Bagaimana Film Mempengaruhi Hidup Kita?

Saya tidak begitu sering menonton film baik di Televisi maupun Bioskop. Namun adakalanya menonton film yang memberikan pencerahan diri baik dar Indonesia mulai dari Badai Pasti Berlalu (1977), November 1828 (1979), Tjoet Nja’ Dhien (1986), Naga Bonar (1986)  sampai  Laskar Pelangi (2008). Juga beberapa film asing yang menarik untuk disimak seperti The Godfather (1972),  Forrest Gump (1994), Titanic (1997), Saving Private Ryan (1998) dan banyak lagi…….

Dalam beberapa bagian dari kehidupan, kadang kita merasa begitu rendah karena tantangan yang ada. Bahkan ketika kita mencoba untuk menemukan cara sendiri menemukan kebahagiaan, kita merasa tidak bisa bisa mencapainya. Namun, ada cara lain yang meskipun tidak dapat menyelesaikan masalah, tetapi itu membuat kita merasa nyaman dan mengurangi rasa sakit yang kita miliki dalam diri…………

Itu adalah media  yang secara luas tersebar di seluruh dunia melalui televisi, bioskop, dan internet. Seperti film, video, game komputer, musik dan banyak lagi. Ini semua adalah bentuk “jalan keluar” setiap kali kita tidak merasa baik dan mengalami hari-hari yang sulit. Kita tidak dapat menyangkal fakta bahwa  hal ini benar-benar dapat membantu kita untuk setidaknya melupakan masalah  walapun hanya beberapa saat, yang  kita layak untuk memilikinya…….

Dibuat untuk menghibur kita

Ini berarti bahwa film dapat mengalihkan perhatian untuk fokus pada media penghibur tersebut daripada memikirkan masalah kita. Seperti jika kita menonton film, khususnya film komedi, membuat diri kita  tertawa. Dengan demikian, tertawa membuat kita lega. Hal ini akan jauh lebih baik jika kita pergi keluar dengan keluarga atau teman kita ke bioskop yang benar-benar bisa menghibur kita. Namun, ini juga dapat memberikan efek buruk seperti kecanduan. Kadang-kadang, seseorang tidak ingin pergi bekerja, kuliah atau sekolahkarena mereka sangat dihibur dengan film dan ini adalah satu-satunya hal yang mereka ingin lakukan daripada berkonsentrasi dengan pekerjaan atau studi  mereka.

Bisa memberikan kita pelajaran

Setiap cerita yang kita tonton di film yang melibatkan pelajaran moral yang berbeda, bahwa kita harus menerapkan dalam kehidupan kita yang sebenarnya. Kadang-kadang, mereka dapat membuat kita berimajinasi bahwa kita adalah aktor atau aktris film tersebut.  Hal ini dapat membuat kita dengan jelas memahami ceritanya. Dan  ada kalanya hal ini bisa membuat kita menangis ketika karakter yang kita cintai menangis karena merasa berhubungan dengan mereka. Tapi kita tidak bisa sepanjang waktu hanya bergantung pada film  untuk mendapat pelajaran kehidupan nyata.

Menjadi pengisi waktu yang baik.

Jika kita tidak ingin selalu melihat jam tangan  karena  waktu berlalu perlahan, kita dapat menonton film. Kita bisa melihatnya  tanpa memperhatikan bagaimana waktu dilewati. Jika kita berada di tempat umum menunggu seseorang yang istimewa, kita dapat membuka laptop untuk bersantai dan melihat film. Kemudian tanpa terasa kita akan melihat bahwa orang yang sedang ditunggu hadir di depan kita. Namun, jika kita melakukan hal ini sepanjang waktu, mungkin kita tidak bisa melakukan kegiatan yang produktif dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu, ketika akan melakukan hal ini, harus memastikan bahwa kita bebas dan tidak ada kewajiban untuk melakukan tugas-tugas.

Print Friendly, PDF & Email

#RenunganPembebas Surga Ada Di Bawah Telapak Kaki Ibu

Semenjak kakiku melangkah ke bumi

Ada satu hal yang selalu kujaga

Hati dan pikiran ibu yang melahirkanku

Biarlah kasih sayang menjadi perisai jiwa

 

Menyusuri perjalanan hidup yang fana ini

Membekal sukma dengan bakti dan hormat jiwa

Kupahami benar makna sejuta sukma 

Surga Ada Di Bawah Telapak Kaki Ibu

 

Print Friendly, PDF & Email

@PendidikPembebas 11 Aturan Hidup Bill Gates Yang Disampaikan Kepada (Maha) Siswa

 

Suatu saat Bill Gates ini memberikan ceramah di Sekolah perihal 11 hal yang tidak akan mereka pelajari di sekolah. Dia berbicara tentang bagaimana “perasaan” serta ajaran yang menciptakan generasi muda tanpa konsep yang jelas dan bagaimana konsep ini “mengatur” kegagalan dalam dunia nyata.

 

Dia berkata dengan tegas:

 

Aturan 1:
Hidup ini tidak adil – hadapilah itu!

 

Aturan 2:

 

Dunia tidak akan peduli tentang harga diri Anda. Dunia akan mengharapkan Anda untuk menyelesaikan sesuatu SEBELUM anda merasa berhasil tentang diri Anda sendiri.

