Techno.Edu.Preneur Seminar & Expo Aula Barat ITB – 31 Mei 2012

Techno.Edu.Preneur Seminar & Expo adalah kegiatan yang diselenggarakan oleh Comlabs USDI ITB dan Pojok Pendidikan guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia di Indonesia. Kegiatan ini diselenggarakan dalam rangka memperingati hari Pendidikan Nasional. Techno.Edu.Preneur Seminar & Expo memiliki tiga kegiatan utama, yaitu seminar, expo, dan lomba untuk guru.


Seminar

Seminar yang akan diselenggarakan terdiri dari dua sesi seminar, yaitu:

  • Seminar Pendidikan Kreatif dan Kewirausahaan.
    Seminar ini ditujukan untuk Guru pendidikan dasar dan menengah, Pemerhati/Komunitas pendidikan, Perusahaan pendukung pendidikan, Wirausahawan, Mahasiswa dan Umum.
  • Seminar E-Learning dan Knowledge Management.
    Seminar ini ditujukan untuk Akademisi, Korporasi, Penyelenggara Training, Penyedia layanan Distance Learning, Departemen pemerintahan.

Informasi lengkap seminar dapat dilihat di sini.


Expo

Expo terdiri dari dua rangkaian utama yakni Pameran Kreativitas dan Paralel Session. Pameran Kreativitas akan diisi insan-insan kreatif dalam pendidikan maupun korporat untuk menampilkan hasil karyanya serta memotivasi pengunjung. Pameran ini akan menampilkan alat peraga hasil karya finalis kompetisi alat peraga pengajaran. Selain itu, akan ditampilkan juga produk-produk dari komunitas kreatif serta dari perusahaan sponsor.

Driving Is Not A Part-Time Job (Mengemudi Adalah Bukan Pekerjaan Sampingan)

 

Anda bisa mengemudi khan? Ini bukan pertanyaan yang aneh….. 🙂

Serius….., kalaupun kita minimal bisa mengemudikan sepeda motor, seringkali kita merasa itu adalah sesuatu yang “given” dan punya anggapan serba gampang dan nggak ada aturan yang pasti.

Tahukah anda, cara mengemudi motor yg baik dan benar salah satunya adalah : Kedua tangan jangan lurus 180 derajat kedepan,tapi harus ada sedikit sudut pada siku tangan?

Tahukah anda, bahwa Mengemudikan Kendaraan Itu Bukan  Pekerjaan Sampingan (kerennya: Driving Is Not A Part-Time Job) serta memerlukan konsentrasi penuh? 

Tahukah anda, menjalankan mobil dengan lembut, bukan saja menghemat bensin tapi juga memperpanjang umur mesin, transmisi dan rem?

Ehm…kelihatannya sepele ya..tapi ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Coba lihat dan teliti film Amerika yang memperlihatkan seseorang harus ujian mengemudi berkali-kali agar lulus mendapatkan Surat Izin Mengemudi (SIM) seperti di film “Speed-2” dengan Sandra Bullock sebagai pemeran utamanya. Tilik juga Nelson Piquet, ex-pembalap F-1 yg terkenal dari Brazil, yang harus belajar mengemudi lagi karena sering melanggar lalu lintas.

Sebagai ilustrasi, saya kutip artikel dari www.mobilku.com perihal “Menjadikan mobil semakin aman” sebagai berikut:

     Kemajuan teknologi menjadikan mobil semakin aman dan anda bisa membuatnya lebih aman lagi. Kuncinya disiplin dan akal sehat. Kecelakaan selalu terjadi saat kita lengah, tanpa kita tahu kapan dan dimana. Karena itu, biasakanlah menggunakan seatbelt dan mintalah pengendara lainnya untuk memasangnya pula. Kalau perlu paksa! Karena perangkat ini terbukti efektif memberikan tingkat perlindungan optimal pada kecelakaan.

 

 

 

  1. Di Indonesia, semua mobil baru harus dilengkapi seatbelt dan pemerintah juga bersiap-siap menerapkan aturan yang mewajibkan pengendara mobil menggunakan seatbelt. Jika tidak, akan di denda atau masuk bui (UU No.14/1992, pasal 61).
  2. Anda juga bertanggungjawab terhadap keselamatan anak-anak. Bila membawa anak balita atau bayi, tempatkan mereka di kursi khusus yang dipasang di kursi belakang mobil. Di Indonesia, kursi ini masih relatif mahal. Tapi demi keselamatan anak, pasti ada jalan untuk mendapatkannya. Kursi ini juga harus dipasang dengan benar. Karena seringkali orang tua ceroboh dan asal pasang saja. Dalam kondisi seperti ini, daya lindung kursi akan merosot.
  3. Anak yang sudah lebih besarpun sebaiknya duduk di kursi belakang. Menurut IIHS (Insurance Institute for Highway Safety), anak yang duduk di kursi belakang mempunyi peluang selamat pada kecelakaan fatal hingga 30% dibandingkan yang duduk di depan. Airbag depan juga bisa berbahaya untuk anak-anak, karena pelengkap seatbelt ini dirancang untuk orang dewasa. Letupannya yang membentur kepala anak, bisa menimbulkan cidera serius.
  4. Saat berada di balik kemudi, biasakan pula untuk mengatur posisi senyaman mungkin dan beri ruang untuk airbag saat meletup. Beri ruang kira-kira 25~30 cm dari roda kemudi untuk ruang airbag. Mobil-mobil modern menawarkan kemudahan untuk mengatur posisi ini. Sebagian juga menambahkan fasilitas memori yang sayang kalau tidak dimanfaatkan.
  5. Kemudian posisikan headrest. Perangkat ini bukan saja nyaman, tapi juga memberikan perlindungan pada tulang belakang, bila mobil dibentur dari belakang. Caranya gampang, posisikan bagian atas head restrain pada titik antara ubun-ubun dengan ujung atas telinga. Banyak pengemudi yang menyepelekan hal ini. Meskipun mobil-mobil keluaran terbaru menawarkan teknologi whiplash yang bisa melindungi tulang leher, langkah-langkah seperti ini tetap layak dibiasakan.
  6. Langkah berikutnya, mengatur kaca spion. Atur posisi spion sedemikian rupa, sehingga anda bisa memonitor apa yang terjadi di kiri dan kanan mobil juga di belakang. 
  7. Biasakan pula untuk menyimpan bawaan di bagasi. Bila tidak, saat kecelakaan, barang bawaan itu bisa meluncur deras dan melukai penumpang. Dan yang paling penting, jangan pernah mengendarai mobil saat dalam pengaruh alkohol atau obat-obatan.
  8. Faktor lain yang perlu diperhatikan, kurangi sebanyak mungkin hal-hal yang merusak konsentrasi berkendara anda. Saat ini yang paling sering dituding merusak konsentrasi adalah perangkat ponsel dan juga fasilitasi audio visual. Apapun jenisnya, pastikan untuk tetap konsentrasi, mata mengarah ke jalan dan tangan tetap di roda kemudi. Jangan lupa, emergency kit selalu tersedia di mobil dalam kondisi siap pakai.
  9. Jangan meninggalkan kaleng berisi gas (apapun jenisnya) di dalam kendaraan dimana kaleng tersebut dapat terpapar langsung sinar matahari, dapat menyebabkan ledakan. Seperti: Kaleng penyegar ruangan, hairspry, WD-40, Spray Parfume, Kaleng Deodorant Spray. Contoh kasus: Sebuah kaleng deodorant spray tertinggal di belakang mobil yang diparkir di lapangan terbuka di tengah teriknya siang hari.  Tanpa ba-bi-bu dulu kaleng tersebut meledak dalam mobil.

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/q2F-OI1ecUY” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

 

Sepakbola dan Kita: Antara Inter Milan, Persija dan Persib

Sepak bola bagi sebagian orang adalah nyawa kehidupan mereka. Walapun hanya sebagai supporter, semua akan dicurahkan bagi kesebelasan kesayangannya seperti mereka membela negaranya sendiri. Hidup ini tidak akan lengkap bila sepakbola pergi dari “Top Of Mind” mereka. Berikut adalah beberapa cuplikan “passion, spirit, and blind love” penggemar sepak bola terhadap kesebelasan kesayangannya.

