maka manusia itu belum berubah. Maka dari itu,  jika kita ingin berubah, maka kita harus mengubah cara berpikir kita. Dalam hal ini, perubahan yang dimaksud adalah berubah dari seorang karyawan menjadi seorang wirausaha untuk mendapatkan masa depan yang lebih baik dan cerah.
Kita memiliki kekuatan otak yang belum terungkap untuk memaksimumkan kekuatan berpikir dalam usaha mengubah kehidupan Kita di masa depan, maka renungkanlah sejumlah pertanyaan di bawah ini untuk menggali pikiran Kita, apakah Kita termasuk memilki keinginan untuk menjadi seorang entrepreneur. Berikut adalah pertanyaan tersebut.
  • Apakah dalam pikiran Kita telah memiliki kepuasan dari apa yang Kita lakukan dalam pekerjaan saat ini?
  • Apakah Kita dalam melaksanakan pekerjaan saat ini mendapatkan kesulitan bila melebihi kekuasaan dan wewenang yang Kita miliki?
  • Apakah Kita merasakan dalam pikiran untuk merubah apa yang dikerjakan menjadi lebih sempurna sebagai keinginan yang lebih besar dari pada mempertahankan tugas apa adanya saat ini?
  • Apakah Kita memiliki kemampuan berpikir untuk menimbulkan ide baru setiap saat Kita melangkah dalam hidup ini?
  • Apakah Kita memiliki kemampuan untuk merumuskan kedalam perencanaan dan aplikasi dari ide baru Kita?
  • Apakah Kita dapat meredam dan merahasiakan ide Kita dari orang lain, sebelum Kita siap melaksanakannya?
  • Apakah Kita memiliki jaringan atau memperluasnya ke jaringan baru atas kemampuan Kita atau teman?
  • Apakah Kita merasakan mendapat dukungan atas ide Kita dari lingkungan internal dan eksternal atau bagian besar menentangnya?
  • Apakah Kita merasakan memiliki kemampuan untuk melewati rintangan yang maha sulit yang mungkin dalam pikiran Kita mungkin gagal dari pengalamannya?
  • Apakah Kita merasakan ketidak puasan bila ada orang kepercayaan Kita tidak mampu melaksanakan dari bagian ide Kita?
  • Apakah Kita mampu mengubah kecenderungan bahwa kepuasan didapat bila sesuatu dikerjakan sendiri dan berusaha membagi tugas dan tanggung jawab dalam kerja tim?
  • Apakah Kita memiliki keinginan untuk memisahkan sebagian pendapatan dalam usaha Kita untuk merubah nasib dengan menangkap peluang masa depan?
Bila jawaban Kita menunjukkan bilangan ya dan atau tidak, apakah Kita sudah siap untuk membuat langkah-langkah yang harus dihadapi ke depan, sekiranya dikelompokkan dalam posisi yang disebut dengan:
  1. Bekerja sebagai pegawai yang terikat, 
  2. Bekerja sebagai pegawai yang tidak terikat, 
  3. Bekerja sebagai pengusaha, 
  4. Bekerja sebagai penanam modal. 
Bila jawaban Kita dari 12 pertanyaan, menjawab 12 kali tidak berarti Kita semata-mata hanya ingin jadi pegawai yang terikat ; menjawab 8 kali ya dan 4 tidak berarti Kita ingin bekerja sebagai pegawai yang tidak terikat; menjawab 12 kali ya berarti Kita adalah seorang yang berkeinginan untuk bekerja sebagai pengusaha; menjawab 10 kali ya dan 2 tidak berarti Kita adalah seorang bekerja sebagai penanam modal. Perubahan perjalanan hidup ditentukan oleh oleh pikiran kita sendiri, apakah kita ingin merubah cara kita untuk mendapatkan penghasilan atau tidak.
 

 
Risiko Karet Pengikat Rambut
Saya juga menerangkan bahwa dalam menjalankan suatu kegiatan pembangunan atau pengembangan usaha tentunya akan menghadapi beberapa resiko usaha yang dapat mempengaruhi hasil usahanya tersebut, apabila hal tersebut tidak diantisipasi dan dipersiapkan serta penanganannya maka bisa saja resiko usaha tersebut terjadi.
 