 

Aturan 3:

 

Anda TIDAK akan menghasilkan $ 60.000 (Oktober 2012: ~Rp. 550 Juta) setahun keluar dari Sekolah. Anda tidak akan menjadi wakil direktur dengan telepon mobil sampai Anda berhak untuk itu.

 

Aturan 4:
Jika Anda merasa guru Anda sangat sulit, tunggu sampai Anda mendapatkan bos.

 

Aturan 5:
Pekerjaan membalikkan burger tidak menurunkan martabat Anda. Kakek dan nenek Anda memiliki kata yang berbeda untuk pekerjaan itu – mereka menyebutnya kesempatan.

 

Aturan 6:
Jika Anda kacau, itu bukan kesalahan orangtua, jadi jangan mengeluh karenanya, belajarlah dari mereka.

 

Aturan 7:
Sebelum kamu lahir, orang tua Anda tidak membosankan seperti sekarang. Mereka seperti itu karena bekerja agar dapat membayar biaya hidup, membersihkan pakaian dan kamar Anda serta sering mendengarkan  tentang bagaimana kerennya Anda. Jadi, sebelum berpikir untuk melenyapkan parasit dari orangtua Anda, cobalah tengok lemari di kamar Anda sendiri.

 

Aturan 8:

 

Sekolah mungkin tidak menghasilkan para pemenang dan pecundang, tapi hidup ini TIDAK. Di beberapa sekolah sedikit sekali anda mendapat nilai-nilai kegagalan dan mereka akan memberikan BANYAK KALI kesempatan yang Anda inginkan untuk mendapatkan jawaban yang tepat. Ini sangat berbeda dengan APAPUN dalam kehidupan nyata.

 

Aturan 9:
Hidup tidak dibagi dalam semester. Anda tidak mendapatkan libur musim panas (pengcualian) dan sangat sedikit majikan tertarik dalam membantu Anda MENCARI DIRI SENDIRI. Lakukan itu oleh Anda secara mandiri.

 

Aturan 10:
Televisi dan Film adalah BUKAN kehidupan nyata. Dalam kehidupan nyata orang-orang harus meninggalkan warung kopi, kafe atau mall dan pergi ke pekerjaan mereka.

 

Aturan 11:
Bersikap baiklah pada orang yang gila kerja. Kemungkinan Anda akan berakhir bekerja untuk satu orang dari mereka.

 

Print Friendly, PDF & Email

Baraya, Basa Sunda Heunteu Menta Loba

 

Lamun urang ngaregepkeun salawasna

Basa Sunda Heunteu Menta Loba 

Ngan saukur dipiara jeun diseja kuurang sarerea

Teu hayang jadi basa keur sakumna umat manusa

 

Saheunteuna dipake keur saukur jirimna

Oge tong teuing jiga teu dipalire samanea

Bisi urang hanjakal engke kadituna

Baraya, Basa Sunda Heunteu Menta Loba 

 

 

Print Friendly, PDF & Email

@ChefLearning “Life is The Journey Not The Destination” ~ Ralph Waldo Emerson

 

 

Life like a cup filled with happiness

You can mix it with the vibrancy and emotion

The reaction will depend on two great thing

the olfactory nerves in your nose goodness

Also taste buds on your tongue abundance

 

Print Friendly, PDF & Email

Korelasi Simpati HUT TNI, Empati Pada KPK dan Emosi Tinggi Polisi

Simpati HUT TNI

Kemarin adalah HUT TNI yang ke 67……………Belajar dari Gerakan Reformasi tahun 1998, TNI telah belajar banyak bagaimana menarik simpati rakyat. Bahkan pada tanggal 5 Oktober 2012,  Salah satu lagu yang dibawakan Adam Levine saat itu adalah Move Like Jagger. Lagu itu turut mengiringi aksi 100 penerjun payung free fall dalam salah satu demonstrasi di rangkaian peringatan Hari Ulang Tahun Tentara Indonesia ke-67 di apron Bandar Udara Halim Perdanakusuma.

Bersamaan dengan iringan lagu yang dinyanyikan Adam Levine bersama Christina Aguilerra ini, para penerjun payung satu per satu berusaha mendaratkan dirinya dengan mulus di sekitar mimbar kehormatan, tempat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono melihat demonstrasi.

Setelah Move Like Jagger, atraksi yang juga dilengkapi delapan penerjun srikandi dari ketiga angkatan TNI dan Kepolisian RI ini kemudian disambung dengan lagu Bendera karya band lokal, Cokelat. Iringan penerjun payung pun ditutup dengan aksi perdana Pembantu Letnan Dua Dwijo sembari membawa bendera merah putih. Dengan parasut berwarna biru, sekitar dua menit, Dwijo bermanuver sendiri membentuk zig-zag. Hingga akhirnya dia mendarat beberapa meter dari mimbar kehormatan.

Peringatan HUT TNI tahun ini memang mengambil tema demonstrasi pasukan. Sejak sekitar pukul 09.00 pagi tadi, begitu upacara selesai, aneka demonstrasi pasukan pun digelar untuk menghibur para hadirin. Upacara dimulai dengan senam balok, senam perahu karet, dan bela diri militer dari Angkatan Darat. Bersamaan dengan senam, aneka pesawat milik TNI Angkatan Udara melakukan fly pass, termasuk dua pesawat Super Tucano asal Brazil yang didatangkan beberapa pekan lalu.