Fans Fanatik Yang Terbesar Di Dunia

Masyarakat Indonesia terhibur dengan kedatangan kesebelasan Inter Milan ke Indonesia. Pertandingan yang disaksikan sekitar puluhan ribu penonton ini, sebahagian besar fans berat Inter dari penjuru Tanah Air, berlangsung seru, mereka tanpa henti-hentinya meneriakkan yel-yel serta nyanyian berbahasa Italia . “Di Indonesia fans fanatik ini berjumlah sekitar 20 ribuan, termasuk terbesar di dunia,” ujar Entong Nursanto yang juga Presiden Interisti Club Indonesia (ICI).

Berbahagialah para pemain Inter Milan yang dipuja puji di negara ini yang berjarak 11.082,98 KM. Kedatangan Inter Milan berhasil menyedot perhatian seluruh pendukung Inter di Indonesia. Ratusan fans Inter berkumpul di Terminal 2D Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Rabu (23/5/2012) pagi. Bahkan, ada yang sudah datang dari kemarin dan ikut menyambut kedatangan tim ofisial “I Nerrazurri” pada hari ini di tempat yang sama. Sebagian para fans, atau yang biasa disebut Interisti, itu ternyata memilih menginap di bandara.

Mereka Disambut Bagaikan Raja

Teriakan yel-yel terdengar setiap Inter bermain, membahana sepanjang pertandingan Stadion Utama Gelora Bung Karno. Suasana stadion semakin meriah ketika sang kapten, Zanetti, berlari mengelilingi lapangan sebagai bentuk apresiasinya.”Saya mengucapkan terimakasih suporter orang Indonesia atas sambutan, suka cita semangat diberikan,” ujar Moratti seperti dilansir situs resmi klub.”Saya bisa menyaksikan lewat televisi cerita hadir Jakarta hari terakhir. Saya tidak bisa hadir Jakarta urusan pekerjaan,” sambungnya.”Saya bahagia terharu. Hal membuat semakin bersemangat bekerja demi suporter mengagumkan. Indonesia, berterimakasih kalian menjaga perasaan luar biasa selamanya.” 

Dalam keterangan persnya seusai laga melawan Indonesia Selection, para punggawa muda Inter mengaku termotivasi untuk berusaha lebih keras lagi guan menembus tim inti ‘Nerazzurri’. Sementara, para pemain Inter yang sudah berusia senja mengaku bakal gantung sepatu setelah tur Indonesia ini. “Saya harap bisa terus bersama dengan Inter, dan bisa bermain dengan baik. Saya senang bisa mencetak dua gol. Fans di stadion juga luar biasa. Saya takjub dengan fans di sini,” ujar pemain Muda Inter, Coutinho. “Saya bakal gantung sarung tangan dan berusaha untuk menjadi pelatih kiper Inter Milan,” tutur kiper gaek Inter, Paolo Orlandoni.

Duel Klasik Dua Bebuyutan

Beberapa hari setelah itu, di stadion yang sama terjadi duel klasik antara Persija dan Persib yang berakhir imbang 2-2 dalam laga lanjutan kompetisi ISL 2011-2012 pada hari Minggu 27 Mei 2012 . Tampil di depan lima puluh ribu Jakmania yang merubah Stadion Utama GBK menjadi berwarna oranye, Persija tampil menyerang di babak pertama. Dua gol Persija disumbangkan oleh Ramdani Lestaluhu di menit 64 dan Precious di menit 72. Sedangkan gol untuk Persib ditorehkan oleh Atep di menit 46 dan Maman Abdurahman di menit 88.

Pertemuan tim bubuyutan Persib vs Persija di GBK berjalan panas. Persija “si macan kemayoran” gagal menuntaskan dendamnya kepada tim “Maung Bandung” sebutan Persib Bandung.  Duel berlangsung panas dan terlihat sangat keras sejak menit-menit awal hingga berakhirnya pertandingan. Kedua tim juga tampak bermain tak lepas. Adu fisik antar pemain sukses memanaskan tensi pertandingan. Bahkan, beberapa kali adu mulut mewarnai duel dua musuh bebuyutan ini.

Gajah Berperang, Pelanduk Mati Ditengah

Ternyata bukan hanya di lapangan GBK saja suasana panas terjadi, namun di luar stadion ada kekerasan yang menimbulkan korban. Insiden pengeroyokan  terjadi usai laga Persija Jakarta melawan Persib Bandung di Gelora Bung Karno, Senayan, Minggu 27 Mei 2012, mengakibatkan tiga orang tewas. Salah satu korban bernama Lazuardi, 29 tahun. Sementara dua korban lainnya belum diketahui identitasnya. 

“Kami masih mencari tahu identitas dua korban itu. Sampai saat ini belum ada keluarga yang datang untuk mengecek,” kata Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Rikwanto, ketika dihubungi, Senin 28 Mei 2012. Dua korban tewas saat ini masih berada di Rumah Sakit Cipto Mangun Kusumo. Sedangkan jenazah salah satu korban yaitu Lazuardi sudah dibawa pulang oleh keluarganya di Jalan Menteng Sukabumi RT 08, RW 03, Kelurahan Sukabumi, Jakarta. 

Akibat Yang Tidak Terelakan
Setelah kejadian tersebut, Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya akan memperketat pemberian izin keramaian untuk pertandingan sepak bola. Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Rikwanto, Senin,  mengatakan pengetatan pemberian izin ini dilakukan, menyusul jatuhnya korban setelah pertandingan Persija melawan Persib di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, pada Minggu sore (27/5). Tiga orang dilaporkan tewas dan lima lainnya luka berat setelah menyaksikan pertandingan antara Persija dan Persib tersebut. “Tentunya ke depan kami akan lebih selektif memberikan izin pertandingan,” katanya.
Menurut dia, fakta di lapangan menunjukkan ada suporter tim sepak bola yang tidak dapat mengendalikan diri saat mendukung klub kesayangannya. Lebih lanjut ia mengatakan Polda Metro Jaya juga akan berkoordinasi dengan panitia penyelenggara agar memindahkan lokasi pertandingan sepak bola yang rawan terjadi bentrokan antarsuporter. 
Sepak Bola Sebagai Tontonan dan Tuntunan
Sepak bola merupakan salah satu olahraga paling populer di Indonesia. Beberapa orang bermain sepak bola hanya untuk menang – bagi mereka yang penting siapa pencetak gol terbanyak. Tapi yang lainnya yakin, ini lebih dari sebuah pertandingan; karena ini adalah olahraga tim, bisa mengajarkan orang untuk saling berkerja sama, termasuk pada para supporternya.
Para pendukung sepak bola yang baik senang sekali menyanyikan lagu saat memberikan dukungan kepada tim kesayangannya, meski kerap kali juga mencemooh. Saat tim lawan bermain lebih hebat, tidak jarang mereka juga memberikan aplaus. Saat ada perayaan tertentu, para penggemar juga memberikan apresiasi. Jika ada mantan pemain atau tokoh tertentu meninggal dunia, maka penonton ikut dalam mengheningkan cipta.
Sepak bola tidak hanya menjadi tontonan, tetapi juga menjadi tuntunan bagi supporter-nya. Fans tidak hanya melihat keindahan permainan sepak bola atau aksi menawan para pemainnya, tetapi juga melihat hal lain seperti sportivitas, solidaritas, dan aksi lainnya yang patut dipelajari.
<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/dFtAjqfQOJA” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Tugas Kewirausahaan: Analisis Kegagalan Manajemen Adam Air

 

OLEH: KELOMPOK 3

  Andi Fajrin                           (11-2007-013)

  Dyan Juniarto                       (11-2007-020)

  Abdul Rochmat S                 (11-2007-019)

  R. Teguh A                            (11-2007-034)

  Leo  Renanto                         (11-2007-026)

                       

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNIK INDUSTRI

INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL


1.      Apa yang mendasari adam air didirikan?

Pembelian Adam Air didasarkan pada pertimbangan bahwa potensi yang bisa diraih terkait dengan peluang pertumbuhan bisnis penerbangan. Dengan pasar domestik yang besar, investasi melalui Adam Air, memberi peluang bagi Adam Air untuk memanfaatkan jaringan rute penerbangan yang luas dengan brand nasional yang kuat serta memungkinkan menjadikan Adam Air sebagai maskapai penerbangan modern yang menawarkan keamanan, dapat diandalkan, dengan harga terjangkau.

