MPPL: PENGEMBANGAN WEB BAPINGER UNTUK DATABASE BUKU SEKOLAH MENENGAH PERTAMA DENGAN MYSQL


PENGEMBANGAN WEB BAPINGER UNTUK DATABASE
BUKU SEKOLAH MENENGAH PERTAMA DENGAN MYSQL

 

Guna memenuhi Tugas Manajemen Proyek Perangkat Lunak

di Jurusan Teknik Informatika

 

 Disusun oleh :

Kelompok 3 Kelas A

0607055 – Anisa Andini – Project Manager

0607052 – Acep Mulyana – Documenter

0607033 – Tina Agustin – Programmer

0607054 – Melinda Fatimah – Analyst

0607042 – Roni Wahyu Gunawan – Tester

 

UNIVERSITAS WIDYATAMA

BANDUNG

 

Pengembangan Web Bapinger untuk Database Buku Sekolah Menengah Pertama dengan MySql

 

Ringkasan Eksekutif

Web Bapinger merupakan web penddikan yang berisikan mengenai informasi yang berhubungan dengan dunia pendidikan sekarang ini. Perkembangan teknollogi internet yang pesat memungkinkan kita memiliki akses yang cepat terhadap informasi yang kita butuhkan. Internet menyajikan informasi tanpa dibatasi ruang dan waktu dimana hal ini tidak bisa lepas dari adanya web sebagai sumber informasi di intenet.

Dengan adanya web Bapinger yang menyediakan berbagai informasi khususnya mengenai informasi dunia pendidikan, diharapkan bisa memenuhi kebutuhan akan informasi dalam hal ini informasi data buku pelajaran SMP.

Dalam web Bapinger terdapat berbagai nformasi, salah satunya yaitu informasi data buku pelajaran SMP. Untuk memberikan informasi yang lebih data buku tersebut terdiri dari dua bahasa yakni bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Selain bahasa informasi yang ada pada data buku yakni informasi an terdiri dari : judul buku, pengarang, penerbit dan tahun terbit. Informsi data buku SMP ini dilengkapi dengan gambar sampul buku. Untuk memudahkan pencarian informasi, data buku dikelaskan kedalam tiga kelas yang terdiri dari kelas vii untuk data buku SMP kelas 1, kelas viii untuk data buku SMP kelas 2 dan kelas ix untuk data buku SMP kelas 3. 

<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/vDs0Pl710ZM” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Pojok Pendidikan Publishing: Buku "Bunga Rampai Pendidikan Kreatif Edisi-1" Sudah Terbit

 

Saya selalu mengatakan bahwa: “Pendidikan adalah Benteng Terakhir Peradaban Manusia”. Mengapa, betapa besar peranan pendididikan dlam hajat hidup manuasia yang dikatakan oleh Aristoteles: “Pendidikan adalah bekal paling baik dalam menghadapi hari tua”.


Pendidikan dalam kaitannya dengan mobilitas sosial harus mampu untuk mengubah arus utama (mainstream) peserta didik akan realitas sosialnya. Pendidikan merupakan anak tangga mobilitas yang penting. Pendidikan dapat menjadi penyandar bagi mobilitas. Seiring dengan perkembangan zaman kemudian kita lebih mempercayai kemampuan individu atau keterampilan yang bersifat praktis daripada harus menghormati kepemilikan ijasah yang kadang tidak sesuai dengan kenyataannya. Inilah yang ahirnya memberikan peluang bagi tumbuhnya pendidikan  yang lebih bisa memberikan keterampilan praktis bagi kebutuhan dunia yang tentunya memiliki pengaruh bagi seseorang.

Pendidikan yang tepat untuk mengubah paradigma ini adalah pendidikan kritis yang pernah digulirkan oleh Paulo Freire. Sebab, pendidikan kritis mengajarkan kita selalu memperhatikan kepada kelas-kelas yang terdapat di dalam masyakarakat dan berupaya memberi kesempatan yang sama bagi kelas-kelas sosial tersebut untuk memperoleh pendidikan. Disini fungsi pendidikan bukan lagi hanya sekedar usaha sadar yang berkelanjutan. Akan tetapi sudah merupakan sebuah alat untuk melakukan perubahan dalam masyarakat. Pendidikan harus bisa memberikan pemahaman kepada peserta didik tentang realitas sosial, analisa sosial dan cara melakukan mobilitas sosial.  

Tulisan dalam Buku “Bunga Rampai Pendidikan Kreatif” ini dimaksudkan sebagai tambahan menu dalam dunia pendidikan yang mudah-mudahan memberikan wawasan baru. Walaupun bukan merupakan buku referensi dan ditulis dengan gaya populer, diharapkan menambah khasanah bagi semua pemangku kepentingan pendidikan di Indonesia.

Semoga.

 Pendidik Pembebas

Djadja Achmad Sardjana

Buku bisa dipesan di : http://www.nulisbuku.com/books/view/bunga-rampai-pendidikan-kreatif-edisi-1

 

[slideshare id=6413231&doc=presentasigurukreatifpojokpendidikan-30dec10-101231023256-phpapp01]

 

Related articles, courtesy of Zemanta:

Studi Perilaku dan Pengaruh Perkembangan Teknologi pada Pembelajaran Mahasiswa

Sebagai teknologi yang baru muncul – perangkat mobile, e-reader dan semua jenis media digital  – menjadikan kebiasaan belajar dari mahasiswa berubah dan berkembang menurut sebuah studi baru-baru ini yang dirilis oleh CourseSmart dan Wakefield.

“Survei ini membuktikan bahwa perangkat mobile dan teknologi telah mengubah perguruan tinggi tradisional  dimana teknologi memainkan peran dalam kemampuan dan keberhasilan akademik mahasiswa,” kata Jessica Nelson dari CourseSmart. “Saat ini siswa benar-benar membawa ‘ransel digital’.”