Tak hanya aksi penerjun payung gaya bebas yang menghiasi angkasa Halim dalam dirgahayu para tentara ini. Sekitar 625 penerjun payung menyambung aksi 100 rekannya, kali ini dengan gaya statik.

Bagai ilusi asap di balik awan, mereka terjun dari pesawat Hercules C130, masing-masing dua penerjun. Menggunakan parasut hijau, mereka terjun mulai dari arah kiri lapangan lalu membentuk rangkaian penerjun saat Hercules perlahan terbang ke arah kanan lapangan.

Tak hanya penerjun, dua atraksi mengenakan pesawat dan helikopter juga menghibur para hadirin, atau dikenal dengan Dynamic Pegasus dan Jupiter Aerobatik. Atraksi manuver-manuvernya mengundang decak kagum para hadirin. Di antaranya, gaya goyang ngebor dan gaya berciuman helikopter Pegasus.

Empati Pada KPK 

Malam tadi terjadi kehebohan di Gedung KPK……Mirip dengan peristiwa bersejarah Reformasi pada bulan Mei 1998, rakyat “berkumpul” di depan gedung para “Satria Anti Korupsi” itu didukung “Rakyat Internet” melalui Media Sosial. Hubungan Polri dan KPK kembali meregang setelah penyidik Polri di KPK, Noval Baswedan, rencananya akan ditangkap Polda Bengkulu, Jumat (5/10) kemarin. 

Jika insiden KPK ini dibiarkan, lanjutnya, bukan mustahil suatu saat ada polisi yang menyerbu istana presiden tanpa sepengetahuan Kapolri. Jika alasannya ingin menangkap penyidik KPK yang terlibat masalah hukum, seharusnya dilakukan sesuai SOP yaitu lewat surat panggilan pertama dan kedua.

Jika yang bersangkutan tidak memenuhi panggilan tersebut, barulah polisi dapat melakukan penangkapan. Penyerbuan yang dilakukan polisi ke KPK diaanggap sebagai wujud asli anggota Polri yang arogan, sewenang-wenang, kerap melakukan kriminalisasi dan kekanak-kanakan.

Emosi Tinggi Polisi

Setelah “dirundung malang” dengan beberapa kasus yang melibatkan polisi dengan kulminasi kasus “Simulator SIM”, banyak fihak merasa gerah. Ini diikuti dengan sikap Polri yang mempersoalkan pengangkatan 28 penyidik pilisi menjadi pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Menurut Polri, pengangkatan anggota kepolisian sebagai penyidik di KPK telah dilakukan tanpa prosedur dan aturan yang berlaku di lingkungan Polri.

Polri mengatakan, seharusnya para penyidik yang ingin menjadi pegawai tetap di KPK mengajukan pengunduran diri terlebih dulu dari kepolisian. Karenanya, Polri mempertanyakan etika KPK yang telah mengangkat penyidik dari kepolisian. 

“Personel Polri ini diangkat sesuai ketentuan. Bahkan surat perintah pengangkatan perwira Polri itu di Presiden. Kemudian tahu-tahu anak buah kita langsung diputuskan menjadi anak buah orang lain. Lho gimana itu etika lembaganya, seperti apa? Masalah seperti inilah yang justru mengerdilkan diri sendiri (KPK). Bukan membesarkan, membuat kerdil dirinya sendiri,” ujar seorang petinggi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Sabtu (6/10).

Seharusnya, kata dia, KPK berkoordinasi terlebih dahulu dengan jajaran pimpinan Polri terkait pengangkatan 28 penyidik tersebut. Apalagi, KPK tahu bahwa lima dari penyidik tersebut harusnya sudah melewati batas waktu masa tugas dan harus dirotasi.

 

 

Print Friendly, PDF & Email

I Love Monday: Antara Rapat Manajemen, Rekrutmen, Kuliah Cisco Security, Buka Bersama Dengan Riris dan Anak Tetangga Korban Tabrak Lari

 

Hari ini diisi dengan berbagai kegiatan yang lengkap dan berwarna. Mulai yang menggembirakan sampai yang menyedihkan terjadi silih berganti sbb:

 

Rapat Manajemen dan Rekrutmen

 

Rapat di Comlabs-ITB kali ini membicarakan beberapa topik penting diantaranya:

 

  1. Help Desk
  2. Sarpras/Duktek 
  3. Campus Center
  4. Jatinangor
  5. Kekurangan Ruangan
  6. SDM
 
Rapat berlangsung dari Jam 09.00-11.00 dan menghasilkan beberapa keputusan penting.  Diharapkan keputusan ini kan meberikan arah dan gerakan (Direction and Movement) yang menjaga keberlangsungan institusi ke depan.
 
Setelah rapat dilakukan diskusi dengan staf baru yang mengisi posisi Front Office. Banyak harapan digantungkan padanya karena dia punya latar belakang cukup mumpuni dengan penguasaan Bahasa Inggris yang cukup. Pastinya kami tekankan padanya bahwa institusi menekankan pada kinerja yang berkorelasi langsung dengan benefit dan profit yang akan dia terima
 
Kuliah Cisco Security Applied Networking-3
 
Tanpa makan siang dulu (karena shaum), saya langsung meluncur ke Laboratorium Networking Teknik Informatika Universitas Widyatama. Setelah sholat dhuhur, saya buka kuliah Applied Networking-3 dengan tugas kelompok agar mahasiswa membuat proposal Program Kreatifitas Mahasiswa DIKTI 2013. Menurut pengalaman sebelumnya, mahasiswa akan terpacu untuk membuat tugas karena tertarik dengan “exposure” keberhasilan teman-temannya di Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional  (PIMNAS).
 
