[Hari Anak Sedunia] Anak-Anak Palestina: Mereka Anak Kita Juga

 

Dikutip dari KOMPAS.com — Serangan misil Israel pada Minggu (18/11/2012) di Jalur Gaza menghancurkan sebuah rumah keluarga seorang polisi, Mohamed Al-Dallu. Dallu dan delapan anggota keluarga, termasuk empat orang anak, tewas seketika.

 

Wartawan melaporkan, suasana begitu pilu saat warga dengan alat seadanya berupaya menggali reruntuhan puing untuk mencari korban. 

 

Di Rumah Sakit Shifa, tangis memecah ketika anak-anak Dallu digendong tak bernyawa. Petugas medis banyak menerima korban luka. Mereka tampak kewalahan menerima banyaknya korban dengan kondisi yang parah. Seorang perawat jatuh lemas tak sanggup mengatasi tekanan emosi dan harus ditenangkan oleh rekan sejawatnya di satu sudut ruangan………..

 

 

Ya betapa memilukannya nasib Anak-Anak Palestina…….

 

Dikutip dari Merdeka.com, Mungkin di dunia ini tidak ada orang tua ingin masa kecil anak mereka terenggut dalam keadaan apapun. Tetapi hal itu sepertinya tidak berlaku di Palestina. Di mana sebagian bocah saban hari hidup dalam ketakutan tak berkesudahan. Mereka selalu berdoa semoga hari esok masih bisa berkumpul dengan orang tua dan tidak pernah disentuh tentara Israel.

 

Sebuah organisasi nirlaba asal Israel, Breaking the Silence, memaparkan laporan mengejutkan. Mereka membukukan pengakuan 30 mantan serdadu Negeri Zionis itu soal kekerasan terencana terhadap bocah-bocah Palestina, seperti dilansir dari surat kabar the Guardian, Senin (27/8/2012).

 

Dari pengakuan itu diungkap bagaimana para serdadu Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza saban hari kerap menculik, memukuli, menakut-nakuti, hingga mencemooh para bocah Palestina. Kadang para prajurit itu selalu mencari-cari alasan dengan menuduh mereka melakukan pelemparan batu. Di lain waktu, aparat Negeri Zionis itu sering melampiaskan kekerasan seperti menendang dan mencekik anak-anak tanpa alasan jelas.

 

Menurut salah satu prajurit tidak disebutkan namanya, prosedur penangkapan itu serba tidak jelas. Mereka hanya ditahan dan berdesakan dalam sebuah ruangan kecil di kantor polisi terdekat. “Anda tidak pernah tahu nama mereka, tidak pernah berbicara kepada mereka, mereka hanya bisa menangis sampai buang air di celana. Mata mereka ditutup dan didudukkan berjejer bagaikan anjing,” kata dia. Menurut dia, pada awalnya dia merasa risih dengan kenyataan seperti itu. Tetapi lambat laun dia dan beberapa rekan menjadi tidak peduli dan terbiasa dengan hal itu.

 

 

Anda bisa bayangkan seorang bocah kecil ditangkap dan diseret masuk ke dalam kantor polisi buat ditanyai setelah dipukuli terlebih dulu. Paling menyedihkan adalah dia diinterogasi sembari laras senapan berisi peluru tajam siap tembak diarahkan ke kepala. Tentu bocah itu menangis ketakutan minta ampun. Kadang para serdadu itu sengaja mengerjai guna mengorek keterangan lebih dalam tentang siapa kerabat mereka ikut menjadi anggota perlawanan macam Hamas atau Jihad Islam. Setelah puas, para petugas itu pun tertawa. Anak-anak itu seakan sudah terbiasa hidup dengan cara seperti itu, meski terasa pahit.

 

Menurut Gerard Horton dari organisasi Perlindungan Anak-anak Internasional (DCI) cabang Palestina, dari hasil penelitian bocah-bocah Palestina kerap disiksa oleh prajurit Israel. Saban malam mereka diculik, diborgol, ditutup matanya, serta mendapat kekerasan. Kengerian itu berlanjut lantaran mereka tidak diberi izin bertemu orang tua sampai pemeriksaan dinyatakan selesai sesuai kehendak para petugas keamanan itu.

 

Seorang juru bicara militer Israel menyangkal semua laporan dipaparkan oleh Breaking the Silence. Dia mengatakan hal itu hanya sebagai upaya pencitraan negatif buat dinas ketentaraan. “Hal itu merupakan masa lalu militer Israel. Kini kami cepat tanggap saat ada laporan pengaduan tentang tindakan mencurigakan atau salah prosedur. Kejadian macam itu bakal diusut,” kata dia.

 

Namun, menurut para mantan serdadu hal itu mungkin dianggap remeh. Tetapi itu penting lantaran masyarakat harus tahu apa yang terjadi saban hari dalam bagian kehidupan mereka. Lantaran mereka hidup di atas ketakutan orang lain.