Saya pakai perumpamaan dengan menggunakan Karet Pengikat Rambut milik mahasiswa wanita dan spidol whiteboard. Cara adalah sebagai berikut:
  1. Letakkan 2-4 spidol whiteboard di lantai dengan tegak supaya tidak rubuh.
  2. Buat tanda/garis di belakang keramik/tegel pertama dan seterusnya serta  bubuhkan angka “25”, “50”, “75” sampai dengan “100”
  3. Mintalah mahasiswa untuk melakukan 5 lemparan dengan menggunakan  Karet Pengikat Rambut  ke  spidol whiteboard agar mencapai nilai terbanyak.
  4. Beberapa mahasiswa “main aman” dengan hanya berdiri di keramik/tegel pertama dan memperoleh nila maksimum 125.
  5. Mahasiswa lain yang “ambisius” mencoba melempar dari jarak terjauh (keramik/tegel keempat), namun memeproleh hasil lebih kecil dari cara pertama.
  6. Akhirnya, dari beberapa percobaan bisa diperoleh hasil optimal, bila secara bertahap para mahasiswa melempar dari keramik/tegel pertama, kemudian ditingkatkan ke level “risiko” berikutnya setelah mereka terbiasa.
  7. Hal ini mirip dengan wirausaha yang harus dilakukan mahasiswa secara dini agar terbiasa dengan resiko-resiko yang ada dalam menjalankan usahanya. 

 
Kolaborasi Gun N’ Roses Dengan Oma Irama
 
Untuk mengisi “otak kanan” para mahasiswa saya putarkan parodi video clip dari Gun N’ Roses Dengan lagu terkenal dari Oma Irama yaitu “Begadang”. Tadinya ini lagunya  Gun N’ Roses yabng berjudul “Sweet Child o’ Mine” , dimana lagu ini pernah ngetrend saat saya masih muda dulu dan saya pun pernah manggung membawakan lagu ini, walaupun penontonnya pada kabur. Video ini sebenarnya diedit biar adegan2nya sealur dengan lagunya Bang haji yang berjudul Begadang.
 
Syahdan band rock raksasa Guns n Roses yang legendaris  itu dituduh mengklaim lagu orang Indonesia sebagai milik mereka. Tidak tanggung-tanggung, lagu yang mereka klaim adalah lagu-lagu sang Raja Dangdut Rhoma Irama salah satunya “Begadang”. Kuasa hukum Rhoma Irama saat ditemui, belum memberikan keterangan pasti soal masalah ini, namun manajemen produksi Guns n Roses dengan keras menyatakan bahwa lagu-lagu tersebut adalah sah milik mereka. Mereka menunjukkan video klip yang menampilkan Guns n Roses membawakan lagu-lagu tersebut. Bagaimana pun, kita semua di sini tahu bahwa lagu “Begadang” adalah trademark dari bang Haji Rhoma Irama. Sungguh memalukan dan tidak tahu diri bila band sebesar dan selegendaris Guns n Roses asal-asalan mengklaim karya milik orang lain.

 

#TelematikaPembebas Silabus “Applied Networking”: Antara “Ikut Arus Selera Vendor” Atau Penekanan Filisofi Jaringan Terapan

 

Pada umummnya, lingkup studi di jurusan Teknik Informatika bercakupan luas dengan penekanan pada bidang pemrograman dan komputasi, rancang bangun perangkat lunak, Multimedia, Web, Database dan Jaringan Komputer.  Diharapkan setelah menyelesaikan studinya mahasiswa mempunyai kemampuan membangun sistem berbasis komputer untuk peningkatan efisiensi kerja dan mendukung keunggulan strategis organisasi dalam berkompetisi. 

Saya sendiri saat ini, salah satunya, mengampu kuliah “Applied Networking” sesuai “Need & Want” pribadi yang punya latar belakang “People, Process, Technology” di bidang Jaringan Telematika. Beberapa kali saya coba membandingkan Silabus di bidang “Applied Networking”, namun banyak variansi diantara Prodi Teknik Informatika baik di Indonesia maupun di luar negeri. 