Kuliah dilanjutkan oleh Dosen Tamu Kang Akhmad Muhammad dengan teori dan praktek “Cisco Security” terutama topik “Access List”. Berikut adalah ulasannya:
 
Access List (ACL) digunakan untuk : 
  1. Mengontrol jalannya trafik data dalam network 
  2. Mem-filter paket-paket yang melewati router 
ACL adalah : 
  1. Sekumpulan list-list yang berisi kondisi-kondisi untuk diterapkan pada trafik yang  melewati interface router. 
  2. List ini menginstruksikan router paket mana saja yang akan di accept atau deny.
  3. Accept atau deny dapat berdasarkan kondisi-kondisi tertentu, contoh: 
    • Address source dan atau destination 
    • Protokol yang digunakan 
    • Nomor port yang di akses  

Beberapa alasan menggunakan ACL : 

  1. Membatasi trafik  tertentu sehingga meningkatkan performa network 
  2. Menyediakan kontrol trafik 
  3. Menentukan tipe trafik yang boleh lewat dan yang di blok pada interface router
  4. Contoh: mengijinkan trafik e-mail dan mem-blok trafik telnet 
  5. Tanpa ACL, semua paket bisa melewati router bebas hambatan. 
 
Terima kasih pada Kang Akhmad Muhammad yang telah memberikan  sebagian ilmunya pada kami……..
 
Buka Bersama Dengan Riris
 
Kegiatan dilanjutkan dengan menjemput Riris di SBM-ITB. Kemudian kami menuju Riau Junction karena Riris suka dengan makana Jepang. Ia berencana meramu beberapa resep masakan Jepang yang mungkin terinspirasi oleh kepopuleran acara Master Chef ๐Ÿ™‚
 
Setelah berbelanja, kami lanjutkan dengan buka bersama di Restoran Jepang Sushi Tora di Supermarket Yogya Riau Junction. Makanannya enak walau harganya premium dan cukup tinggi dibanding Kedai “Bar Time and Sushi” depan DPRD Jabar Jl.Diponegoro Bandung. Tidak lupa kami juga bawa untuk Firman walaupun bukan berisi ikan karena dia masih alergi.
 
Anak Tetangga Korban Tabrak Lari
 
Pulang ke rumah, kami mendapat berita bahwa ada Anak Tetangga yang menjadi Korban Tabrak Lari. Anak itu ditabrak pengendara motor di Jalan Supratman dekat rumah kami. Penabraknya tanpa perduli (baca: pengecut) melarikan diri dan tidak memikirkan bilamana anak itu adiknya atau keluarganya sendiri.
 
Seperti yang saya kemukakan beberapa waktu yang lalu bahwa “Mengemudi Adalah Bukan Pekerjaan Sampingan“. Serius….., kalaupun kita minimal bisa mengemudikan sepeda motor, seringkali kita merasa itu adalah sesuatu yang “given” dan punya anggapan serba gampang dan nggak ada aturan yang pasti.
 
Tahukah anda, cara mengemudi motor yg baik dan benar salah satunya adalah : Kedua tangan jangan lurus 180 derajat kedepan,tapi harus ada sedikit sudut pada siku tangan?
 
Tahukah anda, bahwa Mengemudikan Kendaraan Itu Bukan Pekerjaan Sampingan (kerennya: Driving Is Not A Part-Time Job) serta memerlukan konsentrasi penuh? 

Ehm…kelihatannya sepele ya..tapi ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Coba lihat dan teliti film Amerika yang memperlihatkan seseorang harus ujian mengemudi berkali-kali agar lulus mendapatkan Surat Izin Mengemudi (SIM) seperti di film “Speed-2″ dengan Sandra Bullock sebagai pemeran utamanya. Tilik juga Nelson Piquet, ex-pembalap F-1 yg terkenal dari Brazil, yang harus belajar mengemudi lagi karena sering melanggar lalu lintas.

Kelihatannya masih banyak pengemudi di Indonesia harus ujian SIM ulang agar mereka tidak menganggap kendaraannya dan mengemudi di jalanan adalah “Ekpresi Kebrutalan” dirinya ๐Ÿ™

 http://www.youtube.com/watch?v=fPdgLWHC3xg

Print Friendly, PDF & Email

Kasih Sayang Ayah: Mengantar Firman ke Dokter serta Setting Speaker dan Headphone Realtek HD Audio di PC

 
Mengantar Firman ke Dokter 
 
Sudah dua minggu ini Firman mengeluh gatal-gatal karena alergi. Tadinya diperkirakan dari makanan laut seperti udang dan lain-lain….Namun setelah berusaha makan sayuran dan sedikit daging, ia masih gatal-gatal juga.
 

Karena itulah, walaupun hari Minggu,  saya segera bawa ke dokter di salah satu rumah sakit di Jalan Dago. Setelah manunggu cukup lama, akhinya ia mendapatkan perawatan dari dokter jaga disana. Kami diberi resep obat anti alergi yang harus dimakan setiap hari (kalu tidak salah) untuk mencegah gatal karena alergi tersebut

 
Menurut dokter, Alergi kulit merupakan masalah yang sering menyerang manusia. Berbeda dengan penyakit kulit lainya alergi kulit cenderung sebagai masalah kulit kambuhan. Jika tidak bisa menjaganya dengan baik,kulit kita bisa terserang alergi kulit dan itu pasti tidak menyenangkan. 
 