Adam Air, dengan nama resmi PT. Adam SkyConnection Airlines, pertama kali beroperasi pada Desember 2003. Maskapai penerbangan ini didirikan oleh Sandra Ang dan Agung Laksono, yang juga menjabat sebagai mantan Ketua DPR. Pimpinan tertingginya adalah Adam Aditya Suherman, sekaligus sebagai CEO, dipercaya nama penerbangan ini diambil dari nama pendirinya. Airline ini berbasis utama di bandara Sukarno-Hatta Cengakreng. Adam air merupakan salah satu perusahaan penerbangan berbiaya rendah atau low cost carrier yang berkembang pesat di Indonesia.

 

2.      Siapakah pemegang saham (orang – orang penting) di adam air?

          Maskapai penerbangan ini didirikan oleh Sandra Ang dan Agung Laksono, yang juga menjabat sebagai mantan Ketua DPR.

          Pimpinan tertingginya (presiden) adalah Adam Aditya Suherman, sekaligus sebagai CEO

          Pada April 2007, PT. Bhakti Investama melalui anak perusahaannya Global Air Transport membeli 50% saham Adam Air dari keluarga Sandra Ang dan Adam Suherman, namun setahun kemudian pada 14 Maret 2008 menarik seluruh sahamnya karena merasa Adam Air tidak melakukan perbaikan tingkat keselamatan serta tiadanya transparansi.

 

3.      Apa yang membuat perusahaan Adam Air bangkrut?

 Faktor-faktor apa yang menjadi penyebab Adam Air bangkrut? Kasus Adam Air ini lah yang menjadi topik dalam Komunikasi Ilmiah yang diadakan pada tanggal 28 April 2008 lalu.

Komunikasi Ilmiah yang diadakan oleh Laboratorium Inovasi dan Pengembangan Organisasi ini dihadiri tiga dosen dari Program Studi Teknik Industri: Bapak Budiarto Subroto, Bapak Mame Slamet Sutoko, dan Bapak Gunawan. Ketiganya ikut berdiskusi bersama para asisten lab.

Acara dimulai dengan pemaparan mengenai profil singkat Adam Air dan kecelakaan-kecelakaan yang menimpa perusahaan ini. Di dalam presentasi yang disampaikan terdapat breakdown masalah yang didapatkan dengan menggunakan tools yaitu Fishbone Diagram. Dengan menggunakan Fishbone Diagram diidentifikasi beberapa penyebab bangkrutnya Adam Air, diantaranya faktor manusia, mesin, metode, dan lingkungan.

Isu-isu mengenai ketidak terampilan pilot Adam Air dalam mengemudikan pesawat mengindikasikan adanya proses rekrutmen yang buruk dan kurangnya pelatihan yang diberikan dari pihak Adam Air. Selain itu, terdapat kontrak kerja yang tidak jelas antara para pegawai dan pihak manajemen. Korupsi pun menjadi salah satu isu penting dalam runtuhnya Adam Air ini. Kasus-kasus korupsi yang terdapat pada Adam Air diantaranya korupsi BBM, audit tidak transparan, bukti-bukti pembelian suku cadang yang mahal namun tidak berkualitas baik dan adanya penipuan pada laporan kewajiban pajak.

Faktor usia pesawat menyumbang resiko yang cukup besar pada terjadinya kecelakaan pesawat. Mayoritas aircraft di Indonesia memang cukup tua. Hal ini berarti lower ownership cost. Namun dibutuhkan higher maintenance cost agar pesawat tetap dapat berfungsi dengan semestinya. Pesawat Adam Air sendiri sudah berumur 18 tahun saat kecelakaan terjadi dan telah melalui inspeksi seminggu sebelum kecelakaan (25 Desember 2006). Diduga Adam Air tidak memiliki sistem maintenance  yang baik dan memadai.

Etika bisnis yang buruk juga salah satu hal yang patut disoroti dalam kasus Adam Air ini. Tekanan psikologis yang diberikan pihak manajemen kepada seluruh karyawan termasuk pilot dan pramugari menjadi hal yang cukup menyalahi aturan. Selain itu sistem pembayaran hutang yang tidak teratur menjadikan Adam Air perusahaan penerbangan dengan tingkat hutang yang tinggi.

             Ditinjau dari faktor lingkungan, Adam Air merupakan organisasi dengan tekstur lingkungan yang kacau dan memiliki ketidakpastian lingkungan yang tinggi. Adam Air juga melakukan Interlocking Directorates, yaitu pengangkatan Direktorat Keuangan yang berasal dari investor yaitu PT Bakrie Investama.

                Dalam diskusi mengenai topik ini, Bapak Budiarto menyebutkan mengenai Capital Intensif yaitu kecukupan modal kerja yang dalam bisnis penerbangan seharusnya biaya operasional yang ada harus mencukupi biaya minimum untuk tiga bulan ke depan. Sementara itu, profit yang diperoleh kecil sekali, bahkan untuk memperoleh 5% saja sulit. Kenyataan ini cukup mengherankan dimana banyak perusahaan maskapai penerbangan mampu menawarkan tarif pesawat serendah mungkin.

 

4.      Apa yang harus dihindarkan suatu perusahaan agar tidak mengalami seperti Adam Air?

          Memberikan pelatihan terhadap pilot agar lebih terampil.

          Membisakan hidup disiplin, jujur, tidak korupsi, dll.

          Memperbaiki hubungan antara pegawai dan majaement.

          Mengganti pesawat yang usianya cukup tua dengan pesawat yang lebih layak.

          Harus memiliki sistem maintenance  yang baik dan memadai.

          Menciptakan etika bisnis yang baik.

5. Jika anda mempunyai usaha, nilai-nilai penting apa yang akan anda terapkan dalam perusahaan tersebut ?

 Nilai-nilai penting yang akan diterapkan :

a.       Material dan fisik, Contoh : kesehatan, comfort, security
b.      Ekonomi, Contoh : Benefit dan profit yang seimbang
c.       Moral, Contoh : kejujuran, keadilan
d.      Sosial, Contoh : sopan santun
e.       Politis, Contoh : kebebasan & keadilan
f.       Estetika, Contoh : keindahan, kesopanan, kerapihan
g.      KerohanianContoh : beriman, takwa
h.      IntelektualContoh : kecerdasan
i.        ProfesionalContoh : bekerja sesuai penempatan
j.        SentimentalContoh : sangat perasa

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/2YK136amZYI” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Renungan Hari Kebangkitan Nasional: Pendidikan Sebagai Pangkal Kebangkitan Bangsa

 Dikutip dari http://amriawan.blogspot.com/2012/05/hari-kebangkitan-nasional-20-mei-2012.html

Hari ini diperingati sebagai  Hari Kebangkitan Nasional, suatu perjalanan Bangsa yang sudah mencapai dua generasi sejak 20 Mei 1908. Kebangkitan Nasional adalah Masa dimana Bangkitnya Rasa dan Semangat Persatuan, Kesatuan, dan Nasionalisme serta kesadaran untuk memperjuangkan kemerdekaan Republik Indonesia, yang sebelumnya tidak pernah muncul selama penjajahan Belanda dan Jepang. Masa ini ditandai dengan dua peristiwa penting yaitu berdirinya Boedi Oetomo (20 Mei 1908) dan ikrar Sumpah Pemuda (28 Oktober 1928). Masa ini merupakan salah satu dampak politik etis yang mulai diperjuangkan sejak masa Multatuli.

Saat ini kita masih menunggu dan mengejar agar bangsa ini bangkit menuju peradaban yang lebih baik dan berkesinambungan. Masalah yang dihadapi cukup rumit, terutama generasi saat ini yang melihatnya dari peristiwa Reformasi 20 Mei 1998. Saat itu banyak fihak berharap akan terjadi perubahan mendasar setelah 14 tahun reformasi itu terjadi.