 

Kasih Sayang Ayah: Mengantar Firman ke Dokter serta Setting Speaker dan Headphone Realtek HD Audio di PC

 
Mengantar Firman ke Dokter 
 
Sudah dua minggu ini Firman mengeluh gatal-gatal karena alergi. Tadinya diperkirakan dari makanan laut seperti udang dan lain-lain….Namun setelah berusaha makan sayuran dan sedikit daging, ia masih gatal-gatal juga.
 

Karena itulah, walaupun hari Minggu,  saya segera bawa ke dokter di salah satu rumah sakit di Jalan Dago. Setelah manunggu cukup lama, akhinya ia mendapatkan perawatan dari dokter jaga disana. Kami diberi resep obat anti alergi yang harus dimakan setiap hari (kalu tidak salah) untuk mencegah gatal karena alergi tersebut

 
Menurut dokter, Alergi kulit merupakan masalah yang sering menyerang manusia. Berbeda dengan penyakit kulit lainya alergi kulit cenderung sebagai masalah kulit kambuhan. Jika tidak bisa menjaganya dengan baik,kulit kita bisa terserang alergi kulit dan itu pasti tidak menyenangkan. 
 
 
Alergi kulit bisa datang karena faktor lingkungan ataupun dari dalam diri sendiri.faktor terbesar datang dari dalam diri manusia itu sendiri,seperti tidak bisa menjaga pola makan dengan baik.anda mungkin pernah mendengar seseorang yang terserang alergi kulit akibat mengkonsumsi udang.hal tersebut nyatanya memang tidak di lebih-lebihkan.faktanya udang memang mengandung zat yang dapat menyebabkan alergi pada orang-orang tertentu.
 
Alergi kulit berbeda dengan jenis luka pada kulit lainya seperti bekas luka terbakar,atau luka bekas penyakit kulit seperti bisul.oleh sebab itu penanganan alergi kulit juga berbeda dengan pengobatan jenis masalah kulit tersebut.umumnya salep menjadi pengobatan mujarab pada jenis penyakit kulit tersebut,begitupun dengan alergi kulit.namun hal yang mesti diperhatikan adalah kandungan dalam salep untuk mengobati alergi kulit berbeda dengan kandungan salep untuk mengobati penyakit kulit lainya.
 
Hampir setiap orang pernah mengalami alergi salah satunya alergi kulit.alergi merupakan reaksi yang dilakukan oleh tubuh karena adanya benda asing yang masuk kedalam tubuh,sistem kekebalan tubuh mulai bekerja.jika sudah demikian alergi kulit tidak dapat dihindari.
 
Setting Speaker dan Headphone Realtek HD Audio di PC 
 
 
PC Saya memakai Motherboard Biostar TA880GX, menggunakan case Simbadda Sim-X. Ketika dipasang soket frontpanel audio ke mobo..ternyata tidak berfungsi..tidak ada suara yg keluar dari headphone….Karena saat itu Firman membutuhkannya untuk belajar Bahasa Inggris, maka dicarilah cara untuk dapat mengkatifkannya.
 
Setelah mencoba berkali-kali, pertama memasukkan colokan ke port sound (warna hijau), biasanya akan keluar pop-up, yang intinya device ini akan kita perlakukan sebagai rear speaker out, headset, front speaker out dan lain-lain……Saya coba ubah pilihan yang tadinya misalkan sebagai rear speaker out, dicoba ganti denga headset atau speaker,  kemudian dicoba bunyi atau tidak..Setelah beberapa kali mencoba, ternyata bunyi yang berarti settingannya tepat.. Sepertinya ada bug pada softwarenya sehingga perlu merubah setting  antara rear speaker out, stereo, front speaker out, atau head set…….
 
Atau mungkin juga casing simbada yang dipaka mungkin belum support HD Audio.  Sementara konektor yg harus dihubungkan front panel casing, berbeda spesifikasi dengan requirement HD Audio. 
Maka agar front audio bisa di pakai,  caranya gampang. Silahkan coba cara ini : 
1. Di sebelah kanan, ada tray HD audio manager
2. Klik kanan icon HD audio manager => sound manager
3. Klik tab Audio I/O
4. Klik connector setting, gambar icon kunci pas/folder
5. Disable front panel detection dicontreng, klik OK. 
 
Sekedar menambahkan, di driver terbaru Realtek HD Audio Manager pastikan Tab Speaker diatur menjadi ‘Set as Default Device’ dengan mencari icon folder warna kuning di sebelah kanan (diatas tulisan analog dan icon port audio). Klik icon folder warna kuning tersebut terus centang ‘Disable front Panel Jack Detection’ dan ‘Enable Auto Pop Up When The Device Has Been Plug In’ dijamin suara Speaker (dari port audio rear panel) dan Suara Headset (dari port audio front panel casing) akan muncul berbarengan…….
 

Hubungan Renang dan Kemampuan Untuk Bertahan Hidup

Kemarin saya berenang dengan “Yunior” di Kolam Renang Sabuga dalam rangka mempertahankan “Body Mass Index” (baca: patuangan bayuhyuh). Tidak rutin memang, namun lumayan lah untuk sekedar menyeimbangkan olah raga dan jiwa serta “ngalelempeng hulu ramot”  :-).