 
Alergi kulit bisa datang karena faktor lingkungan ataupun dari dalam diri sendiri.faktor terbesar datang dari dalam diri manusia itu sendiri,seperti tidak bisa menjaga pola makan dengan baik.anda mungkin pernah mendengar seseorang yang terserang alergi kulit akibat mengkonsumsi udang.hal tersebut nyatanya memang tidak di lebih-lebihkan.faktanya udang memang mengandung zat yang dapat menyebabkan alergi pada orang-orang tertentu.
 
Alergi kulit berbeda dengan jenis luka pada kulit lainya seperti bekas luka terbakar,atau luka bekas penyakit kulit seperti bisul.oleh sebab itu penanganan alergi kulit juga berbeda dengan pengobatan jenis masalah kulit tersebut.umumnya salep menjadi pengobatan mujarab pada jenis penyakit kulit tersebut,begitupun dengan alergi kulit.namun hal yang mesti diperhatikan adalah kandungan dalam salep untuk mengobati alergi kulit berbeda dengan kandungan salep untuk mengobati penyakit kulit lainya.
 
Hampir setiap orang pernah mengalami alergi salah satunya alergi kulit.alergi merupakan reaksi yang dilakukan oleh tubuh karena adanya benda asing yang masuk kedalam tubuh,sistem kekebalan tubuh mulai bekerja.jika sudah demikian alergi kulit tidak dapat dihindari.
 
Setting Speaker dan Headphone Realtek HD Audio di PC 
 
 
PC Saya memakai Motherboard Biostar TA880GX, menggunakan case Simbadda Sim-X. Ketika dipasang soket frontpanel audio ke mobo..ternyata tidak berfungsi..tidak ada suara yg keluar dari headphone….Karena saat itu Firman membutuhkannya untuk belajar Bahasa Inggris, maka dicarilah cara untuk dapat mengkatifkannya.
 
Setelah mencoba berkali-kali, pertama memasukkan colokan ke port sound (warna hijau), biasanya akan keluar pop-up, yang intinya device ini akan kita perlakukan sebagai rear speaker out, headset, front speaker out dan lain-lain……Saya coba ubah pilihan yang tadinya misalkan sebagai rear speaker out, dicoba ganti denga headset atau speaker,  kemudian dicoba bunyi atau tidak..Setelah beberapa kali mencoba, ternyata bunyi yang berarti settingannya tepat.. Sepertinya ada bug pada softwarenya sehingga perlu merubah setting  antara rear speaker out, stereo, front speaker out, atau head set…….
 
Atau mungkin juga casing simbada yang dipaka mungkin belum support HD Audio.  Sementara konektor yg harus dihubungkan front panel casing, berbeda spesifikasi dengan requirement HD Audio. 
Maka agar front audio bisa di pakai,  caranya gampang. Silahkan coba cara ini : 
1. Di sebelah kanan, ada tray HD audio manager
2. Klik kanan icon HD audio manager => sound manager
3. Klik tab Audio I/O
4. Klik connector setting, gambar icon kunci pas/folder
5. Disable front panel detection dicontreng, klik OK. 
 
Sekedar menambahkan, di driver terbaru Realtek HD Audio Manager pastikan Tab Speaker diatur menjadi ‘Set as Default Device’ dengan mencari icon folder warna kuning di sebelah kanan (diatas tulisan analog dan icon port audio). Klik icon folder warna kuning tersebut terus centang ‘Disable front Panel Jack Detection’ dan ‘Enable Auto Pop Up When The Device Has Been Plug In’ dijamin suara Speaker (dari port audio rear panel) dan Suara Headset (dari port audio front panel casing) akan muncul berbarengan…….
 
Print Friendly, PDF & Email

Reuni @sman5bdg: Antara Donor Darah, Himne Guru dan Kontribusi Alumni Bagi Sekolahnya

 
Dari pagi sampai siang saya mengikuti reuni di SMA Negeri 5 Bandung. Tak terasa umur yang sudah ABG (Angkatan Babe Gue) ini menjadi “muda” kembali. Terutama melihat “Cinta Pada Pandangan Pertama” yang sampai sekarang masih tidak berani saya ungkapkan…..waduh kok jadi begini…… Ada memang yang sudah sangat berubah rupa dan penampilan, namun semua itu hanya “Iceberg” saja ๐Ÿ™‚
 
Susunan Acara reuni kali ini adalah:
  1. 08.00 – 11.00 Pelaksanaan Donor Darah di Kampus Belitung. 
  2. 11.00-12.00 Sessi Photo Bersama seluruh Angkatan di depan kampus Belitung 8 dan kelas masing2.
  3. 12.00-13.00 Ishoma.
  4. 13.00-16.00 Tepang Sono dengan jajaran Civitas Sekolah dan eks Guru SMA 5 Bandung
 

Acara langsung “digebrak” dengan Donor Darah dan saya kebagian urutan nomor 5 (The Lucky Number)……. Saat itu datang juga sahabat Heru Pramono yang saya “paksa” agar darahnya mau “disedot” PMI. Kemudian dengan “enggan” dia mau masuk ke bilik Donor Darah…… Taraaa! Kurang lebih setengah jam kemudian dia keluar dengan wajah berseri tanpa “penyesalan” ๐Ÿ™‚

 

Sungguh terasa bahwa “Setetes Darah Kita, Menyelamatkan Nyawa Orang Lain”, panitia Reuni kali tidak ingin kehilangan momentum. Meeka sadar bahwa reuni bukan hanya masalah “having fun” (baca: hura2) namun lebih kepada semangat sesuai spanduk reuni yang berbunyi “Berjumpa……Berkumpul……Bermakna”.