Namun, apa mau dikata, Reformasi telah “menelan korban dan biaya” yang tidak sedikit. Baik dari sisi aset fisik,  budaya, sosial, psikologis dan aspek kemanuasian lain, peradaban kita ada di ambang “To Be or Not To Be”. Banyak pemangku kepentingan bangsa kebingungan dengan “Prioritas Mana Yang Harus Dipilih Oleh Bangsa Indonesia?”. Mereka masih gamang “irama apa yang harus dimainkan?”.

Lini Masa Kesadaran Kebangkitan Bangsa

Setelah Indonesia merdeka, khususnya pada masa orde lama, keinginan untuk menjadi bangsa yang bangkit dan mandiri terus dikumandangkan oleh pemimpin nasional saat itu. Soekarno senantiasa membangkitkan semangat rakyat Indonesia untuk menjadi bangsa yang mandiri dengan ajakan berdikari, yaitu “berdiri di atas kaki sendiri”. Soekarno mengajak bangsa dan seluruh rakyat Indonesiauntuk tidak bergantung pada bangsa lain, melainkan harus menjadi bangsayang mandiri. Ajakan untuk menjadi bangsa yang mandiri ini dilanjutkan dengan “Trisakt”i, yaitu kemandirian di bidang politik, ekonomi, dan budaya. Semangat untuk menjadi bangsa yang berkarakter dan mandiri ditegaskan oleh Soekarno dengan mencanangkan “Nation and Character Building” dalam rangka membangun dan mengembangkan karakter bangsa Indonesia guna mewujudkan cita-cita bangsa, yaitu masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila. Secara spesifik Soekarno menegaskan dalam amanat “Pembangunan Semesta Berencana” tentang pentingnya karakter ini sebagai “mental investment”, yang mengatakan bahwa kita jangan melupakan aspek mental dalam pelaksanaan pembangunan dan mental yang dimaksud adalah mental Pancasila.

Pada masa orde baru, keinginan untuk bangkit menjadi bangsa yang bermartabat tidak pernah surut. Soeharto, sebagai pemimpin orde baru, menghendakibangsa Indonesia senantiasa bersendikan pada nilai-nilai Pancasila dan ingin menjadikan warga negara Indonesia menjadi manusia Pancasila melalui penataran P-4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila). Secara filosofis penataran ini sejalan dengan kehendak pendiri negara, yaitu ingin menjadikan rakyat Indonesia sebagai manusia Pancasila, namun secara praksis penataran ini dilakukan dengan metodologi yang tidak tepat karena menggunakan cara-cara indoktrinasi dan tanpa keteladanan yang baik dari para penyelenggara negara sebagai prasyarat keberhasilan penataran P-4. Sehingga bisa dipahami jika pada akhirnya penataran P-4 ini mengalami kegagalan, meskipun telah diubah pendekatannya dengan menggunakan pendekatan kontekstual.

Pada masa reformasi keinginan bangkit nmembangun karakter bangsa terus berkobar bersamaan dengan munculnya euforia politik sebagai dialektika runtuhnya rezim orde baru. Keinginan menjadi bangsa yang demokratis, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN), menghargai dan taat hukum merupakan beberapa karakter bangsa yang diinginkan dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa dan bernegara. Namun, kenyataan yang ada justeru menunjukkan fenomena sebaliknya. Konflik horizontal dan vertikal yang ditandai dengan kekerasan dan kerusuhan muncul di mana-mana, diiringi mengentalnya semangat kedaerahan dan primordialisme yang bisa mengancam instegrasi bangsa; praktik korupsi, kolusi dan nepotisme tidak semakin surut malahan semakin berkembang; demokrasi penuh etika yang didambakan berubah menjadi demokrasi yang kebablasan dan menjurus pada anarkisme; kesantuan sosial dan politik semakin memudar pada berbagai tataran kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara;kecerdasan kehidupan bangsa yang dimanatkan para pendiri negara semakin tidak tampak, semuanya itu menunjukkan lunturnya nilai-nilai luhur bangsa

Pendidikan Sebagai Pangkal Kebangkitan Bangsa

Ada yang menarik seperti dikutip dari Kompas.com  (Minggu, 20 Mei 2012) , yang menyitir bahwa Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) yang diperingati setiap 20 Mei harus menjadi inspirasi kemajuan pendidikan nasional. Hal itu dikatakan Anggota Komisi X DPR, Raihan Iskandar, Sabtu (19/5/2012) malam kemarin, di Jakarta. Ia mengungkapkan, sejarah lahirnya kebangkitan nasional pada 1908 disebabkan oleh munculnya kaum terpelajar. Menurutnya, tokoh-tokoh pergerakan nasional yang menjadi penggerak munculnya organisasi-organisasi modern pada masa itu, seperti Dr. Wahidin Sudirohusodo, dr. Sutomo, Soekarno, Agus Salim, dan sebagainya lahir dari dunia pendidikan.

“Pengaruh pendidikan pada masa perjuangan membuka kesadaran kaum terpelajar untuk bangkit dari keterpurukan sebagai bangsa yang terjajah,” ujarnya.

Kala itu, lanjut dia, meski awalnya Belanda hanya membuka sekolah-sekolah bagi golongan bangsawan dan mampu, tetapi justru dimanfaatkan oleh golongan elit Indonesia untuk mengubah nasib bangsanya. “Oleh karena itu, momentum hari Kebangkitan Nasional tahun ini harus dijadikan inspirasi bagi Pemerintah untuk memajukan bangsa melalui pendidikan,” ujarnya.

Politisi asal fraksi partai PKS ini menegaskan, pemerintah perlu membuat akselerasi kebijakan dalam bidang pendidikan untuk menjadikan Indonesia sebagai bangsa yang maju dan beradab. 

Menurutnya, akselerasi kebijakan pendidikan itu harus dilakukan pemerintah dengan keberanian melakukan investasi yang optimal melalui pemberian akses seluas-luasnya bagi setiap warga negara untuk menikmati pendidikan mulai dari pendidikan anak usia dini (PAUD) sampai di bangku perguruan tinggi.

Dengan demikian, ia berpendapat jika pemerintah benar-benar serius ingin menjadikan Indonesia sebagai negara yang maju dan beradab, pemerintah harus menjadikan pendidikan sebagai kebijakan yang bersifat menyeluruh, tidak diskriminatif, dan harus dapat dinikmati oleh setiap warga negara Indonesia.

“Pemerintah harus membiayai penyelenggaraan pendidikan. Tak cukup hanya dengan memulai program wajib belajar 12 tahun, tetapi juga harus dapat menekan biaya kuliah di perguruan tinggi yang sampai sekarang belum bisa terjangkau oleh sebagian besar masyarakat Indonesia,” tandasnya.

Pendidikan Adalah Benteng Terakhir Peradaban Manusia

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat.

Pendidikan biasanya berawal pada saat seorang bayi itu dilahirkan dan berlangsung seumur hidup. Pendidikan bisa saja berawal dari sebelum bayi lahir seperti yang dilakukan oleh banyak orang dengan memainkan musik dan membaca kepada bayi dalam kandungan dengan harapan ia akan bisa (mengajar) bayi mereka sebelum kelahiran. Anggota keluarga mempunyai peran pendidikan yang amat mendalam — sering kali lebih mendalam dari yang disadari mereka — walaupun pendidikan anggota keluarga berjalan secara tidak resmi.

Lebih lanjut, Pendidikan adalah upaya mengembangkan potensi-potensi manusiawi peserta didik baik potensi fisik potensi cipta, rasa, maupun karsanya, agar potensi itu menjadi nyata dan dapat berfungsi dalam perjalanan hidupnya. Dasar pendidikan adalah cita-cita kemanusiaan universal. Pendidikan bertujuan menyiapkan pribadi dalam keseimbangan, kesatuan. organis, harmonis, dinamis. guna mencapai tujuan hidup kemanusiaan.