Banyak diantara “mereka” yang “Ikut Arus Selera Vendor”, Atau ada juga yang menekankan pada Filisofi Jaringan Terapan. Misalnya ada satu Perguruan Tinggi yang mendeskripsikan Peminatan Applied Networking  dimana mahasiswa akan mendalami teknologi jaringan komputer yang berbasis peralatan jaringan komputer salah satu vendor.   Dengan menyelesaikan peminatan ini, mahasiswa akan memiliki pengetahuan dan ketrampilan mengelola jaringan komputer yang berbasis peralatan vendor. 

Di lain fihak ada juga Perguruan Tinggi yang mendasarkan silabusnya  untuk menjawab meningkatnya kebutuhan untuk studi lanjutan di bidang infrastruktur jaringan, komunikasi nirkabel,  sistem administrasi komputasi dan administrasi jaringan. Studi ini termasuk pelengkap mata kuliah inti yang memberikan siswa dasar yang kuat dalam jaringan, sistem dan administrasi jaringan. Hal ini diikuti oleh studi lanjutan dimana mahasiswa memilih  program lanjutan pilihan mereka dari lebih dari yang ditawarkan. Hal ini memungkinkan mahasiswa untuk mengejar minat mereka di bidang “Applied Networking”.

So, kira-kira kuliah “Applied Networking” dimana anda mengajar, mengikuti “mazhab” mana?

Analisis SPICEWORKS Sebagai Alat Bantu IT Audit

Tugas Kuliah Information Technology-3

 

0606020          Rd. Kasono Galih     Pamungkas

0608125          Ihsan   Nugraha

0605036          Raditya           Rachman

0608118          Chandra        

0608139          DAHLIA        GUTERIES BERNARDO

0605073          Yogi    Ramanda

 

 

Analisis SPICEWORKS Sebagai Alat Bantu IT Audit  

 

Spiceworks IT Desktop adalah sebuah aplikasi untuk manajemen desktop, manajemen persediaan, pengelolaan jaringan dan help desk perangkat lunak. 

Secara umum untuk mendapatkan paket software yang lengkap untuk Windows dengan hampir semua fitur yang dibutuhkan, pengguna diharuskan untuk membeli perangkat lunak yang berharga mahal dan kebanyakan hanya digunakan oleh perusahaan besar serta menengah.

Namun untuk aplikasi ini, pengguna komputer dapat memakainya secara gratis.

Perangkat lunak ini menawarkan fitur 7 menu utama, yaitu:

           * My Spiceworks

* Inventory

* Help Desk

* Reports

    * Community

* Store

           * Settings

Freeware ini sangat cocok bagi anda yang memiliki bisnis kecil atau network di rumah anda namun tidak memiliki staff IT yang banyak.

Spiceworks akan menghemat biaya pengeluaran anda dengan mengurangi jumlah Staff IT yang anda sewa.

Spiceworks akan menampilkan berbagai informasi mengenai network device anda ecaran detail dan dilengkapi dengan IT managemen tool sehingga anda bisa menemukan solusi dan troubleshooting jika terjadi masalah di network anda.

Spicework akan memanage network anda mulai dari memberikan informasi disk space, antivirus yang digunakan hingga memberikan notifikasi dan pemberitahuan saat terjadi error atau masalah pada network anda.

Spicework juga akan memberi saran kepada anda jika terjadi masalah semisal saran untuk menginstall software tertentu dan troubleshooting lainnya.

Cara Kerja Spiceworks

 

Spiceworks berjalan dengan tahapan sebagai berikut :

 

•     Aktive Direktori Diakses

Jika digunakan Spiceworks memiliki aksesterhadap active directory, Spiceworks akan memeriksa active directory tersebut untuk menginventarisasi asset pada jaringan. Spiceworks menggunakan info ini(alamat IP, sistem operasi, tingkat service pack, nama mesin) untuk mengisi informasi perangkat yangditemukan.