 

Acara kedua adalah Foto Bersama…..Inilah waktunya bernarsis-ria…..Teu emut mun ayeuna geus kapala opat manjing kalima…..Ikut berteriak dan bergaya bebas bak John Travolta atau Mick Jagger……Berkali-kali difoto sampai lupa apakah saya pernah di kelas 3B1 atau 3B2……Pokonamah kafoto we lah ๐Ÿ˜€

 

Para alumni berfoto di depan kampus Belitung 8 pada saat cuaca panas……Ya itu tadi, kalau soal berpose mah tidak kalah sama anak cucunya….Meriah dan kekanak-kanakan…..Wajar saja sudah lebih dari seperempat abad tidak bertemu ๐Ÿ˜€

 

Kemudian alumni “digiring” ke aula di tingkat 3 sebelah belakang kiri SMA 5 Bandung…..Pangling memang atas perubahan yang ada…Semakin padat dan lengkap, namun hampir semua “renghap ranjug” sampai aula di tingkat tiga bakating ku cape ๐Ÿ™‚

 

Sampai di Aula kelupaan belum sempat Sholat Duhur…….Dan pemirsa…..Turun lagi ke lantai dasar untuk sholat di Musholla yang cukup asri. Saat itu “tampuk pimpinan” (imam) sholat diserahkan kepada saya, mungkin saja karena saat itu “Saltum” (Salah Kostum) pakai batik ke acara alumni sehingga terlihat “berwibawa”.

 

Setelah makan siang dari katering milik sesama alumni, acara dilanjutkan dengan “Tepang Sono dengan jajaran Civitas Sekolah dan eks Guru SMA 5 Bandung”. Saat itu hadir guru-guru seperti Ibu Sukapti (Guru Matematika yang kebetulan juga tetangga rumah), Ibu Ani (Biologi) Ibu Winarsih (Sejarah), Ibu Mami Tumbelaka (Bhasa Inggris), Pak Arief (Fisika), Pak Rusli+Bambang (Olahraga), Pak Margana (Matematika) serta Kepala Sekolah saat ini Bapak Jumdiat Marzuki beserta dua Wakasek. 

 

Acara dibuka dengan semua alumni menyanyikan himne Guru sebagai berikut:

 
Saya sebagai pendidik merasakan “bulu kuduk berdiri” pada saat menyanyikannya…..Tak terasa air mata berkumpul di pelupuk mata………..Betapa peran pendidik itu memang sangat besar dan tidak pernah berakhir….
 
Ada yang menarik dari acara ini…Yaitu Tausiyah dari Ustad yang menyinggung bahwa “Reuni ini jangan dijadikan sebagai sarana ‘CLBK’ (Cinta Lama Bersemi Kembali)” namun harus jadi ajang amal bagi Alumni……..Pasti Pak Ustad, saya datang ke reuni ini untuk bersilaturahmi dan berkontribusi pada SMA Negeri 5 Bandung tercinta……….
 
Acara selanjutnya adalah penyampaian “Salam Kadeudeuh” dari alumni untuk guru-guru kami…..Jangan dilihat besarnya, namun makna kecintaan dan rasa terima kasih kami pada beliau semua. Plus foto bersama dengan alumni yang dibagi dlam beberap “kloter” karena masih banyak yang narsis bersama ibu bapak guru tercinta…..
 
Akhirnya acara ditutup dengan janji alumni untuk memberikan satu ruangan kepada SMA Negeri 5 Bandung……Harapannya akan menjadi ladang amal dan “Tanda Mata” dari semua alumni yang hadir………..
 
Print Friendly, PDF & Email

@PendidikPembebas Apakah Anda Pendidik Yang Menarik Bagi Peserta Didik?