Dari fenomena akhir-akhir ini ternyata pendidikan dirasakan belum memberikan kemanjuran (efficacy) terhadap permasalahan peradaban bangsa Indonesia. Banyak permasalahan besar yang menyangkut nilai-nilai mendasar kemanusiaan yang belum terselesaikan oleh bangsa ini untuk menyambut persaingan antar bangsa yang semakin ketat dan berkelanjutan. Diantaranya kasus korupsi (dengan pemeran utama Gayus, Nazarudin, Nunun dan lain-lain) menjadi sorotan yang banyak fihak karena telah “mengkerdilkan” logika sederhana manusia terhadap arti kebenaran dan kemanusiaan. Selain itu, sebagai menu tambahan, ada juga masyarakat di lingkungan pendidikan yang masih mengedepankan penyelesaian “barbarian” dengan membakar atau merusak  sarana pendidikan karena masalah sepele atau bahkan tidak ketahuan ujung pangkalnya. Di fihak lain, adanya sinyalemen bahwa Sertifikasi Pendidik yang memakan biaya tidak sedikit, ternyata belum memberikan pemicu kinerja tenaga pendidik menjadi lebih baik atau memenuhi syarat minimal.

Disadari bahwa setiap praktik pendidikan atau pembelajaran tidak terlepas dari sejumlah masalah dalam mencapai tujuannya. Upaya pemecahan masalah tersebut akan memerlukan landasan teoretis-filosofis mengenai apa hakikat pendidikan dan bagaimana proses pendidikan dilaksanakan. Henderson dalam Sadulloh (2004) mengemukakan bahwa filsafat pendidikan adalah filsafat yang diaplikasikan untuk menelaah dan memecahkan masalah-masalah pendidikan. Peranan filsafat yang mendasari berbagai aspek pendidikan merupakan suatu sumbangan yang berharga dalam pengembangan pendidikan , baik pada tataran teoretis maupun praktis. Filsafat sebagai suatu sistem berpikir dengan cabang-cabangnya (metafisika, epistemologi, dan aksiologi) dapat mendasari pemikiran tentang pendidikan bagi peradaban manusia.

Menurut Brubacher (1959), terdapat tiga prinsip filsafat yang berkaitan dengan pendidikan, yaitu: (1) persoalan etika atau teori nilai; (2) persoalan epistemologi atau teori pengetahuan; dan (3) persoalan metafisika atau teoni hakikat realitas. Untuk menentukan tujuan pendidikan, memotivasi belajar, mengukur hasil, pendidikan akan berhubungan dengan tata nilai. Persoalan kuriikulum akan berkaitan dengan epistemologi. Pembahasan tentang hakikat realitas, pandangan tentang hakikat dunia dan hakikat manusia khususnya, diperlukan untuk menentukan tujuan akhir pendidikan.

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/JML2u6her8M” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Hubungan Jatuhnya Sukhoi, Sidak Dahlan Iskan ke ATC dan Kebiasaan Merokok

Selesai sudah Operasi Evakuasi Korban Sukhoi di Gunung Salak yang Dihentikan Sore Ini. Menurut  Detik.com, Jumat (18/5/2012) ini merupakan hari kesepuluh dilakukannya operasi evakuasi korban pesawat Sukhoi SuperJet 100 yang mengalami kecelakaan di Gunung Salak. Karena tidak ditemukan lagi tanda-tanda adanya korban, operasi evakuasi dihentikan mulai sore ini.

“Hari ini Jumat adalah hari kesepuluh dilaksanakan operasi SAR atau proses evakuasi. Sesuai perluasan tidak ditemukan tanda-tanda adanya korban karena itu evakuasi terhitung sore ini, Jumat 18 Mei 2012 dihentikan,” terang Kepala Basarnas, Marsdya Daryatmo, di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta, Jumat (18/5/2012).

Sukhoi dan “Air Traffic Control” (ATC): Misteri Yang Belum Terpecahkan

Ada yang menarik dari peristiwa jatuhnya pesawat Sukhoi Super Jet 100 ini, diantaranya dalah perihal “kegalauan informasi” turunnya pesawat dari 10.000 kaki ke 6.000 yang disinyalir diijinkan oleh ATC memberikan kontribusi serius pada peristiwa ini. Dikutip dari MediaIndonesia.com (Kamis, 10 Mei 2012), “Itu yang masih diselidiki. Nanti setelah KNKT bicara dengan ATC baru ketahuan. Itu juga pertanyaan dari pihak Rusia (Sukhoi) maupun kami,” ujar Sunaryo. 

ATC yang terakhir menemukan koordinat SSJ-100 adalah ATC di Cengkareng. Namun hingga kini, tidak diketahui siapa yang memberi otorisasi kepada pilot untuk menurunkan ketinggian pesawat hingga akhirnya menabrak Gunung Salak. 

Ketinggian puncak Gunung Salak diketahui mencapai 7.253,93 kaki (2.211 meter) sementara ketinggian terakhir pesawat SSJ 100 yang diminta oleh pilot menurun dari 10.000 kaki (3.048 meter) menjadi 6.000 kaki (1.828,8 meter). Posisi serpihan pesawat saat ditemukan pagi ini ada diketinggian 5.500 kaki. 

“Nampaknya (descent; penurunan ketinggian) itu sebelum (puncak gunung). Seperti yang kita hitung semalam,” jawab Sunaryo kepada Mediaindonesia.com. 

Teknologi SSJ 100 sendiri merupakan hasil kerjasama antara Sukhoi Civic Aviation dengan Boeing dan pihak Prancis. “Kalau soal teknologi, pesawat ini cukup bagus kok,” kata Sunaryo. 

Ia juga membantah bahwa pesawat tidak memiliki peta topografi wilayah Indonesia. “Kalau itu pasti ada,” katanya. 

Jadi jika pesawat sudah dilengkapi dengan peta topografi wilayah Indonesia, dan ATC juga memiliki peta yang sama kenapa terjadi kecelakaan? Apakah human error atau malfunction system? “Kalau itu kita harus tunggu dulu. Itu sudah masuk wilayah KNKT, saya tidak berwenang menjawabnya,” ujar Sunaryo. 

Sidak Dahlan Iskan ke ATC Soekarno Hatta

Beberapa waktu sebelum kejadian di atas, Siti Ita Nasyi’ah menulis pada facebook-nya sebagai berikut:

Hari Minggu pukul 06.00 wib bulan Februari 2012  saat jalanan di Jakarta masih lengang, mobil Mercy L 1 JP melaju kencang menuju bandara Soekarto Hatta. Penumpangnya hanya berempat. Pak Menteri BUMN aku dan pak Jusak. Pak Dis duduk di depan kiri berdampingan dengan Zahidin, sopir pribadinya. Sedangkan aku dan pak Jusak, duduk di belakang. Kami berdua seperti juragan di mobil mewah itu. Terlihat beberapa botol air mineral dan camilan kecil tersedia rapi. Juga ada permen. ”Kita berangkat pagi, karena aku pingin mampir ATC (Auto Traffic Control) di Soeta,” kata pak menteri sambil menggulung lengan hem bergaris-garis warna biru yang dikenakan. 

Saat sampai di pintu gerbang Perum Angkasa Pura (PAP), mobil melaju pelan. Pak menteri bergegas menurunkan kaca sambil menyapa sekurity dan satpam yang tengah berjaga. ”Pagi, pak. Permisi, ya” sapa pak Dis dengan ramah. Belum sempat menjawab, mobil yang membawa kita melaju menuju sebuah gedung paling ujung. Rupanya gedung ini adalah tempat paling vital milik PAP. Karena di gedung inilah letak berbagai mesin pengontrol lalu lintas udara yang ada di bandara Soeta. 

Setengah berlari, kuikuti langkah pak Dis menuju sebuah gedung yang salah satu mejanya bertuliskan receptionis. ”Pagi, Assalamulaikum, permisi,” sapa pak Dis. Ternyata, ruangan itu kosong. Tak ada jawaban. Namun demikian, Pak Dis tetap bertahan dan berusaha memasuki ruang demi ruang yang ada sambil melihat-lihat keadaan. Kotor dan perlatan kantor berserakan tidak pada tempatnya. Disamping itu, terlihat meja kerja maupun meja tamu, terdapat botol air mineral, bekas piring makan dan satu lagi, asbak penuh puntung rokok. Padahal, ruangan itu full AC. Dingiiiiiin. 