 

•     NetBIOS diakses

Netbios akan diakses untuk mendapatkan informasi asset pada jaringan sebanyak mungkin

 

•    Alamat IP pada jaringan di Ping

IP addres yang ada dijaringan akan di ping, danspiceworks akan memberikan informasi yang mana IP yang online dan yang kosong ( offline )

 

•     Mesin Diidentifikasi

Mesin yang merespon ping, akan diidentifikasi oleh berdasarkan port yang bisa dimasuki oleh spiceworks.Spiceworks akan mencoba untuk terhubungmenggunakan SNMP, WMI, SSH, SIP, MAC alamat,kemudian HTTP. Jika semua port gagal, makaspiceworks akan mengidentifikasi mesin sesuai infoyang didapat dari NetBIOS dan akan berlabel“unkown”. Pada mesin yang mendapat label unkown, berarti spiceworks tidak mendapatkan informasimendetail tentang mesin, dan hanya info terbatas, dan biasanya akan bertuliskan “scan error”.

 

•     Informasi Dikumpulkan

Dengan protocol yang sesuai, spiceworks akanmengumpulkan informasi sesuai dengan jenis mesin.Misalnya, untuk PC, maka informasi software bisadidapat, dan untuk switch, port mana yang sedangon/off.

 

•    Sebuah Laporan DNS Dibuat

Laporan tentang Domain Name System akan dibuatsetelah proses scanning selesai, apakah ada perubahanDNS atau tidak.

 

•    Perangkat Dikelompokkan

Setelah melakukan proses scan dan mendapatkaninformasi dari perangkat, spiceworks akanmengelompokkan perangkat-perangkat tersebut kedalam beberapa kategori, seperti workstation/PC,server, printer, dll. Anda juga dapat melakukan pengelompokkan sendiri (custom) pada bagianinventory.

 

•    Kegiatan yang masuk

Ketika Scan berjalan, spiceworks akan mengumpulkankegiatan windows berdasarkan kriteria admin padasetiap perangkat.

Kelebihan Spiceworks :

1. Easy-installation (bisa localhost ataupun server, baca OS compatibility di situsnya)

2. Agent-less (tidak perlu menginstall tools tambahan di komputer client)

3. Full-featured (fiturnya lengkap, mulai dari network scanning, reporting hingga helpdesk)

4. Free License (gratis namun aplikasi ini bersifat closed-source dan disisipi ads oleh developernya, selebihnya tidak ada yang mengganggu)

5. Easy2Use (cukup mudah untuk mempelajari penggunaan tools ini)

 

Kelemahan Spiceworks:

Kepadatan informasi per komputer, memiliki banyak data per mesin tetapi untuk hal-hal seperti server banyak statistik perlu menggunakan alat lain.

 

Requirements:

Operating System:

  • Windows 7
  • Windows XP Professional SP2+
  • Windows Vista
  • Windows 2003 Server SP1+
  • Windows 2008 Server

Hardware:

  • 1.5 GHz Pentium 4 Class Processor – Minimum
  • 1.0 GB RAM – Minimum

Discovery Requirements:

  • Windows 2000 Professional
  • Windows 2000 Server
  • Windows XP Professional
  • Windows Vista
  • Windows 7
  • Windows 2003 Server
  • Windows 2008 Server
  • Macintosh OS X – SSH must be enabled
  • Linux/Unix – SSH must be enabled

Exchange Monitoring Support:

  • Spiceworks dapat memonitor Exchange 2003, dan dapat memonitor 2007 dan 2010 menggunakan script ini.

Deteksi Interface Bandwidth:

  • Device perlu support Bridge MIB atau Q-Bridge MIB untuk Spiceworks to mendapatkan kembali informasi VLAN.
  • Device perlu support IP-MIB dan IF-MIB untuk Spiceworks untuk mendapatkan kembali informasi interface.

Email Server Requirements:

  • Incoming Email: IMAP, POP, atau Exchange 2003, 2007, dan 2010
  • Outgoing Email: SMTP atau Exchange 2003, 2007, dan 2010

Browser Requirements:

 

<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/6kdRoLMq-qo” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

    Antara Organisasi Mahasiswa dan Kebutuhan Dunia Kerja

    Hari ini saya menjadi pembicara di depan mahasiswa Elektro Institut Teknologi Nasional – Bandung dengan topik “Manfaat Keterlibatan di Organisasi Mahasiswa pada Dunia Kerja”. Seminar diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Elektro ITENAS  karena acara ini ada hubunganya dengan proses inisiasi agar mahasiswa baru jadi lebih tertarik dan mantap untuk ikut menjadi anggota himpunan.