Studi ini menemukan bahwa 98 persen mahasiswa sekarang memiliki perangkat digital, dan 27 persen dari siswa menganggap laptop sebagai item paling penting dalam tas mereka. Sebelas persen dari siswa mengatakan ponsel mereka adalah benda paling penting dalam tas mereka. Siswa juga mengatakan teknologi membuat belajar lebih efisien, 85 persen dari responden survei mengatakan teknologi menghemat waktu mereka saat belajar – rata-rata dua jam per hari.

Perangkat digital dan media digunakan dalam hampir setiap aspek kehidupan akademik, termasuk menulis makalah (82 persen), melakukan penelitian (81 persen), mencatat di kelas (70 persen) dan membuat presentasi kelas (65 persen).

Dan tidak hanya siswa yang memanfaatkan teknologi digital di dalam dan di luar dari kelas. Profesor juga semakin sering menggunakan media digital untuk meningkatkan program yang mereka ajarkan.

“Survei menemukan bahwa baik mahasiswa dan dosen telah memanfaatkan teknologi untuk berkomunikasi lebih efektif,” kata Nelson dari CourseSmart. “Sembilan puluh tujuh persen siswa melaporkan menerima materi digital dari dosen dan mahasiswa memakai rata-rata tiga perangkat digital yang berbeda setiap hari, yang membuktikan bahwa kedua kelompok di atas sadar teknologi.”

“Semester lalu, saya mengambil Prodi Bahasa dan untuk setiap kelas profesor  kami,  presentasi PowerPoint dia kirimkan melalui Blackboard , yang merupakan cara profesor tersebut berkomunikasi dengan kami,” kata Nicole Fitting dari Brooklyn, New York. Fitting sedang mengejar gelar master dalam “Patologi Bahasa” dari Brooklyn College. “Yang benar-benar menarik adalah kami berada di laboratorium komputer untuk belajar di kelas, jadi kami bisa mengunjungi beberapa situs Web untuk mendengarkan suara yang berbeda dari banyak orang dalam bahasa yang berbeda.”

Fitting sering menggunakan Smartphone-nya untuk membaca slide yang disediakan oleh profesornya sehingga dia dapat mempelajari setiap kali punya waktu luang.

e-Learning

Fitting juga mengejar beberapa prasyarat gelar melalui e-learning di University of Iowa. Dia saat ini mengambil Kursus Anatomi dan Fisiologi Bahasa. Menggambarkan dirinya sebagai seorang pembelajar visual dan auditori, Fitting mengatakan ada keuntungan untuk mengambil kuliah online.

“Hal yang saya sukai tentang kuliah online adalah aku bisa belajar berulang-ulang,” jelasnya. “Jika saya tidak cukup menangkap atau mengerti sesuatu, saya bisa kembali mendengarkannya.”

Dia menambahkan bahwa Profesornya menarik presentasi PowerPoint-nya , dengan berbagai sumber internet dan bahkan film Flash serta mengintegrasikannya dengan mulus yang membantunya benar-benar mempelajari materi.

eBook

Dari perspektif mahasiswa, Fitting menggunakan ebooks untuk beberapa kelasnya.

“Semester ini saya telah dapat men-download  buku-buku anatomi bahasa, yang memungkinkan saya untuk membaca buku teks dimanapun saya berada tanpa harus membawa banya buku,” katanya. “Saya menemukan bahwa hal itu membantu karena  tidak harus membawa beberapa buku serta Saya dapat dengan cepat dan mudah mengakses informasi yang saya tidak mengerti dengan melihat eBook itu. “

Dia  masih suka buku cetak untuk kualitas taktil dan kemampuannya untuk menulis catatan di margin, tetapi ia  juga mengatakan bahwa ebooks menutup kesenjangan, setidaknya dengan kemampuannya untuk menyorot bagian-bagian penting.

Jam Kantor

Siswa juga semakin beralih ke media digital untuk berkomunikasi dengan profesor di luar kelas. Survei CourseSmart  menemukan bahwa 91 persen mahasiswa mencari bantuan ekstra dari dosen mereka melalui e-mail, 13 persen menggunakan telepon seluler dan delapan persen menggunakan situs jejaring sosial .

Fitting mengatakan elearning memberikan akses sesi chatting dengan dosennya selama jam kantor dan mengatakan ia merasa mendapat perhatian lebih individual. Namun, karena dia mampu memutar ulang kuliah dosennya, dia hanya perlu sedikit pertanyaan yang membutuhkan perhatiannya.

[youtube http://www.youtube.com/watch?v=dGCJ46vyR9o&w=640&h=510]

Diterjemahkan secara bebas dari http://www.schools.com/articles/college-students-study-habits-evolving-with-technology.html

Untuk berita terkait, lihat:


 

Pembelajaran digital: Bagian Akhir dari buku teks?

Tidaklah mengherankan bahwa banyak siswa yang terobsesi dengan perangkat mobile mereka. Apa yang mungkin tadinya dianggap mengejutkan, pada kenyataannya suatu hari nanti perangkat digital dapat menggantikan semua buku teks  dan mungkin lebih cepat dari yang kita pikirkan! Korea Selatan mengumumkan bahwa pada tahun 2015, semua buku teks kertas akan diganti dengan buku-buku digital yang tersedia pada perangkat mobile seperti tablet dan pembaca elektronik.

Karena siswa dan mahasiswa menjadi lebih tergantung pada perangkat digital, akankah buku punah? Pelajari lebih lanjut tentang tren tersebut di bawah ini.

Infographic: Digital devices to replace textbooks

Dikutip dari http://www.schools.com/visuals/digital-learning-final-chapter-for-textbooks.html