Budaya Kerja dan Kebiasaan Merokok 

Sampai akhirnya, ada ruangan yang bertuliskan ATC. Bergegas, pak Dis masuk. ”Nah, ini dia,” ucapnya dengan wajah berbinar.

Akupun mengikuti langkah pak Dis. Benar. Di ruangan yang agak tersembunyi itu, terdapat sebuah ruangan khusus. Di dalam ruangan itu ada beberapa orang bekerja. Sambil mengucapkan salam, pak Dis menyalami satu persatu karyawan yang tengah bertugas. Tentu saja mereka kaget. Tidak mengira, jika ruangan mereka dikunjungi menteri. Beberapa orang yang tadinya santai, terlihat kembali ke komputernya. Begitu juga yang tengah merokok, meletakkan putung rokoknya di asbak yang ada di sampingnya. ”Wah, nglembur ya. Maaf, saya menganganggu,” ucap pak Dis sambil bertanya-tanya pada karyawan yang berkerja kala itu. Setelah meminta penjelasan bagian apa ruangan yang tengah didatangi, pak Dis minta ditunjukkan tangga menuju tower ATC. ”Wah, disini perokok semua ya,” kata pak Dis setengah menyindir. Kudengar ada yang menjawab dan ada yang membisu, sambil mematikan putung rokoknya. Beberapa orang, kulihat sibuk menelepon. Entah siapa yang ditelepon.

Pastinya, ada dua orang lelaki yang memperkenalkan diri sebagai supervisor menjadi penunjuk jalan menuju tower. Kamipun berjalan menuju ruangan yang ditunjukkan. ”Di sini pak. Mari,” ucap lelaki bertubuh tegap yang mengenakan hem kuning muda. Di depan pintu masuk ruangan itu, terdapat tulisan ”dilarang masuk” dan tulisan ”steril”. SElain itu juga ada tulisan ”jagalah kebersihan”.

Karena tempatnya steril, tanpa diminta pak Dis mencopot sepatu ketsnya. Apalagi di tempat itu juga terdapat rak sepatu. ”Di sini tidak sembarang orang boleh masuk, pak,” kata petugas tadi menjelaskan ruangan khusus itu. Pak Dis hanya manggut-manggut. Setelah itu, kami diajak naik ke sebuah tangga. Kalau tidak salah, ada 10 anak tangga yang kami naiki. Di ujung anak tangga, terdapat sebuah ruangan yang dipintunya bertuliskan ”yang tidak berkepentingan di larang masuk”. Rupanya, kita diajak ke sebuah ruangan kontrol yang seluruh ruangannya full komputer. Suasananya ramai. Sedikitnya ada 30 komputer berbagai ukuran. Masing-masing komputer ada seorang operatornya. Cuma sayang, ruangan yang super dingin itu tidak sesteril, seperti selogan yang dituliskan. Buktinya, di samping meja komputer, ada beberapa makanan. Mulai makanan kecil, sampai piring bekas makan mie. Tragisnya, ruangan ber suhu super dingin itu terdapat beberapa asbak ukuran 1 meter. Sangat kontradiksi, memang.

Stress di ATC

Melihat ini semua, pak Dis bertanya-tanya. ”Kenapa masih ada rokok dan bekas makanan di ruangan ini? Katanya steril,” ucap pak Dis serius. Kulihat, leki-laki yang mengaku supervisor itu gelagapan. ”Oh, iya pak. Rokok itu untuk menghilangkan stres saja. Kalau tidak, temen-teman tidak bisa konsentrasi dalam memantau jalur-jalu penerbangan,” jawab lelaki itu sekenanya. ”Oh, gitu ya. Kalau stres ya gak usah bekerja saja. Cukup di rumah. Di sini kan butuh orang sehat. Bukan untuk orang stres,” jawab pak Dis tak mau kalah. Melihat jawaban itu, lelaki tadi tersenyum kecut. ”Iya, pak. Siap,” jawabnya dengan wajah pucat. ”Tolong ya, pak. yang stres diistirahatkan saja,” tambah pak Dis. Setelah itu, pak Dis minta penjelasan tentang komputer raksasa yang baru saja didatangkan oleh kementeriannya. Setelah itu, pak Dis berkeliling dan melihat sekeliling. Begitu melihat ada piring makan, sendok, mangkuk dan beberapa bekas pembungkus mie, pak Dis berucap lagi. ”Lebih komplit disini, dibuka kantin atau resto ya,” ucapnya sinis. Sindiran ini ternyata direspon positif. Buktinya, beberapa lelaki yang sebelumnya mengikuti langkah kita, buru-buru menugasi kawannya membersihkan bekas makanan, piring atau apa saja yang ada di meja sekitar komputer. Akupun hanya senyum-senyum melihat karyawan di bagian komputer itu kelabakan.

Kekecewaan Dahlan Iskan

Puas berkeliling, pak Dis minta ditunjukkan tower tempat mesin ATC berada. Sesuai namanya, Tower ini merupakan bagian tertinggi yang ada di bandara Soeta. Tower inilah tempat paling vital dari setiap bandara. Karena di tempat inilah komunikasi antara petugas dengan pilot pesawat untuk minta ijin landing atau take off pesawat. Sial. Meskipun tempat ini bisa dikatakan jantungnya bandara, tidak seperti yang digambarkan. Super sterilnya tidak tampak. Putung rokok juga masih ada di beberapa tempat. Bahkan, sebuah asbak tinggi, juga disiapkan. Pak menteri, kembali kecewa. Peralatan serba canggih dan super mahal, tidak diimbangi dengan atitu operatornya. Ketka ditanya mengapa masih ada putung dan asbak, petugas tadi berkata lugu.

”Biasanya kalau teman-teman panik, pelampiasannya memukul-mukul berbagai alat yang ada untuk pelampiasan kegalauan sambil menyanyi-nyanyi, pak. Apalagi jika cuacanya buruk seperti akhir-akhir ini,” ujar petugas yang bertanggung jawab di bagian tower. Pak Dis pun mendengar dengan serius jawaban petugas tersebut. ”Oh begitu. Bagus, bagus,” jawab menteri kelahiran Takeran sambil mengangguk-anggukkan kepala. Sejenak, pak Dis minta penjelasan secara rinci, bagaimana dan apa keluhan yang dirasakan karyawan di bagian tower itu. Puas, pak Dis mengajak beberapa supervisor turun. Di sebuah ruangan kecil, pak Dis mengatakan, bahwa semua keluhan akan ditindak lanjuti. Utamanya, masalah stres dan menabuh bunyi-bunyian di bagian tower sebagai pelampiasan kegalauan karyawan.

”Ita, tolong, bapak-bapak ini anda beri penjelasan, bagaimana kinerja kita di Jawa Pos dulu. Bila perlu, besok, yang dibagian tower dibuatkan orkestra untuk konser musik. Anda kan mantan wartawan musik toh, jadi gampang untuk mengatur mereka,” kata pak Dis kepadaku. Mendengar ucapan pak Dis kepadaku, beberapa supervisor tadi hanya menganggukkan kepala.

Jelas sekali, jika pak Dis kecewa. Jelas, bila pak menteri gundah. 

ATC Berbenah

Kunjungan ke ATC memang mengagetkan banyak pihak. Kunjungan ke instansi yang ada dalam wilayah Perum Angkasa Pura (PAP) itu membuat pusing banyak kalangan. Namun demikian, semua itu ada hasilnya. Sindiran-sindiran pedas yang disampaikan abah Dis dalam tulisan terdahulu, direspon positif oleh ATC. Bukti konkritnya, ada pengumuman penerimaan karyawan BUMN yang diiklankan di harian Kompas. Pengumuman itu cukup besar. Kalau tidak salah 3 kolom. Syarat utamanya adalah ”tidak merokok” dengan berbagai bagian yang dibutuhkan. Termasuk di ATC. Bukan lantaran, setelah itu abah Dis beberapa kali sidak, jika ATC benar-benar berbenah. Melainkan karena mungkin tingkat kesadaran karyawan dan stafnya mulai tumbuh. Bahwa kebesihan adalah sebagian dari iman, seperti yang ada di dalam stiker yang kulihat di tempelkan di beberapa ruangan.