Setelah bekerja keras, dan memiliki semangat besar untuk karir menjadi pendidik, kini saatnya untuk mencoba keterampilan Anda sebagai pendidik. Kemungkinan besar Anda akan merasa lelah, dan kadang-kadang menantang fisik dan mental kita. Berikut adalah cara baru melihat kelas dan menjadi bagian dari Anda sendiri sebagai seorang pemimpin kelas.
  1. Baca semua bahan yang telah diperoleh tentang mengajar dan mendidik siswa (Pedagogik dan Andragogik) sebelum masuk kelas. Mencobanya tanpa bahan dan rencana yang Anda percayai, tidak akan membantu saat Anda benar-benar di dalam kelas.
  2. Terbuka terhadap kritik. Sebagai seorang pendidik, membuat kesalahan adalah normal. Ingatlah bahwa tidak ada yang sempurna. Bahkan para ahli pendidikan pun kadang-kadang keluar jalur ketika mereka “terganggu”. Tapi jangan menyerah, bertahanlah dan Anda akan meningkatkannya dengan pengalaman dan praktek yang rutin.
  3. Lakukan penelitian untuk mengetahui tentang Lembaga Pendidikan anda. Pelajari aturan dan kebijakan, termasuk informasi berpakaian (semua ini akan membantu Anda jika siswa menguji Anda, serta mencoba untuk mencari tahu berapa banyak atau sedikit Anda ketahui). Cari tahu apa daerah yang dianggap “di luar batas” (pelanggaran) kepada siswa, mencari tahu di mana staf bergaul, dan bahkan apakah  mungkin bagi Anda untuk mendapatkan stiker parkir mobil atau motor. Setiap hal kecil penting untuk implementasi pendidikan yang mulus.
    • Pelajari tentang lingkup kerja sekolah, dewan sekolah (jika relevan), asosiasi orang tua guru, dan semua organisasi/badan yang menyertai institusi ini.
    • Tahu di mana bentuk-bentuk izin untuk maha/siswa dan dokumen penting lainnya
    • Tanyakan apakah ada masalah hukum atau pembatasan yang perlu diperhatikan jika Anda belum pernah diinformasikan.
    • Lakukan Pencarian online untuk sumber daya untuk membantu kita. Ada banyak situs dengan informasi yang cocok untuk maha/siswa dan pendidik, dan Anda juga mungkin dapat menemukan forum untuk berhubungan denganpendidik lain untuk berbagi cerita dan dukungan.
4. Buat hanya sekitar 5 atau 6 set aturan. Sisanya adalah prosedur dan proses untuk setiap kegiatan dan situasi, bukan aturan seperti: balik dalam pekerjaan, pengujian harapan, lab, seni, aula, toilet, perpustakaan, dll. Kebutuhan masing-masing prosedur  disederhanakan serta cepat diinstruksikan atau setiap kali diingatkan.
Miliki aturan dasar kelas sebelum Anda berdiri di depan kelas untuk pertama kalinya (misalnya, mengangkat tangan ketika ingin berkomunikasi, menghormati orang lain, bersiaplah untuk mendengarkan, dll). Anda  dapat membahasnya dengan siswa dari awal.
5. Bicaralah dengan atasan yang bertanggung jawab untuk mengawasi apa yang Anda lakukan.  Tanyakan padanya filsafat pendidikan atau yang menjadi harapannya, bersamaan dengan belajar tentang program pendidikan dan pengajaran yang diharapkan selama Anda bekerja dengan dia. Pastikan untuk mengetahui apakah Anda memiliki kebebasan atau batasan pada metode pengajaran, topik, dan isu relevan lainnya. Juga ada baiknya untuk memiliki waktu rutin bertemu untuk diskusi atau mengajukan pertanyaan kepada pendidik lain.
6. Jangan takut gugup. Ketika Anda pertama kali memasuki kelas, mungkin  kepala Anda akan dipenuhi dengan semua hal yang telah diajarkan tentang mendidik dan mengajar. Semua itu penting, namun sisihkan kebutuhan untuk kesempurnaan dan berkonsentrasi pada “memadamkan saraf”  dan ketakutan Anda. Para siswa akan mengharapkan Anda untuk tampil percaya diri, santai dan tenang. Dengan demikian, berpura-puralah sampai Anda berhasil! Dan, lakukan seluruh pendekatan dan pengalaman dengan sikap positif, serts berharap untuk menemukan pengalaman yang baik – dan Anda akan menemukan ini sebagai hasilnya.
7. Tetap bersikap alami. Sangat penting untuk memberi perhatian terhadap detail tetapi tidak berharap untuk menjadi sempurna. Hindari konfrontasi yang tidak perlu. Mengakui bahwa Anda sendiri seorang pembelajar, dan menyadari betapa seorang pembelajar harus  “berpura-pura” terlihat menjadi seorang pendidik yang tangguh! Para siswa akan mencoba seberapa “kendur” Anda, jika Anda ramah dan mudah didekati – harus tegas tapi tidak kaku.
8. Jangan bertindak secara berlebihan. Sangat penting untuk tidak menjadi pendidik yang karikatur. Tugas kita sebenarnya adalah untuk menyampaikan informasi kepada siswa, dengan Anda sebagai saluran tersebut. Hal ini tidak untuk meyakinkan siswa bahwa Anda adalah seorang guru model. Namun, tidak ada yang salah dengan berbagi gairah Anda untuk mendidik mereka! Hal yang perlu dipertimbangkan meliputi:
  • Hindari sebagai figur yang terlalu menakutkan atau terlalu ketat.  Ingat,  Anda masih seorang pembelajar! Apakah Anda menyukai hal itu, jika pendidik melakukan itu kepada Anda? Sampaikan pada para siswa bahwa Anda tahu apa yang mereka rasakan, dan bahwa Anda berada di “frekwensi” mereka. Terima kebaruan situasi bagi Anda dan siswa.