    Beberapa poin yang ingin dicapai  antara lain :

    1. Menjelaskan apa itu organisasi,dan mengapa perlu adanya organisasi
    2. Apa beda organisasi mahasiswa dan organisasi lainya
    3. Ruang lingkup organsisasi mahasiswa
    4. Apa kelebihan dan kekuranganya dalam berorganisasi
    5. Apa manffaat organisasi buat mahasiswa
    6. Pelajaran apa yg bs diperoleh dalam berorganisasi
    7. Aplikasi apa yg bisa diterapkan di dunia kerja dari hasil kita berorganisasi.

    Dalam seminar ini diantaranya saya menyampaikan pentingnya penguasaan Soft-Skill, selain Hard-Skill, untuk menunjang keberhasilan mereka di dunia kerja. Soft Skills dalam hal ini didefinisikan sebagai perilaku personal dan interpersonal yang mengembangkan dan memaksimalkan kinerja humanis. Atribut “SOFT SKILLS” Menurut Patrick O’Brien dalam bukunya “Making College Count” meliputi: Communication skills, Organization Skills, Leadership, Logic, Effort, Group Skills dan Ethics.

    Selain itu saya menekankan perlunya dikuasai karakteristik orang sukses yaitu kesehatan fisik yang baik, kemampuan konseptual dan pemecahan masalah yang superior, mempunyai pemikiran yang luas, mempunyai kepercayaan diri yang tinggi dan toleransi  pada keinginan, mempunyai daya dorong yang kuat, mempunyai kebutuhan dasar  untuk mengontrol dan mengatur, mempunyai  keinginan untuk mengambil resiko yang menengah, sangat realistik, memiliki ketrampilan   di dalam diri (interpersonal) yang menengah serta memiliki stabilitas emosi yang cukup.

    Menurut Andrie Wongso, dalam dunia kerja, banyak perusahaan yang lebih mengutamakan calon karyawan dari lulusan yang memiliki riwayat organisasi. Alasannya memiliki manajemen waktu, keterampilan interpersonal, serta problem solving yang lebih baik jika dibandingkan dengan yang tidak memiliki pengalaman organisasi. Karena mereka lebih terlatih dalam mengelola tugas yang banyak dan menetapkan prioritas penyelesaiannya. Mereka tidak canggung lagi dengan tuntutan budaya kerja kantor. Dan tentunya mereka telah terbiasa berinteraksi dengan orang dengan berbagai karakteristiknya, sehingga lebih siap menjadi pemecahan solusi ketika terjadi konflik dalam perusahaan.

    Begitu pula dalam kehidupan sehari-hari, mereka yang memiliki pengalaman berorganisasi waktu di kuliahnya, lebih terlatih jiwa kepemimpinannya, lebih terasah kemampuan sosialnya dan tentu jaringannya lebih luas. Mereka dipandang lebih memiliki inisiatif dan dapat memotivasi serta mengarahkan diri sendiri juga rekannya dalam bekerja. Secara kemampuan dan kepekaan sosial juga lebih aktif. Terutama memiliki akses jaringan luas yang akan menjadi modal utama meraih sukses yang diinginkan.

    Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa aktif di organisasi mahasiswa berperan penting sebagai ajang latihan dunia kerja yang sesungguhnya serta menjadi bekal dalam meraih cita-cita dalam hidupnya. Hal ini didasarkan karena bangku perkuliahan selama ini tidak banyak mengajari kemampuan-kemampuan yang tergolong soft skills seperti itu.

    Salah satu panitia (Nicky) mengatakan: “Saya sangat berterimakasih sekali dan karena ini berhubungan juga dengan proses inisiasi dan kami ingin hasil dari seminar ini sedikt banyak bisa memotivasi mahasiswa baru untuk benar-benar yakin berorganisasi karena kemauan diri sendiri bukan dari orang lain. Ini salah satu proses juga buat mereka, karena situasi dan kondisi sekarang sudah berbeda dengan zaman dulu, maka dari itu kami mencoba mengkonsepnya dengan cara lain, salah satunya dengan memberikan seminar ini dimana nantinya akan ada proses selanjutnya dari panitia.”