Untuk diketahui, Renang telah dikenal sejah zaman pra-sejarah. Dari gambar-gambar yang berasal dari zaman batu diketahui adanya gua-gua bagi para perenang di dekat Wadi Sora sebelah barat daya Mesir. Di Jepang, renang adalah kemampuan yang harus dimiliki oleh para samurai. Sejarah mencatat, pertandingan renang pertama diselenggarakan oleh Kaisar Suigui pada 36 sebelum Masehi. 

Kemampuan renang sangat penting bagi kita, karena bumi yang kita diami sekitar 70% permukaannya adalah air. Bahkan hampir semua pasukan khusus di dunia mewajibkan anggotanya punya kemampuan berenang yang mumpuni. Ya, mereka menganggap kemampuan Renang adalah bagian dari Kemampuan Untuk Bertahan Hidup.

Namun, terdapat berbagai risiko saat manusia berada di air, baik sengaja maupun tidak sengaja. Kecelakaan di air dapat menyebabkan cedera hingga kematian akibat tenggelam. Oleh karena itu, sebelum memasuki air, perenang harus mencari tahu kedalaman kolam renang, sungai, atau laut yang ingin direnangi. Berenang di sungai atau di laut bisa sangat berbahaya bila terdapat arus deras atau ombak besar secara tiba-tiba. Orang yang sedang dalam pengaruh alkohol dan obat-obatan dilarang untuk berenang.

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/rd1Vb5bsrK4″ frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Kesuksesan Seorang Ayah: Antara Karir dan Keluarga

“A wise man is cured of ambition by ambition itself; his aim is so exalted that riches, office, fortune and favor cannot satisfy him”  Samuel Johnson quotes

Kemarin saya mengantar dan mendampingi Firman tes masuk di salahsatu SMP di Bandung. Tes hari itu adalah penguasaan TIK dan merupakan tes terakhir setelah sebelumnya mengikuti TPA dan Bahasa Inggris. Sengaja saya mendampinginya setelah sebelumnya harus berada di belantara Sumbawa karena suatu pekerjaan.

Ya……Setiap zaman ada masanya hubungan orang tua dan anak direpresentasikan. Semua ada “base line” dan “key word” yang tetap sama yang direpresentasikan dengan peribahasa:

“Kasih sayang ayah sepanjang langkah, kasih sayang ibu sepanjang kalbu”.

Benar atau salah, semuanya bermula dari hati (baca: kalbu). Ayah yang sabar (baca: bagi saya ini susyaaah….) pada buah hatinya serta ibu yang selalu merindu pada putra-putrinya dan tawaddu, merupakan salah satu “Key Performance Indicator / KPI” dalam hubungan yang indah namun tidak sesederhana yang kita bayangkan tersebut……..

Banyak para ayahanda melihat perannya di sisi keluarga dari sisi “Hard Power” dan “Maskulinitas”. Adapula yang melihatnya dari sisi seorang “Commander In Chief” membawa biduk keluarga agar tercapai ke pelabuhan bahagia.

Sampai saat ini…setelah bekerja di beberapa perusahaan Multi Nasional (terutama Amerika), dalam diri sudah ditekadkan bahwa keseimbangan kepentingan keluarga dan perusahaan adalah sangat penting..atau sedikit lebih besar….he…he. Ini tidak lepas karena seringnya membaca buku dan melihat film yang pada akhirnya memperlihatkan bahwa seorang manusia pada dasarnya bermula dan berakhir pada keluarganya. Statistik dan fakta: Kerja Normal/Wajib adalah 8 jam/33,3%, sisanya yang 16 jam/66,66% adalah milik keluarga ….walaupun harus dikurangi oleh waktu2 yang berhubungan dengan transportasi, komunikasi dll yang pada dasarnya untuk keluarga juga…. Hal ini ditambah pengalaman beberapa “expat” yang pernah bekerja sama (baca: bekerja sama atau sama2 kerja) dan menjadi panutan karena komitmennya yang sama besar terhadap keluarga dan perusahaan.

“In dwelling, live close to the ground. In thinking, keep to the simple. In conflict, be fair and generous. In governing, don’t try to control. In work, do what you enjoy. In family life, be completely present.”  Tao Te Ching quotes

<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/5Tc1992kI3w” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Kasih sayang ayah sepanjang langkah, kasih sayang ibu sepanjang kalbu

Front of the Quran

Front of the Quran

CMIIW (Correct Me If I’m Wrong).

Setiap zaman ada masanya hubungan orang tua dan anak direpresentasikan. Semua ada “base line” dan “key word” yang tetap sama yang direpresentasikan dengan peribahasa:

“Kasih sayang ayah sepanjang langkah, kasih sayang ibu sepanjang kalbu”.

Benar atau salah, semuanya bermula dari hati (baca: kalbu). Ayah yang sabar (baca: bagi saya ini susyaaah….) pada buah hatinya serta ibu yang selalu merindu pada putra-putrinya dan tawaddu, merupakan salah satu “Key Performance Indicator / KPI” dalam hubungan yang indah namun tidak sesederhana yang kita bayangkan tersebut……..