9. Berkelilinglah. Jadilah “anugrah” saat Anda mendidik, dan Anda akan disambut dan didukung oleh maha/siswa. Jadilah fasilitator bagi mereka.
  • Jangan duduk di satu tempat. Berlutut atau duduk diantara mereka, tetap menyadari bahwa membungkuk rendah dapat menempatkan Anda dalam ruang hati seseorang – dan  berlakulah riang atau lucu.
10. Hindarilah “gangguan”. Katakan: “Saya akan kembali dalam satu menit …”, jika seorang maha/siswa tampak takut atau marah dengan perhatian Anda.
  • Jangan bertindak terlalu suka memerintah: Aanda hanya menyampaikan fakta.
11. Dapatkan rasa hormat. Meskipun Anda mungkin merasa bahwa ini bertentangan dengan langkah-langkah sebelumnya, adalah penting untuk mendapatkan rasa hormat tanpa menakutkan/terlalu ketat – atau terlalu akrab dengan siswa. Lakukan ini melalui sikap percaya diri, dengan menyampaikan bahwa Anda mengharapkan kepatuhan terhadap aturan. Selain itu, jika sesuatu membutuhkan kedisiplinan, Anda tidak melampaui perilaku buruk kepada mereka. Ini hanya  perlu terjadi sekali bagi maha/siswa untuk memahami bahwa Anda tidak berlebihan.
  • Berusaha keras untuk tidak terlihat atau terdengar gugup. Jika Anda takut ini terjadi, manfaatkan jeda, dan mengambil napas dalam-dalam untuk memulihkan ketenangan Anda sebelum berbicara. KemudianTersenyum. Antusiaslah, tetapi tidak berlebihan dalam melakukannya. Anda tidak perlu terburu-buru.
  • Jangan takut tidak disukai. Beberapa maha/siswa akan selalu mendorong batas kesabaran dan membuat mereka tidak menyukai Anda. Bagaimanapun, kenyataannya adalah bahwa kebanyakan siswa akan merespon jauh lebih hormat kepada pendidik yang “menempel batas”  terdefinisi dengan baik daripada yang menyerah, atau bertindak mengecewakan karena Anda tidak suka. Anda berada di sana  tidak  untuk menjadi seorang “sobat”.
12. Hormati maha/siswa. Berbicaralah dengan hormat dan tunjukkan dukungan (Katakanlah, “Terima kasih atas perhatian Anda.” Atau “Dapatkah saya menunjukkan ini …” atau “Benar!” Atau “Ide bagus. Coba ini.”). Kritik hasil kerja mereka, bukan maha/siswa. Mendapatkan rasa hormat akan kembali dengan unjuk kerja yang terbaik. Hindari menggunakan otoritas Anda sebagai pemegang kekuasaan yang menyebabkan Anda lupa bahwa mahasiswa adalah manusia juga. Kembali ke niat  Anda mengapa  menjadi pendidik, jika Anda merasa kehilangan  perspektif tentang ma/siswa.
  • Jadilah diri anda. Tampilkan minat nyata dalam upaya  Anda dan memuji pekerjaan mereka ketika Anda memiliki kesempatan.
13. Teraturlah dan bersiaplah. Selalu datang dengan pelajaran yang telah disiapkan. Semua guru profesional diharapkan selalu siap, sehingga akan menjadi kesalahan jika Anda sebagai pendidik tidak siap. Ini adalah untuk  masa depan karir Anda, membuat sebagian besar perbedaan dari hal itu.
  • Buatlah jadwal untuk menandai dan mempersiapkan pelajaran. Ini adalah kesempatan pertama Anda untuk meningkatkan intensitas dalam mengajar, di mana perlu terlibat secara mental sepanjang Anda mengajar. Ini adalah waktu yang fantastis untuk mengembangkan manajemen waktu dan keterampilan organisasi pribadi yang akan membuat Anda memperoleh manfaat yang baik untuk sisa karir mengajar Anda.
14. Penuhi janji Anda. Jika Anda memberitahu maha/siswa, Anda akan memiliki kuis, proyek khusus, atau pekerjaan yang akan diperiksa  minggu depan, selalu lakukan apa yang Anda janjikan. Teladani  mereka untuk melihat dan menanggapi, jika tidak, Anda tidak bisa mengharapkan mereka untuk melakukan apa yang mereka seharusnya kerjakan!
15. Nikmati karir anda! Menjadi seorang pendidik dapat, dan harus, benar-benar menyenangkan. Ini adalah kesempatan untuk bertemu orang-orang baru (bisa saja hanya beberapa tahun lebih muda dari Anda), mendapatkan uang atau kredit, dan untuk menemukan ritme karir Anda. Gunakan rasa humor untuk memperoleh keuntungan yang terbaik dengan melibatkan orang lain dan memperjelas beberapa aspek yang menantang. Dengan cara seperti itu, Anda sudah siap untuk menikmati pengalaman Anda lebih banyak lagi.
  • Bergaullah dengan guru-guru lainnya. Datanglah awal, pulanglah agak terlambat. Cari informasi: Dengarkan. Staf sekolah/universitas dapat menjadi sumber informasi, dukungan, ide, dan kontak masa depan. Lakukan yang terbaik untuk mengembangkan hubungan baik dengan staf fakultas/sekolah.
  • Berteman baik dengan orang tua maha/siswa. Tetap berhubungan dengan orang tua secara rutin akan membentuk hubungan yang sangat baik, dan membantu untuk menyampaikan sesuatu yang positif bahwa anak mereka telah melakukannya sekarang dan kemudian.
  • Jika diperbolehkan, setelah pelajaran, bersosialisasilah di kampus/sekolah dengan maha/siswa Anda sambil menikmati kopi atau chatting bersama mereka. Janganlah menjadi teman pribadi. Tergantung pada usia maha/siswa dan jenis sekolah Anda mengajar,  mungkin itu tidak  cocok. Kalau bisa, setidaknya, menghadiri acara sosial yang diadakan untuk maha/siswa, seperti  acara  seni dan olahraga.
Print Friendly, PDF & Email