Abah Dis memang tidak merokok. Tetapi, abah Dis tidak anti pada perokok. Bentuk toleransinya adalah dengan cara meminta merokok di luar ruangan. Apalagi, jika ruangan itu ber AC. Selain akan menganggu kesehatan perokok pasif, merokok menurut bagi pak Dis sangat merugikan. ”Memang tidak mungkin, manusia tidak sakit. Tapi untuk sakit yang ringan-ringan saja, tidak yang berat-berat. Kalau beraaaat, sepertgi saya dulu waaaah, jangan sampailah. Cukup saya saja yang merasakannya,” tuturnya sambil merinci segudang kerugian-kerugian perokok. Mulai dari finansial hingga ancaman kesehatan yang bisa memiskinkan penderita. ”Apalagi masyarakat miskin, kalau bisa jangan sampai sakit. Saya sudah merasakan semuanya. Bagaimana rasanya ibu saya sakit dulu. Bagaimana susahnya bapak saya dulu mencarikan obat hingga menjual semua barang yang dimiliki. Sudahlah, sudah, cukup saya saja,” ujarnya mengurai masa lalu keluarganya.

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/N3PqEydNRls” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Konser #LadyGaga, “Benefit dan Profit Setan” Serta Hilangnya “Subsidi Media”

 

 

Saat ini masyarakat, fihak berwenang sedang sibuk dengan “Distorsi Infomasi” tentang Konser #LadyGaga.  Dikutip dari @DetikNews (Kamis, 17/05/2012 14:04 WIB), Konser Lady Gaga di Jakarta terancam batal. Polri masih mengkaji untuk melakukan keputusan yang terbaik terkait pemberian izin untuk konser meski Polda Metro Jaya tidak merekomendasikan digelarnya konser Lady Gaga.

 

Bahkan pemerintah  Malaysia selaku negara serumpun dengan Indonesia punya sikap senada. “Sama dengan kebijakan pemerintah Indonesia ha ha,” ujar Menteri Koordinator Hukum dan Keamanan Malaysia, Dato Seri Mohamed Nazri Bin Abdul Azis, usai bertamu ke kediaman Ketua MPR, Taufik Kiemas, di Jl Teuku Umar, Jakarta, Kamis (17/5/2012). Tahun lalu, radio-radio di Malaysia pernah memboikot salah satu single Lady Gaga yang berjudul ‘Born This Way’. Mereka khawatir lagu yang disebut-sebut sebagai lagunya kaum gay itu bisa menyakiti perasaan warga Malaysia.  

 

 

Banyak fihak yang menganggap Konser Konser #LadyGaga ini akan berkontribusi pada “Benefit dan Profit Setan” dengan berbagai alasan. Bisa jadi ini juga merupakan pergulatan sengit kapitalis “Fun, Food and Fashion” dari Amerika, Eropa, Jepang, Korea bahkan Cina untuk mempertahankan pangsa pasarnya. Mereka mencoba menjadikan Indonesia seperti Spanyol yang netral pada Perang Dunia Kedua, namun penuh intrik spionase untuk memperebutkan pengaruh “Human Capital” (Modal Insani) Indonesia di masa datang.

 

Dilain fihak, ada masukan dari beberapa elemen yang menjadi acuan polisi untuk tidak merekomendasikan pemberian izin digelarnya konser musik penyanyi dunia Lady Gaga. Elemen tersebut diantaranya organisasi masyarakat, fraksi di DPR dan lembaga Majelis Ulama Indonesia (MUI). “Ada 8 elemen yang memberi masukan untuk tidak diberi rekomendasi,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Rikwanto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (16/5/2012).

 

Pada sisi lain mungkin ini mirip dengan fenomena “Distorsi Infomasi” pada saat BBM akan dinaikkan beberapa waktu yang lalu. Terlihat hilangnya “Subsidi Media” pada beberapa kesempatan dimana “subsidi” yang harusnya diterima oleh rakyat banyak yang masih sangat membutuhkan pangan dan papan. “Subsidi  informasi”, layaknya Subsisid BBM, seharusnya merupakan representasi kepentingan bagi ratusan juta Bangsa Indonesia yang lebih berhak menikmati subsidi ini untuk memperoleh data, informasi, pengetahuan dan “Wisdom” (kebijakan/kearifan) dari Media.

 

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/G49q6uPcwY8″ frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Persepsi Manajemen Pengetahuan Yang Terdistorsi

Bagi banyak orang, manajemen pengetahuan adalah sebuah konsep yang membuat frustasi. Tidak seperti, intelijen bisnis (Business Intelligence) yang berkaitan dengan konten terstruktur seperti statistik dan data lapangan, manajemen pengetahuan berusaha untuk menangkap memori, ide-ide tidak terstruktur dan pikiran karyawan yang bermafaat bagi perusahaan.
 
Dalam lingkungan bisnis yang berfokus pada hasil, di mana peluncuran produk dan memberikan nilai tambah bagi pemegang saham adalah hal yang terpenting. Pengambil keputusan berjuang untuk mengukur manajemen pengetahuan. Sebagai suatu disiplin, pada dasarnya Manajemen Pengetahuan tidak jelas dan karena itu sering dipandang oleh manajemen senior sebagai hal yang tidak penting.
Mencari Nilai Kebenaran
Bisnis adalah tentang proses, fungsi dan “bottom-line”, serta semua ini adalah tentang inovasi dan ide. Dalam sebuah artikel berjudul “The New Knowledge Management”, Mark W. McElroy presiden  Konsorsium Internasional Manajemen Pengetahuan, mengatakan:
“Bisnis yang mendukung gagasan majemuk, bahkan yang tidak masuk akal, akan juga memiliki dampak pada kinerja secara keseluruhan dalam inovasi perusahaan.”
  
Ide-ide yang berharga muncul ketika karyawan mengkonsumsi, menganalisis, mengasimilasi dan secara spontan membuat repositori informasi. Pemeraman ide-ide ini membentuk dasar pengetahuan organisasi dan evolusinya. Para Manajer mengakui pentingnya menangkap ide dan menyadari bahwa mereka harus berurusan dengan manajemen pengetahuan.
Sebuah survei di Eropa, yang dilakukan oleh Jasa Manajemen Pengetahuan KPMG, menemukan bahwa 80% dari manajer senior mempertimbangkan manajemen pengetahuan untuk menjadi aset strategis. Pada saat yang sama, banyak manajer tidak dapat menentukan strategi manajemen pengetahuan.
Hal ini disebabkan, sebagian industri gagal untuk menemukan definisi yang berkelanjutan tentang apa yang merupakan manajemen pengetahuan. Tanpa kohesi itu, upaya internal untuk mendefinisikan manajemen pengetahuan akan menjadi terdilusi dari waktu ke waktu agar karyawan membawa ide-ide   dan definisi baru untuk perusahaan mereka.

Sistem Filter
Ada persepsi terdistorsi dari manajemen pengetahuan adalah fakta bahwa perusahaan dipenuhi dengan informasi yang keliru. Kolaborasi seperti sistem email dan forum diskusi, selain tempat-tempat yang lebih tradisional untuk berdiskusi seperti pertemuan dan sesi pelatihan, telah menyebabkan informasi yang berlebihan bagi perusahaan
Sebuah survei dari 423 perusahaan di Inggris, benua Eropa dan Amerika Serikat dilakukan oleh KPMG Consulting menemukan bahwa 65% organisasi mengeluhkan informasi yang berlebihan.
Di antara tumpukan informasi yang tidak berguna; ada wawasan yang berguna, pengetahuan yang bisa diperthankan dan ide-ide inovatif yang bahkan memungkinkan  perusahaan memimpin dalam bidangnya. Tantangannya terletak dalam memisahkan “padi dari sekamnya”. Proses pengkajian yang baik diperlukan untuk menangkap informasi yang berharga dan menyaring ide-ide yang kurang penting.
Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan seksama menganalisis apa  sumber daya karyawan yang diggunakan. Kadang-kadang sistem strategis yang ditempatkan oleh manajemen senior  tidak dapat digunakan, sedangkan sistem yang dikembangkan oleh seorang karyawan baru dipekerjakan dipakai oleh sesama karyawan karena paling sesuai dengan situasi yang ada. Mampu mengidentifikasi dan mendorong terobosan ini dapat menjadi vital untuk evolusi suatu perusahaan.
  