     [youtube http://www.youtube.com/watch?v=TCiCeCnqeZc?rel=0&w=640&h=450]

     Artikel Terkait:

    Pengenalan IT Audit

    IT Audit Diagram

    IT Audit adalah suatu proses kontrol pengujian terhadap infrastruktur teknologi informasi, pengumpulan serta pengevaluasian bukti untuk menentukan apakah suatu sistem komputer yang digunakan telah mampu melindungi aset pemilik dan mampu menjaga integritas dan mampu membantu pencapaian tujuan secara efektif yang berhubungan dengan masalah audit finansial dan audit internal. Audit IT bertujuan untuk meninjau dan mengevaluasi faktor-faktor ketersediaan (availability), kerahasiaan (confidentiality) dan keutuhan(integrity) dari sistem informasi organisasi. 

    IT Audit terbagi kedalam beberapa jenis yaitu sistem dan aplikasi, fasilitas pemrosesan informasi, pengembangan sistem, arsitektur manajemen dan perusahaan IT serta client/server telekomunikasi intranet dan internet:

    1. Sistem dan aplikasi.  Memeriksa apakah sistem dan aplikasi sesuai dengan kebutuhan organisasi, berdayaguna, dan memiliki kontrol yang cukup baik untuk menjamin keabsahan, kehandalan, tepat waktu, dan keamanan pada input, proses, output pada semua tingkat kegiatan sistem.
    2. Fasilitas pemrosesan informasi. Memeriksa apakah fasilitas pemrosesan terkendali untuk menjamin ketepatan waktu, ketelitian, dan pemrosesan aplikasi yang efisien dalam keadaan normal dan buruk.
    3. Pengembangan sistem. Memeriksa apakah sistem yang dikembangkan mencakup kebutuhan obyektif organisasi.
    4. Arsitektur perusahaan dan manajemen TI. Memeriksa apakah manajemen TI dapat mengembangkan struktur organisasi dan prosedur yang menjamin kontrol dan lingkungan yang berdaya guna untuk pemrosesan informasi.
    5. Client/Server, telekomunikasi, intranet, dan ekstranet.  Memeriksa apakah kontrol-kontrol berfungsi pada client, server, dan jaringan yang menghubungkan client dan server.

     

    Adapun tahapan-tahapan audit IT adalah:

    1. Tahapan Perencanaan. Sebagai suatu pendahuluan mutlak perlu dilakukan agar auditor mengenal benar obyek yang akan diperiksa sehingga menghasilkan suatu program audit yang didesain sedemikian rupa agar pelaksanaannya akan berjalan efektif dan efisien.
    2. Mengidentifikasikan resiko dan kendali. Untuk memastikan bahwa qualified resource sudah dimiliki, dalam hal ini aspek SDM yang berpengalaman dan juga referensi praktek-praktek terbaik.
    3. Mengevaluasi kendali dan mengumpulkan bukti-bukti. Melalui berbagai teknik termasuk survei, interview, observasi, dan review dokumentasi.
    4. Mendokumentasikan. Mengumpulkan temuan-temuan dan mengidentifikasikan dengan audit.
    5. Menyusun laporan. Mencakup tujuan pemeriksaan, sifat, dan kedalaman pemeriksaan yang dilakukan.

    [youtube http://www.youtube.com/watch?v=_oo03ikz_28?feature=player_embedded&w=640&h=360]

    Djadja Sardjana Life as Lecturer


    “I have come to believe that a great teacher is a great artist and that there are as few as there are any other great artists. Teaching might even be the greatest of the arts since the medium is the human mind and spirit.” ~ John Steinbeck quotes

    (American Novelist and Writer, Nobel Prize for Literature for 1962, 1902-1968)

    [youtube http://www.youtube.com/watch?v=E-xf_X0-g8Q&w=640&h=390]

    The Long Version can be seen below: 

    [youtube http://www.youtube.com/watch?v=3DOv_H2m11g&w=640&h=510]