Proses penilaian ide paling terikat langsung dengan struktur dan hirarkis organisasi. Sebagai contoh, sebuah asosiasi penjualan mungkin punya ide untuk restrukturisasi suatu aspek tertentu dari proses penjualan. Nilai gagasan  mungkin awalnya dimulai dalam percakapan santai dengan kolega. Namun, potensi dari ide hanya akan terwujud ketika disajikan kepada para pembuat keputusan kunci dalam struktur hirarki organisasi.
“Memastikan aliran ide-ide melalui hirarki organisasi sangat penting untuk meningkatkan lingkungan manajemen pengetahuan.”
Di sisi lain, proses tersebut menyiratkan struktur untuk menangkap ide-ide dan pengetahuan yang memiliki potensi untuk menggerogoti hal yang paling berharga tentang manajemen pengetahuan. Definisi terlalu ketat dan apa yang harus diisi akan mengurangi kemampuan karyawan untuk beradaptasi dan terbuka dalam komunikasi dan kolaborasi dari manajemen pengetahuan.
Beradaptasi atau Mati
Untuk menuai manfaat manajemen pengetahuan,  pembuat keputusan perusahaan harus menemukan cara untuk merumuskan beberapa struktur yang  pada akhirnya, tetap suatu proses yang tidak terstruktur. Organisasi yang gagal untuk memelihara ide-ide berharga karyawan mereka dengan cepat akan dihancurkan oleh saingan yang lebih gesit dan kompetitif.
Jadi, daripada berpikir manajemen pengetahuan sebagai “Sesuatu Yang Terdistorsi” oleh ketidakjelasan, pengambil keputusan harus melakukannya dengan baik. Untuk diingat bahwa dalam beberapa hal itu tidak jelas, terbuka untuk interpretasi, pertimbangan dan inovasi.
<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/FZ5AY2j1cqk” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

Pendidikan Adalah Bekal Terbaik Menghadapi Hari Tua

Pendidikan Adalah Bekal Terbaik Menghadapi Hari Tua~ Aristoteles

Itulah yang mungkin dikhidmati sepasang ibu-anak Rosemary Dowling (79 tahun) dari Dorchester dan anak perempuannya, Rosemary McCarthy (55 tahun) dari Duxbury yang lulus bersama-sama dari  dengan gelar Sarjana “Liberal Arts” (ALB ) pada 7 Juni 2011. Kedua Rosemarys bekerja dan mengejar gelar mereka selama 10 tahun terakhir, kuliah bersama, dan mendaftar sebagian besar mata kuliah yang sama. Mereka adalah ibu dan anak pertama yang lulus dari  “Harvard Extension School”  dengan gelar yang sama di tahun yang sama.

Rosemary Dowling pensiun dari posisi di Kantor Pos Utama AS di Boston 13 tahun lalu, sementara Rosemary McCarthy saat ini bekerja sebagai desainer interior dan artis. John Dowling, anak dan saudara masing-masing, lulus dengan gelar biologi dari  “Harvard Extension School”  pada tahun 2000, dan berperan penting dalam memperkenalkan ibu dan saudara perempuannya ke Harvard dan memberikan inspirasi untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Rosemary Dowling dan Rosemary  McCarthy berencana untuk mengejar gelar master di   “Harvard Extension School”   mulai musim gugur ini sesuai  tulisan singkat yang disadur dari : Mother/daughter graduate from Extension School | Harvard Gazette

Semoga banyak figur yang sangat memperhatikan pendidikan untuk masa depannya, termasuk di Indonesia sehingga mereka tidak akan kehilangan makna seperti kata bermakna berikut:

Pendidikan bukan persiapan untuk hidup. Pendidikan adalah hidup itu sendiri~John Dewey


<iframe width=”600″ height=”400″ src=”http://www.youtube.com/embed/pBjix4UFiZQ” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>

PKM-KC @UTAMA: WEB GIS UNTUK TRACKING RUTE PERJALANAN TRANSPORTASI UMUM DENGAN MENGGUNAKAN ALGORITMA DIJIKSTRA DAN GOOGLE MAP API

 

Hari ini saya hadir (walau tidak sepenuhnya) di acara Monitoring Evaluasi (MONEV) PKM-KC di Student centre-ITB untuk mahasiwa binaan saya dengan judul:

“WEB GIS UNTUK TRACKING RUTE PERJALANAN TRANSPORTASI UMUM

DENGAN MENGGUNAKAN ALGORITMA DIJIKSTRA DAN GOOGLE MAP API”

Oleh :

Abraham Mikhael Dolok (06.11.P002)

Esa Fauzi (06.10.P001)

Rizkiyanda Tri Putera Akhmad (06.08.136)

Muh. Fitra Ramadhan (06.11.U060)

Rizal Rifqiana Mutaqin (06.11.U56)


UNIVERSITAS WIDYATAMA BANDUNG

Di negara Indonesia transportasi umum adalah salah satu sarana yang paling banyak digunakan oleh masyarakat untuk berpergian. Transportasi umum ini terdiri diri dari beberapa macam seperti bus, angkutan umum, kereta, dan lain-lain. 

Transportasi umum terutama di darat masing-masing memiliki kode yang disebut trayek. Trayek ini adalah lintasan/jurusan yang akan dilalui kendaraan umum. Setiap kendaraan umum memiliki trayek yang berbeda-beda, bahkan dalam satu jenis transportasi umum misalkan busway juga memiliki trayek yang berbeda-beda.

Keberadaaan trayek yang banyak dan bermacam-macam dalam suatu kota terkadang membingunkan masyarakat yang akan menggunakan kendaraan umum untuk berpergian terutama masyarakat pendatang dari luar kota. Kesulitan akan faktor informasi tentang trayek kendaraan umum adalah salah satu penghambatnya. Masalah ini bahkan bisa menjadi salah satu penghambat laju perekonomian indonesia karena menghambat proses transportasi. Apalagi jika masyarakat pendatang dari luar kota adalah turis. Kurangnya informasi mengenai trayek ini bisa membuat para turis enggan datang berkunjung ke negara kita.

Sistem Informasi Grafis (SIG) dengan tampilan visual berupa peta interaktif yang memberikan informasi berupa rute yang akan dilalui oleh kendaraan umum merupakan salah satu solusi yang tepat untuk mengatasi masalah ini. Teknologi Google Maps API (Google, 2011) merupakan salah satu alternatif yang dapat digunakan dalam pembuatan Web GIS. Google Maps API merupakan salah satu pilihan utama dalam merealisasikan GIS, karena selain memiliki API yang bisa diintegrasikan dengan beberapa teknologi, Google Maps API merupakan layanan gratis yang menyediakan peta digital dalam beberapa tipe seperti peta roadmap, satellite, terrain dan hybrid.

Aplikasi yang akan dibuat ini juga akan didukung dengan menggunakan algoritma dijikstra. Algoritma dijikstra adalah algoritma shortest-path atau algoritma pencarian rute terpendek. Dengan adanya algoritma ini akan memudahkan bagi masyarakat dalam menentukan rute tercepat dalam berpergian dengan menggunakan kendaraan umum. Namun algoritma ini memiliki aturan yang pasti yaitu harus adanya vertex dan edge. Vertex disini nantinya akan digunakan sebagai lokasi tempat menaikan dan menurunkan penumpang. Oleh karena itu, aplikasi ini memiliki batasan bahwa setiap kendaraan umum harus menaikkan maupun menurunkan penumpang pada lokasi yang sudah ditetapkan.

<iframe width=”600″ height=”450″ src=”http://www.youtube.com/embed/v6gqipmbcok” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>